Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pidato pertama Mullah Ashvand: PM Taliban menuntut rasa terima kasih

Pidato pertama Mullah Ashvand
Perdana Menteri Taliban Tuntut Terima Kasih

Dibutuhkan tiga bulan bagi pemimpin Taliban untuk tampil di depan umum. Mullah Ashvand memerintahkan rakyatnya untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada pemerintahan Islam. Dia melihat tanggung jawab atas krisis ekonomi Afghanistan dengan Amerika Serikat, yang menahan $9 miliar dari cadangan bank sentral.

Kurang dari tiga bulan setelah pengangkatannya, kepala pemerintahan Taliban saat ini, Mullah Muhammad Hassan Ashvand, berbicara kepada warga Afghanistan untuk pertama kalinya. Pesan suaranya yang direkam disiarkan di televisi pemerintah malam itu. Dalam pidato yang ditunggu-tunggu, dia meminta negara untuk berterima kasih kepada rezim Taliban. Ashund sebelumnya telah dikritik karena tidak berbicara dalam pertemuan resmi.

Pada pertengahan Agustus, gerakan Islam garis keras Taliban menduduki ibu kota Afghanistan, Kabul, dan merebut kekuasaan setelah penarikan pasukan NATO internasional. Kemudian mereka membentuk pemerintahan transisi dengan Mullah Muhammad Hassan Ashvand sebagai perdana menteri saat ini. Sejak itu, jutaan warga Afghanistan kehilangan sumber pendapatan utama mereka. Badan-badan PBB memperingatkan krisis kemanusiaan di negara itu.

‘Semua janji ditepati’

Ashvand mengatakan dalam pidatonya bahwa Taliban memenuhi janji mereka dengan melanjutkan perjuangan mereka melawan pasukan asing sampai pembentukan pemerintahan Islam dan stabilitas negara. Dia mengklaim bahwa kelaparan, pengangguran dan kenaikan harga ada di negara itu sebelum Taliban berkuasa. Krisis ekonomi dapat diselesaikan jika sekitar $9 miliar cadangan Bank Sentral Afghanistan, yang sebagian besar diparkir di Amerika Serikat, dibebaskan.

Komunitas internasional telah meminta rezim tersebut untuk membentuk pemerintahan yang sebagian besar representatif dan menghormati hak asasi manusia dan perempuan. Ashund mengatakan pemerintahannya terbuka untuk semua dan hak-hak perempuan dihormati. Namun di pemerintahan saat ini, lebih dari 90 persen pejabat pemerintah berasal dari satu etnis. Selain itu, tidak ada wanita yang terlibat.

READ  Pembunuhan Pelari Hitam: Hukuman Seumur Hidup di Pengadilan Arbery