Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Planet luar setengah berat Venus

Catatan kecil dan hasil menarik lainnya: Para astronom telah memperoleh pengetahuan baru tentang sistem planet terdekat yang mirip dengan Matahari kita. Satu benda langit hanya memiliki setengah massa Venus – ini adalah planet ekstrasurya paling ringan yang pernah diukur dengan kecepatan radial. Menurut data, planet lain dalam sistem mungkin sangat kaya akan air. Para peneliti juga melaporkan pengamatan yang sebelumnya ambigu: Selain empat planet yang sekarang dikonfirmasi, mereka menemukan bukti seperlima planet di mana kondisi seperti Bumi dapat terjadi.

Para astronom telah menemukan ribuan exoplanet di sekitar bintang yang jauh – tugas sekarang adalah untuk melihat lebih dekat pada sistem yang sangat menarik. Inilah tepatnya tentang L 98-59: sistem, yang hanya berjarak 35 tahun cahaya dari kita, terdiri dari katai merah dan sistem planet yang menarik. Sejauh ini, tiga planet telah ditemukan pada 2019 menggunakan metode transit. Para astronom telah menggunakan bayangan bintang dengan melewati planet-planet untuk mengidentifikasi mereka dan menentukan ukurannya. Untuk mengungkap lebih detail tentang benda langit ini dan mungkin mengidentifikasi lebih banyak, tim astronom internasional menargetkan sistem L 98-59 menggunakan Teleskop Sangat Besar (VLT) Observatorium Selatan Eropa (ESO) di Chili.

Osilasi bintang mengungkapkan bobot yang ringan

Para peneliti menggunakan Echelle Spectroscopic Stable Exoplanet Spectrograph (ESPRESSO) untuk mendapatkan data yang disebut metode kecepatan radial. Sederhananya, getaran bintang ditentukan, yang disebabkan oleh gaya gravitasi planet-planet yang mengorbit di sekitarnya. Dengan cara ini, mereka dapat dideteksi secara tidak langsung dan kesimpulan juga dapat ditarik tentang massa mereka dan juga tentang struktur mereka. “Jika kita ingin tahu terbuat dari apa sebuah planet, kita membutuhkan setidaknya massa dan jari-jarinya,” kata penulis pertama Olivier Demangon dari University of Porto. Seperti yang dia dan rekannya jelaskan, hanya dengan menggabungkan pengukuran kecepatan radial dengan data sebelumnya, dimungkinkan untuk mendapatkan wawasan yang lebih rinci tentang fitur planet dalam sistem.

READ  Video ini harus membawa perspektif

Dalam laporannya, mereka membuat terobosan teknis menggunakan ESPRESSO. Datanya memungkinkan untuk membuktikan bahwa planet terdalam dari sistem hanya berisi setengah massa Venus. Itulah garis bawah dari rekor sebelumnya dengan teknologi deteksi ini, kata para astronom. “Ini adalah langkah maju dalam mengidentifikasi massa planet kecil di luar tata surya,” kata rekan penulis María Rosa Zapatero Osorio dari Pusat Astrobiologi di Madrid.

sistem yang menjanjikan

Seperti yang dilaporkan lebih lanjut oleh para astronom, hasil mereka menunjukkan bahwa tiga planet yang diketahui sebelumnya dari L 98-59 mungkin memiliki air di interiornya atau di atmosfernya. Namun, dapat dikatakan bahwa yang paling dekat dengan bintang itu cukup Jawa. Tapi itu mungkin tidak terjadi dengan angka ketiga: para ilmuwan menulis bahwa data kepadatan memberikan indikasi bahwa itu terdiri dari hingga 30 persen air.

Sebagai bagian dari penyelidikan, tim juga mengidentifikasi planet ekstrasurya keempat yang sebelumnya tidak diketahui dalam sistem, tetapi tidak ada detail lain yang diketahui tentangnya. Mereka juga melaporkan dampak yang menjanjikan dari kemungkinan planet kelima. “Kami memiliki bukti planet mirip Bumi di zona layak huni sistem ini,” kata Dimanjohn. Zapatero Osorio juga berpikir ini adalah pengantar yang sangat menarik: “Di wilayah ini, planet ini dapat memiliki atmosfer yang dapat melindungi dan memungkinkan kehidupan,” kata ahli astrobiologi itu.

Sistem planet L 98-59 sekarang menjadi target yang menarik untuk pengamatan atmosfer planet ekstrasurya di masa depan. Para astronom berharap dapat mengidentifikasi sidik jari biometrik melalui prisma atmosfer. Namun sejauh ini, teleskop belum mampu mencapai resolusi yang dibutuhkan planet kecil berbatu. Pertama-tama, tim sekarang berharap dapat menyelidiki lebih lanjut sistem dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA, yang akan diluncurkan pada akhir tahun 2021. Nantinya, dapat menyediakan teleskop ESO yang sangat besar, yang saat ini sedang dibangun di Chili. Gurun Atacama dan akan beroperasi pada tahun 2027, lebih banyak ide. “Instrumen HIRES di ELT dapat memeriksa atmosfer beberapa planet dalam sistem L 98-59,” kata Osorio.

READ  Smartphone kelas menengah akan hadir dengan baterai besar minggu ini

Sumber: ESO, artikel teknis: Astronomi dan Astrofisika, doi: 10.1051/0004-6361/202140728