Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Plastik bahkan lebih kotor dari yang diharapkan

Plastik bahkan lebih kotor dari yang diharapkan

  • dariJoachim Willie

    Menutup

Plastik menyumbang sekitar lima persen dari emisi gas rumah kaca global. Produksi plastik di negara-negara berkembang menghadirkan masalah khusus.

Frankfurt – Penggunaan plastik sedang booming di seluruh dunia. Permintaan global untuk itu telah meningkat empat kali lipat sejak 1980. Tetapi gambaran dari zat yang banyak digunakan itu buruk. Dalam dekade terakhir khususnya, media telah melihat pusaran besar sampah plastik terbentuk di lautan dunia. Tapi bukan hanya masalah sampah yang berkembang. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa industri plastik juga bertanggung jawab atas sebagian besar emisi gas rumah kaca global, hampir lima persen. Dengan demikian, jejak karbon dioksida plastik dua kali lipat dari yang sebelumnya diasumsikan dalam penilaian siklus hidup.

Menurut sebuah studi oleh Institut Teknologi Federal Swiss di Zurich (ETH), sebagian besar emisi ini – sekitar 96 persen – berasal dari produksi plastik, sebagian besar dari minyak mentah atau gas alam, tetapi juga sebagian dari batu bara. Di sisi lain, pembakaran bahan atau energi yang dibutuhkan untuk daur ulang hanya merupakan persentase kecil.

Untuk tahun 2015, yang mengacu pada penelitian ini, para peneliti menghitung bagiannya sekitar dua miliar ton setara karbon dioksida, atau 4,5 persen. Namun, emisi karbon dioksida di sektor ini terus meningkat. Penulis studi berasumsi bahwa produksi plastik global akan tumbuh sebesar 40 persen pada tahun 2030, dimulai pada tahun dasar 2015. Studi ini sekarang telah diterbitkan dalam jurnal khusus Nature Sustainability.

Sampah plastik di Ethiopia: Menurut sebuah penelitian, produksi plastik global akan tumbuh sebesar 40 persen pada tahun 2030 dibandingkan dengan tahun 2015.

© Stefan Trappe / foto

Plastik: konsumsi energi fosil dalam produksi sangat berkurang

Untuk studi mereka, tim menyeimbangkan emisi selama seluruh siklus hidup plastik — mulai dari ekstraksi sumber daya fosil melalui pemrosesan dan penggunaan hingga pembuangan, termasuk insinerasi dan penimbunan. Dia telah menemukan bahwa jejak karbon meningkat terutama karena produksi plastik sedang booming di negara-negara berkembang seperti Cina, India, Indonesia dan Afrika Selatan, yang pasokan energinya sangat bergantung pada batu bara. Panas dan listrik dari proses produksi plastik terutama berasal dari sumber ini. Dalam beberapa kasus, arang juga digunakan sebagai bahan baku plastik.

READ  Dicari Karyawan: Dari Meksiko ke Peralatan Masak Jerman - Pasar Tenaga Kerja

Pakar ETH Livia Cabernard menjelaskan: “Sejauh ini, penyederhanaan didasarkan pada asumsi bahwa jumlah energi fosil yang sama diperlukan untuk memproduksi plastik seperti yang ada dalam bahan baku plastik – dan terutama minyak mentah.” Manufaktur, bagaimanapun, sangat diremehkan. Bahkan, menurut penelitian, energi fosil yang dibakar dua kali lebih banyak daripada bahan mentah yang ditemukan dalam plastik.

Keseimbangan ekologis plastik juga memburuk karena negara-negara kaya semakin mengimpornya dari negara berkembang dan negara berkembang. Menurut tim ETH, emisi gas rumah kaca dari produksi plastik di Uni Eropa telah menurun dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi ini terutama disebabkan oleh fakta bahwa emisi terkait juga diambil selama produksi. Dua pertiga dari emisi karbon dioksida dari plastik manufaktur yang digunakan di Uni Eropa kemudian dipancarkan di bagian lain dunia – khususnya di Cina dan Timur Tengah. Jadi ini tidak termasuk dalam statistik emisi Eropa. Menurut penelitian, gambaran serupa muncul untuk negara-negara seperti Amerika Serikat, Australia dan Kanada.

produksi plastik.

© FR

Masalah lainnya adalah tren menuju batubara juga meningkatkan dampak negatif terhadap lingkungan. Pembakaran batu bara menghasilkan debu halus yang antara lain dapat menyebabkan asma, bronkitis, dan penyakit kardiovaskular. Karena semakin banyak batu bara yang digunakan dalam pemanas, listrik, dan sebagai bahan baku untuk pembuatan plastik, konsekuensi kesehatan yang negatif juga meningkat, menurut sebuah studi ETH.

China: Penetapan harga karbon dioksida dapat menciptakan insentif untuk energi terbarukan

Tetapi bagaimana dampak lingkungan dari produksi plastik global dapat dikurangi? Tim ETH menyarankan bahwa energi terbarukan harus diperluas khususnya di negara-negara dengan tingkat produksi plastik yang tinggi seperti China. Penetapan harga karbon dioksida yang konsisten dapat membantu membuat produk intensif karbon dioksida menjadi lebih mahal. Ini menciptakan insentif bagi produsen untuk berinvestasi dalam produksi yang lebih bersih. Namun, para ahli hampir tidak menganggap bahan alternatif seperti bioplastik sebagai solusi. Mereka sering memiliki keseimbangan lingkungan yang lebih buruk daripada plastik konvensional.

READ  Zona Ekonomi Asia: Dengan Asiana Airlines ke Indonesia mulai bulan Juli

Komisi Uni Eropa telah mengerjakan strategi untuk mengurangi dampak lingkungan dan iklim dari plastik sejak 2018 sebagai bagian dari Circular Economy Action Plan. Oleh karena itu, plastik sekali pakai harus dikurangi dan semua kemasan plastik yang digunakan di Uni Eropa harus digunakan kembali atau didaur ulang pada tahun 2030, dan pencemaran lingkungan dari mikroplastik harus dikurangi.

Plastik: lampu lalu lintas menunjukkan tingkat daur ulang yang lebih tinggi

Future Traffic Lights Alliance Jerman sedang merencanakan “strategi ekonomi sirkular nasional” yang juga memengaruhi sektor plastik. Dia ingin mempromosikan desain kemasan yang hemat sumber daya dan ramah daur ulang serta penggunaan plastik daur ulang. Perjanjian aliansi memberikan “ketentuan yang lebih tinggi untuk daur ulang dan kuota minimum khusus produk untuk penggunaan bahan daur ulang dan bahan baku sekunder di tingkat Eropa”. Ini berarti, antara lain, plastik lama terbakar lebih sedikit dari sebelumnya.

Yang terakhir juga menganggap sudah terlambat bagi pakar Andreas Köhler dari ko-Institut Freiburg, yang kemudian menganalisis hasil studi ETH. Dari sini menjadi jelas “betapa pentingnya mendaur ulang sampah plastik secara fisik daripada hanya energi dengan pembakaran,” katanya. Penggunaan sampah plastik sebagai bahan bakar alternatif ganda tidak menguntungkan, karena efek iklim yang sudah terjadi selama produksi juga harus ditambahkan ke karbon dioksida yang dihasilkan selama pembakaran. “Daur ulang plastik dapat membantu menghindari emisi karbon dioksida dari produksi.” Menurut Badan Lingkungan Federal, sejauh ini sekitar setengah dari semua plastik di Jerman telah terbakar selama pembuangan. (Joachim Willy)

Gambar daftar judul: © Stefan Trappe / gambar