Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Podcast “Saya Belajar Sesuatu Lagi”: Di Mana (Bisa) Orang Rusia Berlibur Musim Panas Ini

Podcast “Saya Belajar Sesuatu Lagi”: Di Mana (Bisa) Orang Rusia Berlibur Musim Panas Ini

Sanksi yang dijatuhkan kepada Rusia atas perang Ukraina membuat orang Rusia enggan bepergian. Dana langka, pesawat disita, dan wilayah barat ditutup. Namun, negara-negara liburan populer seperti Turki menggunakan cara yang tidak biasa untuk menarik orang ke sumber uang yang penting.

Musim panas di sini. Ini juga merupakan waktu liburan utama bagi orang Rusia. Tapi perjalanan tidak begitu mudah bagi mereka tahun ini. Di sisi lain, ada sanksi akibat perang agresi Rusia terhadap Ukraina, yang sangat merugikan perekonomian Rusia. Inflasi meningkat, semuanya menjadi mahal. Lembaga Penelitian dan Evaluasi Bank VEB mengharapkan banyak orang terjerumus ke dalam kemiskinan.

“Sanksi benar-benar mempengaruhi kehidupan sehari-hari masyarakat,” katanya. Marco Giardini. Liburan bukanlah fokus kelas menengah Rusia, seperti yang dijelaskan oleh profesor pariwisata dari Kempten University of Applied Sciences di podcast NTV “Saya belajar sesuatu lagi” — bukan hanya karena mereka mungkin tidak punya uang untuk bepergian. “Ini pertanyaan psikologis, apakah saya ingin pergi berlibur di Rusia atau ke luar negeri selama waktu ini,” jelas Gardini. Pendukung Presiden Rusia Vladimir Putin tidak mungkin disambut saat ini, terutama di tujuan liburan Eropa.

Kesempatan rekreasi jauh dari rumah terbatas untuk Rusia setelah serangan di Ukraina. Saat ini tidak ada lalu lintas udara antara Moskow, Uni Eropa dan negara-negara Eropa lainnya karena sanksi Barat. Sebelas bandara saat ini ditutup di Rusia selatan karena perang agresif melawan Ukraina. Mereka yang terkena dampak termasuk kota Anapa, Rostov-on-Don, resor Laut Hitam dan kota Krasnodar. Jika Anda ingin bepergian ke luar negeri dari Rusia, Anda harus melewati jalan memutar yang panjang dan mahal.

Bepergian ke luar negeri tidak terlalu populer

Selain itu, maskapai tidak lagi dapat memperoleh suku cadang untuk pesawat Airbus atau Boeing mereka. “Banyak pesawat, termasuk Russian Airlines, disewa dari perusahaan Barat. Begitu mereka keluar dari Rusia, mereka ditahan di darat. Pada akhirnya, mereka adalah aset yang kemudian dikenai sanksi. Pesawat ini tetap di darat dalam hal ini. hal, pergerakan Udara sangat terbatas,” kata Marco Giardini. Ada juga pembatasan transportasi jalan menuju Ukraina, selatan dan pantai Laut Hitam. Infrastruktur di seluruh Federasi Rusia tetap utuh.

READ  Demografi bom waktu | surat harian

Di awal Maret Menurut kantor berita Rusia TASS, Kremlin menyarankan Rusia untuk menahan diri dari “perjalanan tidak resmi” ke luar negeri.. Namun bahkan di masa “normal”, persentase orang Rusia yang bepergian ke negara lain relatif kecil, kata Marco Gardini: hanya 20 persen. Untuk orang Jerman sekitar 80 persen. Tahun ini, hanya delapan persen orang Rusia yang berencana menghabiskan liburan mereka di negara lain, Laporan Tugas.

Menurut Gardini, sepertiga, 30 persen, bepergian dengan mobil pulang ke rumah, dan banyak juga yang tinggal di rumah. Mungkin Kremlin memainkan perannya dalam hal ini, Dengan mengurangi biaya perjalanan domestik Dikembalikan sebagian. Di pedalaman, orang Rusia suka bepergian ke Krimea yang dicaplok, di antara tempat-tempat lain.

Turki bergantung pada turis Rusia

“Liburan pantai adalah alasan utama mengapa sebagian besar penduduk Rusia bepergian,” kata Gardini. Destinasi favorit adalah Thailand, Indonesia, China dan Sri Lanka. Jika Rusia tidak perlu pergi sejauh itu, Rusia beralih ke pantai Laut Hitam atau Turki. “Turki memiliki proporsi tamu Rusia yang sangat besar dan dikatakan bahwa menurut sumber Turki, Turki dikatakan kehilangan hampir lima juta pengunjung dari Rusia tahun ini, serta dua juta pengunjung dari Ukraina. Tentu saja mereka relatif parah. terpengaruh.”

Tahun lalu, sebagian besar wisatawan di Turki berasal dari Rusia, yakni 19 persen. Di tempat kedua dengan 12,5 persen tamu berasal dari Jerman, dan Ukraina merupakan kelompok terbesar ketiga dengan 8,3 persen. Di Turki – bersama dengan Maladewa dan Uni Emirat Arab – pembatasan paling sedikit berlaku untuk turis Rusia.

Turki sedang mengalami krisis ekonomi dan sangat membutuhkan pendapatan dari pariwisata. Jadi negara itu mencoba menarik turis Rusia lagi tahun ini. Turkish Airlines menawarkan lebih banyak penerbangan antara kedua negara. Turki khususnya telah mendirikan maskapai penerbangan charter baru Southwind, dan ada lima mobil yang bolak-balik antara Rusia dan Turki.

READ  Pameran dagang - Hannover - Hannover Fair pada April 2023 dengan lebih dari 4000 peserta pameran - Ekonomi

Tidak semua negara liburan mengiklankan turis Rusia

Selain itu, turis Rusia dapat dengan mudah membayar di negara itu dengan kartu kredit Rusia “Mir”. Ini diterima oleh beberapa bank Turki. Jika tidak, kartu Visa dan Mastercard Rusia tidak lagi berfungsi di luar negeri karena penyedia kartu kredit AS telah berhenti melayani pelanggan dari Rusia.

Podcast “Saya Belajar Sesuatu Lagi”

“Belajar lagi” adalah podcast untuk yang penasaran: Akankah Deutsche Bank mendapatkan uangnya kembali dari Donald Trump? Mengapa beberapa pilot komersial membayar uang untuk pekerjaan mereka? Mengapa bajak laut pindah dari Afrika Timur ke Afrika Barat? Dengarkan dan jadilah lebih pintar tiga kali seminggu.

Semua episode dapat ditemukan di aplikasi ntv di AudioSekarangDan Podcast Apple Dan spotify. “Saya belajar sesuatu lagi” juga disertakan. musik amazon Dan google podcast Tersedia. Untuk semua aplikasi podcast lainnya, Anda dapat menggunakan umpan RSS.

Lebih dari 100 juta orang sudah menggunakan kartu Mir. Orang Rusia juga dapat menggunakannya untuk membayar dan menarik uang di negara liburan populer lainnya – seperti Vietnam, Thailand dan Siprus. Selain Turki, Siprus juga mengharapkan puluhan ribu turis Rusia dan Ukraina menjauh tahun ini karena perang Ukraina. Bulgaria juga memiliki masalah serupa.

Gardini mengatakan dalam podcast bahwa tidak banyak negara liburan yang dapat menampung turis Rusia. Hampir tidak ada negara yang bisa membuat konsesi, misalnya dalam harga, dua tahun setelah pandemi. “Selain itu, tamu Rusia bukanlah kelompok sasaran utama di sebagian besar tujuan, atau negara-negara ini telah memperluas orientasi kelompok sasaran dan dalam hal ini dapat memberi kompensasi kepada Rusia sampai batas tertentu secara ekonomi atas kegagalan kelompok sasaran tertentu. “

Hanya sedikit yang absen dari Mediterania

Banyak negara Mediterania juga mencari alternatif bagi wisatawan Rusia, terutama di sektor mewah. Para oligarki menghabiskan bertahun-tahun bersantai di pantai Mediterania Italia dan Prancis, memiliki atau memiliki real estat dan kapal pesiar di sana, sebelum menyerang Ukraina. Di Cote d’Azur, bisnis dengan Rusia menyumbang tujuh persen dari penjualan tahunan, Asosiasi Pariwisata Regional mengatakan kepada “Handelsblatt”Jika mereka tidak datang tahun ini, sekitar 200 juta euro akan hilang.

READ  Komentar tentang Bea Materai - Ekonomi membutuhkan waktu lama melawan permusuhan sayap kiri

“Destinasi idaman untuk kelas atas Rusia atau super kaya, seperti Cote d’Azur atau Swiss, Italia, St. Moritz, Kitzbühel, Marbella, juga terlihat. Anda pasti akan mengharapkan penurunan pendapatan,” Marko mengatakan. taman. Lebih sedikit kapal pesiar oligarki juga terlihat di pulau Karibia St Barth, yang terkenal dengan orang kaya dan terkenal.

Mereka membawa kapal pesiar mewah mereka ke tempat yang aman di Turki atau Uni Emirat Arab “karena ada kekhawatiran sanksi akan mencapai aset ini.”

Sebagian besar orang Rusia mungkin akan berlibur di negara mereka sendiri tahun ini – jika memang ada. Hotel sudah bersiap untuk menerima lebih banyak tamu. Tetapi bahkan di sini, tidak semua tujuan wisata memungkinkan. Di Krimea yang terkenal, misalnya, sepertiga akomodasi kemungkinan akan tetap tutup di musim panas. Hotel sedang bersiap untuk menerima tamu 30 hingga 40 persen lebih sedikit, tulis surat kabar Kommersant Moskow. Tidak mudah untuk sampai ke Krimea sekarang, tidak ada cukup tiket kereta api. Pesawat tidak diperbolehkan terbang ke sana. Jika ragu, liburan tetap di dacha Anda.

Di mana saya dapat menemukan “Saya belajar sesuatu lagi”?

Anda dapat mendengarkan semua episode “Lagi Apa yang Kami Pelajari” di aplikasi ntv dan di mana pun ada podcast: AudioSekarangDan musik amazonDan Podcast AppleDan google podcast Dan spotify. Dengan RSS feed juga di aplikasi lain.