Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Polisi Kosovo di daerah perbatasan: Serbia menempatkan pasukannya dalam siaga

Petugas polisi Kosovo di daerah perbatasan
Serbia menempatkan pasukannya dalam siaga

Setelah protes oleh minoritas Serbia, pemerintah Kosovo mengirim unit elit ke perbatasan. Beograd merasa terprovokasi dengan langkah ini dan mengambil tindakan balasan.

Karena penempatan unit khusus Polisi Kosovo di daerah perbatasan, yang dianggap sebagai “provokasi”, Serbia menempatkan pasukannya dalam siaga tinggi. Kementerian Pertahanan di Beograd menyatakan bahwa setelah “provokasi” oleh pasukan khusus Kosovo, Presiden Serbia Aleksandar Vucic mengeluarkan perintah untuk menempatkan beberapa unit tentara dan polisi Serbia dalam siaga tinggi. Uni Eropa dan NATO meminta kedua belah pihak untuk menahan diri.

Pasukan Khusus Polisi Kosovo sebelumnya dikerahkan di dua perlintasan perbatasan di utara negara itu. Wilayah ini sebagian besar merupakan rumah bagi anggota etnis minoritas Serbia yang tidak mengakui otoritas pemerintah yang dipimpin etnis Albania di ibu kota, Pristina.

Protes setelah pelarangan plat nomor

Unit polisi ditempatkan sesuai dengan perintah dari pemerintah Kosovo, yang menyatakan bahwa pengemudi dengan plat nomor Serbia diharuskan memakai plat nomor sementara saat memasuki Kosovo. Ratusan orang Serbia memprotes permintaan ini setiap hari sejak perintah itu dikeluarkan Senin lalu dan telah menggunakan kendaraan untuk memblokir lalu lintas di perlintasan perbatasan.

Dalam pandangan Beograd, plat nomor Kosovo dari Kosovo menunjukkan statusnya sebagai negara merdeka. Kosovo memisahkan diri dari Serbia pada tahun 2008. Namun, pemerintah di Beograd masih tidak mengakui kemerdekaan dan menganggap Kosovo sebagai provinsi yang memisahkan diri. Rusia, sekutu Serbia, tidak seperti kebanyakan negara Barat, termasuk Amerika Serikat, tidak mengakui kemerdekaan Kosovo.

NATO menyerukan moderasi

Presiden Kosovo, Fiusa Osmani, telah mempersingkat kunjungannya ke PBB di New York karena perkembangan di negaranya. Albania menyatakan keprihatinan tentang “eskalasi situasi” baru-baru ini dan meminta Serbia untuk menarik pasukannya dari daerah perbatasan.

Josep Borrell, perwakilan Uni Eropa untuk urusan luar negeri, meminta kedua pihak untuk menenangkan situasi. Pasukan polisi khusus harus segera ditarik. “Provokasi lain atau tindakan sepihak dan tidak terkoordinasi tidak dapat diterima,” katanya.

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg juga menyerukan moderasi. “Penting bahwa Beograd dan Pristina menahan diri dan melanjutkan dialog,” katanya di Twitter setelah panggilan telepon dengan Presiden Serbia dan Perdana Menteri Kosovo Albin Kurti.

READ  Brasil dalam krisis: Bolsonaro mengancam nasib Trump