Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Polisi menggunakan gas air mata: penggemar sepak bola meninggal di pertandingan divisi pertama Argentina

Menurut informasi resmi, seorang penggemar sepak bola tewas dalam operasi polisi saat pertandingan divisi satu Gimnasia Esgrima de La Plata melawan Boca Juniors di Argentina. Menteri Keamanan Provinsi Buenos Aires, Sergio Berni, mengatakan kepada radio pada hari Kamis TSeorang pria 57 tahun meninggal karena serangan jantung selama bentrokan. Putrinya mengkonfirmasi kematian ayahnya melalui Twitter.

Iklan

Polisi menggunakan gas air mata ketika orang-orang menyerbu stadion yang sudah penuh. Menurut laporan, para penonton melarikan diri dari gas air mata ke alun-alun. Permainan harus dihentikan. Menteri Keamanan Bernie menyalahkan penyelenggara atas insiden tersebut. Mereka akan menjual lebih banyak tiket daripada kursi di stadion. Karena seringnya terjadi kekerasan, penggemar tamu tidak diizinkan untuk menghadiri pertandingan sepak bola di provinsi Buenos Aires sejak 2013. Jadi, di stadion Juan Carmelo Zerillo hanya pendukung Jimnasia FC.

Kecelakaan itu terjadi beberapa hari kemudian Kecelakaan di sebuah stadion di pulau Jawa Indonesia. Setidaknya 133 orang tewas di sana setelah operasi polisi dalam penyerbuan. Ribuan suporter memadati lapangan Stadion Kanjuruhan Sabtu lalu setelah pertandingan Liga Inggris antara Arima FC dan Persibaya berakhir di Malang. Polisi membalas dengan kekerasan dengan pentungan dan menggunakan gas air mata secara ekstensif.

READ  Pengecer khawatir tentang penjualan Natal mereka