Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Politisi CSU Weber Bey Illner – “Apa yang dilakukan Erdogan sekarang sangat berbahaya!” – Politik

Transformasi total! Jerman mengirim senjata ke Perang Besar, Eropa melumpuhkan mesin pembakaran, dan akhirnya para penabung mendapatkan perhatian lagi sebelas tahun kemudian. Maybritt Illner memilih hal yang paling berbahaya: “Konflik alih-alih kekuatan – tetapi tidak bersama-sama melawan Putin?”

tamu

Manfred Weber (49, CSU). Kepala kelompok terbesar di Parlemen Eropa marah: “Putin adalah penjahat dan pembunuh!”

Claudia Roth (67, Hijau). Menteri Negara Kebudayaan telah kembali dari Odessa yang terancam dan memperingatkan bahwa Putin ingin “menghancurkan identitas budaya suatu negara atau masyarakat”.

Ben Hodges (67). Mantan panglima tertinggi pasukan AS di Eropa terkejut: “Jerman masih mencoba untuk mengetahui perannya dalam kebijakan keamanan.”

Gwendolyn Sasse (50). Bagi dunia politik, jelas bahwa “Putin tidak bisa menjual apa yang telah terjadi sejauh ini sebagai kemenangan yang jelas”.

Deniz Yucel (48). Propaganda (WELT) menghujat: “Putin dan Erdogan mungkin sama-sama politisi otokratis. Tapi yang satu dilatih di KGB, yang lain di Otoritas Transportasi Istanbul. Itulah bedanya.”

Elmar Tevsin (55). Kepala studio ZDF Washington mengingat pandangan Putin 20 tahun lalu: “Integrasi ke dalam NATO adalah keputusan antara NATO dan Ukraina.” Sudah lama.

Pejuang opini berpengalaman dengan perubahan dramatis dalam situasi di bidang yang sama sekali baru. Skor Zoff-o-Meter dengan.

Mulailah dengan memilih lokasi

Yugel segera menggali luka terdalam: “Kebijakan Rusia-Jerman gagal, itu adalah kesalahan,” katanya tanpa obat penenang. “Jadi pelajaran dari perang Ukraina tidak bisa menjadi promosi Erdogan. Otokrat bukanlah mitra yang dapat diandalkan.”


Deniz Yucel, jurnalis dan humas Jerman-Turki (WELT)Foto: ZDF

Webber juga tidak menahan tawanan: “Apa yang dilakukan Erdogan sekarang sangat berbahaya,” pria CSU itu memperingatkan dengan pita Ukraina di kerahnya. Dia juga mencoba memeras Eropa dengan pengungsi!

Ujung paling jelas dengan tiang pagar

“Satu-satunya hal yang membantu adalah tekad dan kekuatan,” politisi itu memperingatkan. “Kekuatan juga berarti menunjukkan (mereka memiliki masalah ekonomi besar-besaran di Turki) bahwa UE tidak boleh dirusak.”


Manfred Weber Party (CSU) dan pemimpin kelompok parlementer European Christian Democratic People's Party (EPP) di Parlemen Eropa

Manfred Weber (CSU), pemimpin partai dan kelompok parlemen dari Christian Democratic European People’s Party (EPP) di Parlemen Eropa Foto: ZDF

Karena menurut serangan balik politik Weber: “Kami juga akan menggunakan sarana kekuasaan yang dimiliki Uni Eropa, misalnya akses ke pasar internal.”

Sebagian besar perspektif bangunan

Peneliti politik Sassi menilai panggilan telepon kontroversial ke Kremlin, yang sangat kontroversial di Eropa Timur: “Secara umum, tentu saja benar untuk menguji kapan momen diplomasi datang. Namun, sinyal dari Berlin dan Paris melampaui itu. “

Analisisnya: “Saat ini jelas tidak ada ruang untuk negosiasi. Tetapi panggilan telepon ini juga ada untuk melihat apakah ada perubahan.”

Tawar-menawar bazaar paling tak tahu malu

“Tentu saja, orang-orang di Washington sangat kecewa dengan Erdogan,” lapor Theveßen. “Beberapa bahkan mengatakan bahwa Turki Erdogan tidak akan memenuhi kriteria yang harus dipenuhi Finlandia dan Swedia sekarang untuk bergabung dengan NATO. Dia akan ditolak masuk.”

Penilaian sederhana reporter ZDF: “Orang berpikir di sini ini tentang harga. Erdogan menginginkan sesuatu: jet tempur F-16 dan mungkin kesepakatan tiga arah dengan AS dan Arab Saudi. Tapi di sini orang merasa bahwa Erdogan tidak ada harapan.” Ledakan!

Pendekatan yang paling toleran

“Dia bertaruh terlalu jauh,” kata Webber singkat dan jelas.

“Dia melebih-lebihkan tangannya,” kata jenderal Amerika, tetapi “kami di Amerika Serikat juga harus memperbaiki hubungan kami dengan Turki.” Kami juga membuat kesalahan.”

catatan pahit

Kemudian sang jenderal memulai serangan pesona: “Jerman tentu saja sekutu terpenting kita,” pujinya. “Saya pikir sebagian besar Eropa akan mengikuti apa yang dilakukan Jerman. Ini adalah kesempatan bagi Kanselir Schulz untuk mengatakan: Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan bahwa Ukraina mendapatkan kembali wilayahnya.”


Ben Hodges (67), mantan Panglima Tertinggi Pasukan AS di Eropa

Ben Hodges (67), mantan panglima tertinggi pasukan AS di EropaFoto: ZDF

Tapi Yucel menuangkan air ke dalam anggur: “Apa yang dijanjikan Jerman tidak sampai ke Ukraina,” katanya. “Pada akhir Juni, dua bulan setelah keputusan Bundestag, tujuh howitzer self-propelled seharusnya tiba. Polandia telah memasok 18 senjata serupa, dan Norwegia – 22.”

Lemari pakaian paling politis

Karena Claudia Roth adalah Sekretaris Negara untuk Kebudayaan, dia meninggalkan pakaian sirkusnya yang berwarna-warni di lemari. Hari ini jaket yang dia kenakan lebih hijau daripada pendapatnya: “Saya mendukung penyerahan senjata,” akunya tanpa ragu, “dan bahwa kami menepati janji yang telah kami buat.” Heidewitzka!

Tapi kemudian reaksi lama mulai lagi: “Saya tidak suka mengurangi diskusi menjadi senjata,” keluh sang menteri, masih menanyai pendukung mereka dengan pukulan samping: “Saya terkadang menemukan argumen dari oposisi terlalu sederhana,” adalah celaan. Pria depan dan arah samping!

Mantra pusing paling indah

Roth memuji keputusan lampu lalu lintas dalam pidato defensif yang berapi-api: “Satu miliar dukungan anggaran untuk Ukraina. Bantuan luar biasa dengan ranjau ranjau, dengan forensik,” dia menghitung dengan jarinya. Dukungan rekonstruksi Bantuan kemanusiaan Menciptakan infrastruktur untuk strategi media di pengasingan melawan propaganda Putin.


Sekretaris Negara untuk Kebudayaan Claudia Roth (B'90/The Greens)

Sekretaris Negara untuk Kebudayaan Claudia Roth (B’90/The Greens) Foto: ZDF

Ketika pembawa acara bincang-bincang menawarkan untuk bertanya kepada presiden Polandia tentang siapa yang benar-benar khawatir tentang Hitler yang kehilangan muka, aliran pidato tersendat sebentar: “Tidak ada yang salah dengan panggilan telepon, itu harus diberikan jika itu adalah kata-kata yang jelas, jika itu benar. adalah posisi yang jelas. Dan saya tidak ragu bahwa ini bukan posisi yang jelas.” Fiuh!

Pilihan nama yang paling tidak biasa

“Jerman bukan kota di Hebes!” kata Yossel dengan marah. Jerman memiliki industri senjata yang besar. Jerman memasok negara-negara seperti Arab Saudi dan Mesir. Mereka hanya tidak ingin ekstradisi ke Ukraina. Jadi mereka tidak mengganggu Putin.”

Pria WELT sangat marah karena Erdogan Shultz dari semua orang berkomentar dengan longgar: “Turki memasok drone tempur Bayraktar, yang melakukan begitu banyak untuk pertahanan Ukraina,” Yücel kesal, bahkan anak-anak Ukraina hari ini pada saat itu lahir, dan saya beri nama Bayraktar.

bahaya terbesar

Weber memperingatkan bahwa “ada risiko kegagalan bersejarah bagi Jerman”. “Jika Kyiv jatuh hari ini, kesan akan muncul di seluruh Eropa, dan bahkan mungkin di seluruh dunia: Jerman yang harus disalahkan.”

Perhatiannya: Dalam dua minggu, para kepala negara dan pemerintahan akan bertemu di Brussel. Pertanyaannya adalah apakah Ukraina akan diberikan status kandidat. Semua orang memberi tahu saya: Kami tidak mendapat sinyal dari Kanselir. Bahkan tidak dari Istana Elysee. Dua negara besar yang memiliki tugas memimpin Eropa tidak membuat kemajuan saat ini! “

Celaan terkuat

“Ini adalah masalah yang kita hadapi,” Weber terus berteriak, “dan ini juga kegagalan pemerintah ini, karena saya menyadari bahwa Partai Hijau memiliki dialek mereka sendiri, tetapi desakan itu jelas tidak ada, sampai kedatangan Kanselir .”

Peringatan kerasnya: “Kami orang Eropa telanjang di dunia badai. Kami tidak dapat dipertahankan, kami juga tidak dalam posisi untuk memposisikan diri kami secara diplomatis dengan suara bulat ketika itu benar-benar diperlukan.”

syarat utama

Kemudian politisi Uni Eropa itu mengepalkan tinjunya ke dalam kehampaan: “Tugas kedua yang sekarang dimiliki Berlin dan Paris (tetapi tidak ada inisiatif di sana juga) adalah bahwa kita sekarang sedang merancang sebuah perjanjian baru untuk Eropa.”

Karena, Webber melanjutkan, “kita membutuhkan struktur kekuatan baru di UE ini, jika tidak, kita tidak akan dapat bersiap untuk badai besok.”

Kemudian Zoff-o-Meter dimulai.

Roth menyembunyikan kesalahan perhitungannya di balik teman-teman pestanya yang terkenal: Robert Habeck dan Annalena Burbock juga untuk waktu yang lama bersikeras bukan pada senjata, tetapi pada diplomasi.

Tetapi Weber tidak membiarkannya lolos begitu saja dan mengutip suara-suara dari Ukraina: “Jika seorang politisi di Jerman meminta maaf, maka lanjutkan ke topik berikutnya. Tapi kami membayar kesalahan yang dibuat.”

Kritik diri yang tulus

Weber dengan jujur ​​mengakui: “Tentu saja, orang Eropa Timur merasa seperti orang Eropa kelas dua.” “Tentu saja kami memperlakukannya seperti sekolah menengah.”

Tapi sekarang, pria CSU itu melanjutkan, “Kami melihat segalanya menjadi lebih dekat karena orang-orang dikejutkan oleh kebrutalan Rusia.”

Ramalan paling optimis

“Kami ingin membantu Ukraina menang dalam memulihkan seluruh wilayah Ukraina, termasuk Krimea dan Donbass,” janji jenderal Amerika itu.

Prediksinya adalah “bahwa pada akhir tahun, ketika semua materi telah disampaikan, segalanya akan menjadi lebih baik.”

Karena, menurut Hodges: “Kita sudah dapat melihat bahwa angkatan bersenjata Rusia kelelahan dan tidak dapat menghentikan mereka. Pada akhir tahun, pasukan Ukraina akan dapat mendorong pasukan Rusia ke garis Februari. Tapi di Krimea dan Donbass itu akan memakan waktu lebih lama dan mungkin merupakan hasil kesepakatan”.

Paranoia paling mengejutkan

Wartawan ZDF mencatat persamaan menakutkan yang digambarkan Putin beberapa jam lalu dengan tsar Rusia yang paling sukses: dalam sebuah wawancara, kepala Kremlin menyatakan dengan sangat serius bahwa, seperti Peter the Great, dia sekarang harus membawakannya “tanah Rusia” rumah.

Sementara itu, “bagian dari armada Rusia berlayar ke Laut Baltik,” lanjut Theveßen, sampai presiden Finlandia dan pasangan kerajaan Swedia meninggalkan perayaan ulang tahun di pulau netral Aland Holterdiepolter pada malam hari dengan perasaan terancam. ”

harapan tersayang

Sebagai kesimpulan, pakar politik berharap, “Momen penting adalah apakah Ukraina dapat memperoleh status kandidat pada bulan Juni.” “Ini akan mengubah Uni Eropa, tetapi dalam situasi saat ini benar-benar tidak ada jalan untuk mundur dan tidak ragu-ragu.” Kami berharap tidak ada lagi kekhawatiran!

Kutipan dari malam

“Informasi CIA diteruskan tanpa henti dan tidak ada yang mempercayainya.” Elmar Thevissen tentang reaksi Berlin terhadap karier Putin

kesimpulan

Politik kelas berat dan ringan dan pers antara anggur asam dan susu tumpah. Ini adalah pembicaraan kehidupan nyata dalam kategori “Wende Gelände”.

READ  Perang Ukraina: Lindner khawatir akan kekurangan berkepanjangan NDR.de - Berita