Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Prakiraan panen gandum PBB: mengapa gandum semakin murah lagi

Prakiraan panen gandum PBB: mengapa gandum semakin murah lagi

Status: 23/06/2022 13:24

Invasi Rusia ke Ukraina menimbulkan kekhawatiran akan kekurangan gandum di seluruh dunia. Sementara itu, kondisi di pasar gandum telah jauh berkurang. Harga turun lagi. apa alasannya?

Ditulis oleh Angela Goepfert, tagesschau.de

Sampai saat ini, laporan di pasar gandum sebagian besar ditandai dengan ketakutan dan terkadang bahkan panik. Lagi pula, dikhawatirkan bahwa sebagai akibat dari serangan Rusia, Ukraina sebagai sumber gandum untuk pasar dunia sama sekali tidak ada, atau setidaknya sebagian besar.

Menteri Pertanian Ukraina Mykola Solsky memperingatkan hanya seminggu yang lalu bahwa “Ukraina akan hilang dari pasar untuk waktu yang lama”. Invasi Rusia akan menyebabkan kekurangan gandum global untuk setidaknya tiga tanaman. Harga gandum bisa hampir dua kali lipat pada Juli/Agustus.

Harga gandum berlawanan arah

Kekhawatiran atau kecemasan yang masuk akal? Bagaimanapun, melihat pasar gandum saat ini melukiskan gambaran yang agak berbeda dari yang mungkin ditunjukkan oleh data dari Ukraina. Harga gandum telah jatuh dalam beberapa minggu terakhir, dan penurunan harga telah meningkat secara signifikan baru-baru ini. Harga gandum AS turun kembali di bawah 1.000 sen AS per gantang minggu ini. Hari ini, sekitar 960 sen per gantang dibayarkan – kurang dari yang telah dibayarkan sejak awal Maret.

Memudarnya kekhawatiran pasokan mendorong harga lebih rendah. Dari Prancis, misalnya, kita dapat mendengar bahwa gelombang panas beberapa hari terakhir ini seharusnya tidak menyebabkan kegagalan panen yang besar. Karsten Fritsch, seorang ahli bahan mentah di Commerzbank, menjelaskan bahwa “menteri pertanian Prancis tidak menganggap penurunan hasil panen yang signifikan. Sebelumnya dikhawatirkan panas akan berdampak negatif pada tanaman gandum yang belum sepenuhnya berkembang.”

READ  Yamaha luncurkan e-skuter - dan mengandalkan pedal kaki - e-skuter, mobilitas elektrik (mobilitas elektronik) | berita | Transmisi penglihatan

Rusia dan UE dapat menebus default di Ukraina

Dimulainya panen gandum di AS dan Eropa juga mengurangi tekanan harga. “Akibatnya, kegagalan pengiriman gandum Ukraina telah didorong setidaknya untuk sementara waktu,” kata Fritsch.

Melihat sekilas statistik menunjukkan bahwa Ukraina tidak diragukan lagi merupakan pengekspor gandum yang penting, tetapi “hanya” menempati peringkat ketujuh di dunia. Selain itu, melihat tahun panen 2022/2023, penurunan volume ekspor Ukraina harus diimbangi sekitar 50 persen atau sekitar sembilan juta ton dibandingkan tahun-ke-tahun (lebih dari) oleh negara lain.

Akankah India mundur dari larangan ekspor gandum?

Rusia, sebagai pengekspor gandum terpenting, kemungkinan akan meningkatkan volume ekspornya sebesar enam juta ton, dan perkiraan saat ini menunjukkan rekor panen. Ekspor UE juga diperkirakan meningkat lima juta ton.

Selain itu, Menteri Pertanian India baru-baru ini mengumumkan bahwa negara tersebut dapat melanjutkan ekspor gandum ke Indonesia, tergantung ketersediaan. Baru-baru ini pada Mei, India – yang banyak diharapkan dapat mengimbangi penurunan Ukraina di pasar gandum – menghentikan ekspor gandumnya dengan segera, berkontribusi pada rekor harga gandum yang melonjak. Dengan demikian, pembalikan sebagian dari keputusan luas ini secara signifikan mengurangi kekhawatiran pasokan di pasar.

PBB memberikan semua kejelasan

Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa kini telah memberikan semuanya dengan jelas: terlepas dari perang Ukraina dan harga pupuk yang tinggi, panen gandum global tahun ini kemungkinan hanya sedikit lebih rendah daripada tahun 2021. Sejauh ini, Perserikatan Bangsa-Bangsa telah telah meramalkan 2,785 miliar Ton gandum, jagung dan beras.

Itu akan menjadi sekitar 23 juta ton lebih sedikit dari tahun fiskal sebelumnya, Joseph Schmidhuber, seorang ekonom di Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO) mengatakan hari ini. “Itu perbedaan yang sangat kecil, dan itu benar-benar hanya perkiraan kasar saat ini.”

READ  Indonesia kekurangan oksigen - di luar negeri

Jam terus berdetak untuk ekspor biji-bijian Ukraina

Bahkan sehubungan dengan ekspor gandum Ukraina, baru-baru ini ada tanda-tanda relaksasi. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dapat bernegosiasi langsung dengan Rusia dan Ukraina di Turki pada awal minggu depan untuk menyegel kesepakatan dan mengizinkan ekspor biji-bijian dari Ukraina melalui jalur yang aman di Laut Hitam.

Anda tidak perlu bola kristal untuk memprediksi bahwa harga gandum kemungkinan akan turun lagi secara signifikan jika kesepakatan tercapai. Namun, para diplomat di New York berhati-hati agar tidak terlalu optimis. Terutama karena waktu sangat penting: kapasitas penyimpanan di Ukraina langka dan sampai saat panen baru. Jadi, idealnya, kesepakatan harus dicapai pada Juni.