Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Presiden Apple Cook Membela Pengusirannya dari Fortnite

SebuahKetua tim Cook membela aturan toko aplikasi grupnya dalam proses yang diprakarsai oleh pengembang video game Epic Games (“Fortnite”). Tanpa kendali atas aplikasi yang ditawarkan, pasar online akan berkembang menjadi “kekacauan beracun”, kata Cook hari Jumat di pengadilan federal di Oakland, California. Tanpa kendali penuh, Apple tidak dapat memenuhi “janji” tentang “privasi dan keamanan” dalam perangkat lunak aplikasi.

Saksi Cook berkata: “Ini juga akan sangat buruk bagi pengembang (aplikasi) karena pengembang harus bergantung pada toko untuk menjadi tempat yang aman dan dapat dipercaya.” Presiden Apple membantah margin keuntungan pabrikan iPhone untuk aplikasi sekitar 80 persen, tetapi tanpa memberikan angka pasti.

“Ini tidak ada hubungannya dengan uang.”

Prosesnya, yang dapat berdampak luas di seluruh industri, berputar di sekitar kekuatan pasar Apple melalui toko aplikasinya. Raksasa online itu hanya mengizinkan aplikasi dan game diunduh dari toko aplikasinya di perangkat selulernya. Sebagai metode pembayaran, grup tersebut menetapkan sistem Apple Pay miliknya sendiri dan mengumpulkan hingga 30 persen dari pendapatan penyedia aplikasi sebagai biaya.

Perseteruan dengan Epic Games meningkat pada bulan Agustus ketika pembuat game mencoba melewati Apple Pay sebagai metode pembayaran. Kemudian Apple melarang game pengembang paling populernya, Fortnite, dari toko aplikasinya. Karena itu, Epic Games membawa Apple ke pengadilan.

Pada hari Jumat, presiden Apple menekankan bahwa desakan kelompoknya pada Apple Pay sebagai satu-satunya cara untuk membayar bukanlah tentang keuntungan, melainkan kemudahan penggunaan. “Kami selalu menempatkan pengguna sebagai pusat dari semua yang kami lakukan,” kata Cook. “Ini tidak ada hubungannya dengan uang.”

READ  Penyelidikan Juno NASA akan mendekati bulan Jupiter Ganymede pada hari Senin