Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Presiden AS Tingkatkan Tekanan pada Partai Republik – Biden Serukan Larangan Senapan Serbu – Politik Luar Negeri

Atau Amerika Serikat setelah itu Amukan sekolah dasar di La Ovaldi Pergi ke agenda. Jadi Presiden Joe Biden sedang mencoba untuk memperketat undang-undang senjata. Tapi ini tidak akan mudah. Setiap upaya telah gagal selama bertahun-tahun karena Partai Republik di Kongres.

Namun Biden menyerukan larangan senapan serbu dalam pidato emosionalnya. “Berapa banyak pertumpahan darah yang mau kami terima?” tanya Biden saat berpidato di Gedung Putih Kamis malam (waktu setempat).

Demokrat menggambarkannya sebagai “kejam” bahwa Partai Republik di Senat AS mencegah pengetatan peraturan. Menjelang pemilihan kongres November, dia meminta orang Amerika untuk “menempatkan masalah ini di tengah keputusan pemungutan suara Anda.”

Biden mengatakan bahwa jika larangan senapan serbu tidak dapat ditegakkan di Kongres, usia minimum untuk membeli senjata semacam itu harus dinaikkan dari 18 menjadi 21. Pembeli senjata juga harus diperiksa dengan hati-hati dan produsen senjata harus bertanggung jawab.

“Selama dua dekade terakhir, lebih banyak anak usia sekolah yang meninggal karena senjata api daripada gabungan polisi aktif dan tentara aktif,” kata presiden. “Pikirkan tentang itu.”

Selama bertahun-tahun, banyak Partai Republik menentang aturan yang lebih ketat seperti larangan senapan serbu. Senjata-senjata ini digunakan berulang kali dalam pembunuhan.

Sepuluh hari yang lalu, pria bersenjata Salvador Ramos, 18, membunuh 19 anak dan dua guru di sebuah sekolah dasar di Ovaldi, Texas.

Lebih dari seminggu setelah pembantaian Texas, seorang pria berusia 45 tahun menembak empat orang dan dirinya sendiri di sebuah rumah sakit di Oklahoma pada hari Rabu.

Sekitar tiga minggu lalu, seorang pria bersenjata membunuh sepuluh orang dan melukai tiga lainnya di sebuah supermarket di Buffalo, New York. Menurut penyelidik, tindakan ini bermotif rasial – 11 dari 13 korban berkulit hitam.

READ  Hambatan untuk penuntutan: Ahli: Putin tidak berakhir di dermaga

Semua penyerang dipersenjatai, antara lain, dengan senapan serbu.

Amerika Serikat telah lama berjuang dengan tingkat kekerasan senjata yang masif. Pada tahun 2020, cedera senjata api adalah pembunuh nomor satu anak-anak dan remaja di Amerika Serikat, sebelum kecelakaan lalu lintas.