Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Presiden "Pride" mencalonkan diri untuk sesi wanita - kath.ch

Presiden “Pride” mencalonkan diri untuk sesi wanita – kath.ch

Mentari Boman, 27, adalah seorang ayah Reformed dari Bern dan seorang ibu Katolik dari Indonesia. Mantan asisten ini berprofesi sebagai dosen dan memiliki pasangan dengan seorang wanita. mengkritikKeseimbangan kekuatan Sam »di gereja dan mencalonkan diri untuk sesi wanita.

Raphael Rauch

Seberapa sering Anda mendapat pertanyaan: Dari mana nama Anda Mantari berasal?

Mintari Baumann*: Setiap kali saya memperkenalkan diri. Mentari adalah bahasa Indonesia dan berarti matahari.

Apakah Anda keberatan ketika seseorang berbicara kepada Anda tentang latar belakang imigrasi Anda?

Baumann: Akar saya adalah bagian dari identitas saya, dan menjadi orang Indonesia adalah milik saya – tentu saja saya tidak ingin menyembunyikan atau menyembunyikannya. Di sisi lain, menanyakan dari mana saya “benar-benar” berasal berarti saya bukan dari sini. Ini tidak benar. Seperti di mana-mana, itu tergantung pada konteksnya.

Ayahmu dari Bern, ibumu dari Indonesia. Mengapa Anda tumbuh menjadi katolik?

Bowman: Ayah saya adalah seorang reformator, ibu saya adalah seorang Katolik. Orang tua saya memilih untuk membesarkan saya dan saudara perempuan saya secara Katolik. Bagi ibu saya dan sebagian besar keluarganya, kepercayaan kepada Tuhan, gereja, dan tonggak sejarah seperti komuni pertama dan pengukuhan hanyalah bagian dari kehidupan.

Saya telah melayani selama bertahun-tahun, jadi saya menghabiskan banyak waktu di gereja, melakukan pertemuan kecil dan perjalanan kecil. Sampai sekarang saya masih menjadi editor dan menemani kelas perusahaan dalam perjalanan mereka ke Taizé setiap tahun.

“Orang tua saya tidak pernah membuat saya merasa bahwa satu agama lebih baik dari yang lain.”

Saya mengasosiasikan Indonesia dengan Islam, misalnya di Bali Hindu. Apakah ada juga yang Katolik Indonesia?

Bowman: Keluarga saya berasal dari pulau Flores dan Sumba – bagian dari provinsi Nusa Tenggara Timor, di mana mayoritas penduduknya beragama Katolik. Secara historis, ini dapat dijelaskan oleh kolonialisme: Portugal dan kemudian Belanda melakukan pekerjaan misionaris di pulau-pulau ini dengan kekuatan yang lebih besar.

READ  Seni mengunci, Günther Hellmuth dan dunianya

Apa yang membuatmu?

Baumann: Saya tumbuh lintas agama. Saya tinggal di Bern, sebuah kanton yang telah direformasi, dan karena akar Indonesia saya, Islam dan Hindu selalu hadir – di diaspora Indonesia di Swiss, tetapi juga di keluarga besar saya. Orang tua saya tidak pernah membuat saya merasa bahwa satu agama lebih baik, lebih sehat, atau lebih sehat daripada yang lain. Saya sangat senang tentang hal itu.

“Gereja membuat kerajaan Tuhan menjadi nyata – dan saya tidak menyerahkannya kepada orang lain.”

Anda seorang lesbian dan mematuhi Kebanggaan Zurich. Homoseksualitas dan gereja terpisah dengan sendirinya. Pernahkah Anda berpikir untuk meninggalkan gereja?

Bauman: Tentu saja. Setiap kali pernyataan anti-LGBTI dibuat* oleh tokoh-tokoh terkemuka. Setiap kali seksisme membudaya di Gereja Katolik. Sekaligus, contoh penyalahgunaan dan keseimbangan kekuatan beracun yang terkait dengannya sering muncul ke permukaan.


Warna pelangi kebanggaan di katedral Freiburg

Tetapi Gereja Katolik adalah rumah religius saya dan saya tidak memahami misteri Gereja sebagai sebuah institusi. Itu adalah tanda dan instrumen, yang membuat kerajaan Allah menjadi nyata – dan saya tidak akan menyerahkannya kepada orang lain.

Mengapa Anda mencalonkan diri untuk sesi wanita?

Baumann: Perempuan, homoseksual, perempuan kulit berwarna dan orang-orang tanpa paspor Swiss secara luas kurang terwakili dalam politik Swiss. Tapi itu mempengaruhi kita semua. Sesi wanita adalah kesempatan untuk membawa semua orang ini ke meja dan mendiskusikan masalah kami yang paling mendesak. Saya ingin mendukung itu dan menjadi bagian darinya.

“Mungkin saya akan punya waktu untuk politik agama ketika ‘Pernikahan untuk Semua’ selesai.”

Apa yang ingin Anda periksa?

Baumann: Pada dasarnya masyarakat yang setara di mana orang tidak kehilangan suara mereka atau bahkan nilai mereka karena perbedaan mereka. Kita hanya bisa sampai di sana ketika ada kesetaraan kesempatan yang nyata: ketika pekerjaan wanita sama dengan pekerjaan pria. Ketika tubuh non-laki-laki dianggap serius secara medis dan ilmiah. Jika tidak, anak perempuan disarankan kurang mahir dalam berhitung atau senam dibandingkan anak laki-laki. Dan banyak lagi.

READ  Produk Cloud Computing: Belanja Online: Beginilah Alibaba Ingin Membuktikan Dirinya Melawan Amazon, Google & Co | Pesan

Di mana Anda melihat diri Anda dalam lima tahun?

Baumann: Dia masih di kota terindah di dunia – di Bern (tertawa). Secara profesional, saya membiarkan diri saya terkejut. Dan jika Anda mencari “bagaimana?” Tanyakan: Bahagia dan kami masih berjuang untuk dunia yang lebih baik.

FDP bukanlah sahabat terbesar Gereja Katolik. Apakah Anda mengubah itu?

Baumann: Saat ini saya cukup sibuk dengan politik queer di dalam partai. Mungkin saya akan punya waktu untuk politik agama ketika Pernikahan untuk Semua akhirnya berakhir.

Anda sedang mempelajari sesuatu yang berhubungan dengan agama – apa sebenarnya?

Baumann: Saya melakukannya paruh waktu MA interdisipliner dalam Agama, Ekonomi dan Politik. Saya tertarik pada interaksi antara agama, politik, dan masyarakat yang pluralistik. Apa peran agama dalam kehidupan manusia? Apa peluangnya dan apa risikonya? Hal yang menyenangkan tentang guru adalah: Saya dapat mengambil unit teologis sebanyak yang saya inginkan – apa pun yang saya lakukan.

“Saya menggunakan kata Bünzli sebagai alat gaya retoris.”

Saya pernah berkata: “Pada dasarnya saya adalah seorang pria desa dan seorang Bünzli.” Ini tidak sepadan dengan presiden “kebanggaan” kota yang kejam …

Bowman: Saya dibesarkan di pedesaan, dan menghabiskan masa kecil saya di pertanian dan ladang dan dengan banyak hewan. Orang-orang memiliki stereotip di kepala mereka tentang apa itu lesbian atau gay.

Tetapi kebenarannya lebih beragam dan karena itu jauh lebih indah. Saya seorang lesbian, tetapi juga sedikit heteroseksual, saya menikahi istri saya ketika saya berusia 25 tahun dan saya seorang yang beriman. Saya menggunakan kata Bünzli sebagai alat retorika untuk menunjukkan bahwa Anda tidak bisa hanya menempatkan orang di kotak yang sudah jadi dan mereka bagus.

READ  Negara Mitra Hannover Messi: Rencana Besar Indonesia

*Mentari Bouman Catholic, 27, adalah salah satu dari 1.400 wanita yang mencalonkan diri untuk sesi wanita pada bulan Oktober. Dia berasal dari kanton Bern dan bekerja – selain studinya – sebagai manajer pemasaran untuk donor darah di Palang Merah Swiss. Dia berpartisipasi dalam Administrasi Wanita Nasional Partai Demokrat Bebas dan Presiden PRIDE Zurich. Pride adalah demonstrasi untuk hak-hak identitas gay, lesbian, biseksual, transgender, biseksual dan gay.