Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Presiden terguling Damiba: Kudeta militer lainnya di Burkina Faso

Status: 01.10.2022 07:07

Di Burkina Faso, kudeta militer lain terjadi hanya delapan bulan setelah kudeta terakhir. Presiden Damiba digulingkan. Baru-baru ini, situasi keamanan yang lemah telah meningkatkan tekanan pada pemerintah sementara.

Di Burkina Faso, Afrika Barat, militer melancarkan kudeta lagi delapan bulan setelah kudeta terakhir. Laporan media lokal menyatakan bahwa mantan presiden, Letnan Kolonel Paul-Henri Sandaugo Damiba, dipecat dalam pidato televisi yang disampaikan oleh gubernur baru di TV resmi RTB malam ini.

Dia menambahkan bahwa Burkina Faso sekarang dipimpin oleh Kapten Ibrahima Traore dari Angkatan Bersenjata Burkinabe. Parlemen sementara dilaporkan dibubarkan dan konstitusi ditangguhkan. Jadi perbatasan Burkina ditutup untuk sementara waktu. Penguasa baru memberlakukan jam malam sampai pukul lima pagi.

Tembakan di ibukota

Hingga malam itu, Presiden Denimba yang akan keluar mengumumkan bahwa dia sedang melakukan negosiasi dengan “saudara seperjuangannya”. Pada saat yang sama, dia meminta warga untuk tetap tenang dan berhati-hati.

Tentara telah ditempatkan di posisi sentral di Ouagadougou, ibu kota Burkina Faso, sejak pagi hari. Mereka juga menghalangi akses ke istana presiden. Suara tembakan terdengar di ibu kota pada Jumat malam.

ECOWAS, Uni Eropa dan Amerika Serikat mengutuk kudeta

Negara-negara Masyarakat Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) mengutuk perebutan kekuasaan oleh militer pemberontak “dalam istilah yang sekuat mungkin”. Kudeta terjadi pada waktu yang tidak tepat karena kemajuan telah dibuat untuk memulihkan tatanan konstitusional. Keanggotaan Burkina Faso dalam jaringan ECOWAS dihentikan dengan kudeta pada Januari.

Uni Eropa menyatakan keprihatinan tentang perkembangan ini, seperti yang dilakukan Departemen Luar Negeri AS di Washington. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri menyerukan untuk menahan diri dalam segala bentuk keterlibatan. Kementerian Luar Negeri Prancis telah merekomendasikan bahwa sekitar 4.000 hingga 5.000 orang Prancis di negara itu tidak meninggalkan rumah mereka untuk saat ini.

READ  Kekerasan senjata meningkat: New York menyatakan 'darurat bencana'

Tekanan pada pemerintah transisi telah meningkat baru-baru ini

Tentara telah memerintah Burkina Faso sejak kudeta pada Januari. Menurut pernyataan mereka, tentara ingin memberikan keamanan lebih. Namun, situasi keamanan baru-baru ini memburuk, meningkatkan tekanan pada pemerintahan sementara Letnan Kolonel Dameba.

Pada bulan September, dua serangan serius terhadap konvoi pasokan terjadi di wilayah perbatasan Mali dan Niger, yaitu di utara Burkina Faso. Puluhan tentara dan warga sipil tewas.

Situasi politik dan kemanusiaan di negara Sahel yang berpenduduk sekitar 21 juta orang itu tidak stabil selama bertahun-tahun. Kelompok bersenjata, beberapa terkait dengan ISIS atau jaringan teroris al-Qaeda, aktif di sana dan di negara tetangga Mali dan Niger. Krisis kekeringan dan kelaparan yang berkepanjangan juga menyebabkan masalah bagi negara yang menderita kemiskinan meskipun memiliki cadangan emas yang kaya.