Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Presiden Widodo Mundur (nd-aktuell.de)

Protes mahasiswa seperti yang terjadi di Surabaya membuat Presiden Widodo mengalah.

Foto: Agence France-Presse / June Chrysuanto

Ribuan mahasiswa turun ke jalan di berbagai kota di Indonesia selama beberapa hari terakhir. Mereka memprotes kemungkinan perpanjangan masa jabatan Presiden Joko Widodo. Ada spekulasi selama berminggu-minggu bahwa Widodo, yang oleh sebagian besar orang Indonesia disebut “Jokowi,” mungkin menunda pemilihan atau memperpanjang masa jabatannya melalui amandemen konstitusi. Indonesia biasanya memilih presiden baru setiap lima tahun, yang dapat menjabat maksimal dua periode. Menurut konstitusi, Jokowi tidak bisa lagi mencalonkan diri dalam pemilu mendatang. Namun, baru-baru ini beberapa tokoh politik berpengaruh secara terbuka menyerukan perpanjangan masa jabatannya.

Tim Lindsey, pakar Indonesia di University of Melbourne, baru-baru ini menulis di jurnal akademik The Conversation bahwa meskipun pemilihan parlemen berikutnya tidak dijadwalkan hingga Hari Valentine 2024, itu tidak jauh dari politik Indonesia. “Elit politik oligarki negara itu sudah bermanuver untuk mempertahankan kekuasaan mereka, dan beberapa tidak ingin menghadapi pemilihan dalam dua tahun.” Menurut Lindsay, dalam masa jabatan keduanya, Widodo adalah “keterampilan untuk aliansi sekutu kuat yang memberontak tetapi tangguh”. Mantan musuh berkumpul di sekelilingnya, termasuk para pemimpin partai dan penguasa uang yang kuat. “Aliansi ini sekarang mendominasi politik Indonesia,” tulisnya dalam artikelnya. Pendukung elit ini sekarang takut kehilangan keuntungan finansial substansial “yang datang dengan kekuasaan di Indonesia”.

Batasan dua masa jabatan adalah bagian penting dari Amandemen Pertama Oktober 1999. Ini dimaksudkan untuk mencegah munculnya diktator lain seperti Suharto dan pendahulunya Sukarno, yang pernah dinyatakan sebagai “presiden seumur hidup.” Perubahan itu memiliki makna simbolis yang sangat besar.

Sementara Widodo telah mempertahankan peringkat persetujuan yang tinggi sejak ia pertama kali terpilih pada tahun 2014, sebuah jajak pendapat baru-baru ini oleh lembaga survei Seif Mojani Research and Consulting (SMRC) menunjukkan bahwa lebih dari 70 persen orang Indonesia akan menentang penundaan pemilihan. Hal ini menyebabkan protes dari ribuan mahasiswa yang turun ke jalan untuk menunjukkan nilai-nilai demokrasi. Adegan serupa terjadi pada tahun 1998 untuk penggulingan mantan diktator Suharto. Desas-desus tentang penundaan pemilihan telah menimbulkan kekhawatiran bahwa reformasi demokrasi yang diperoleh dengan susah payah dapat sekali lagi dirusak. “Orang Indonesia (…) sangat antusias dalam hal demokrasi yang diperoleh dengan susah payah dan kebebasan mereka,” tulis pakar Australia-Indonesia Ross Taylor dari Indonesia Institute di Perth dalam menanggapi demonstrasi di Twitter.

READ  Seorang anggota terkemuka dari kelompok Islam di Indonesia telah dijatuhi hukuman 15 tahun penjara

Widodo kini mencoba menenangkan kembali. Pekan lalu dia mengkonfirmasi pemilihan untuk 2024 dan mengumumkan bahwa “fase pendahuluan” akan dimulai pada pertengahan Juni. Sebelumnya, presiden sendiri sempat melontarkan pernyataan yang agak ambigu dan tidak terang-terangan menolak “gagasan” penundaan pemilu dalam waktu yang lama. Keheningannya kurang lebih dianggap sebagai tanda persetujuan.

Pada tahun 2014, Widodo masih dirayakan di seluruh dunia ketika ia pertama kali terpilih. Harapan besar ditempatkan pada politisi populer, yang bekerja dari pedagang furnitur dan walikota ke gubernur Jakarta dan kemudian ke presiden. Terkadang dia disamakan dengan mantan Presiden AS Barack Obama. Tetapi pada awal kepresidenannya, dia mengejutkan pria berusia 60 tahun itu dengan serangkaian keputusan yang keras. Delapan pengedar narkoba yang dihukum, termasuk dua warga Australia, dieksekusi.

Hak asasi manusia tidak menjadi agenda utama di tahun-tahun sejak itu, baik: homoseksual, penduduk lokal Papua Barat, dan minoritas agama telah menderita di bawah kepresidenannya seperti yang mereka alami sebelumnya. “Dukungan retoris Presiden Jokowi untuk hak asasi manusia tidak mengarah pada inisiatif politik yang berarti,” Andreas Harsono, spesialis Indonesia di Human Rights Watch, mengatakan menjelang pemilihan 2019, yang sekali lagi berakhir dengan kemenangan Jokowi. Sampai saat itu, pakar Jerman di Indonesia Markus Metzner mengkritik fakta bahwa presiden menggunakan polisi, militer, gubernur, bupati, dan pejabat negara lainnya dalam kampanyenya lebih besar daripada yang dilakukan para pendahulunya sejak 1998. Tiga tahun lalu , ahli mengingatkan bahwa ini “menurunkan kualitas demokrasi di Indonesia.

Baca juga: Lokasi konstruksi besar di tengah hutan. Ironisnya, ibu kota Indonesia di masa depan akan dibangun di surga alam Kalimantan

Masih harus dilihat apakah Jokowi benar dengan kata-katanya dan bahwa pemilihan memang dijadwalkan pada tahun 2024. Jelas bahwa kontroversi mengenai perpanjangan masa jabatan presiden dan pemilihan yang ditunda telah merusak demokrasi yang baru lahir di negara ini.

READ  Kejuaraan Dunia MotoGP 2022 langsung dan TV: Tonton balapan di Jerez dari MotoGP, Moto2 dan Moto3 langsung