Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pria veteran menangis: Corona membawa 100.000 pelaut di atas kapal

Pria veteran menangis: Corona membawa 100.000 pelaut di atas kapal

Orang tua menangis
Corona membawa 100.000 pelaut di atas kapal

Banyak pelaut yang telah berlayar di laut selama berbulan-bulan dan tidak diizinkan untuk turun di negara asalnya karena merebaknya Corona di sana. Sama sekali tidak jelas kapan mereka akan diizinkan untuk kembali. Kapten mengeluh: “Kami lupa.”

Mereka belum melihat keluarga mereka selama berbulan-bulan dan tidak tahu ke mana harus pergi selanjutnya. Sekitar 100.000 pelaut saat ini mengarungi lautan dunia dengan kapal kontainer besar, dan mereka sering tidak diizinkan untuk turun karena gelombang Corona baru di negara-negara Asia mereka. Beberapa dari mereka divaksinasi, dan depresi dan bunuh diri meningkat. Banyak pelaut ingin melepaskan pekerjaan mereka, serikat pekerja melaporkan. Dengan demikian masalah pengiriman global dapat diperburuk.

“Saya telah melihat pria berpengalaman menangis,” kata Kapten Tejinder Singh, yang tidak memiliki tanah yang kokoh selama lebih dari tujuh bulan dan tidak yakin kapan dia akan kembali ke rumah. Penempatan terakhirnya berlangsung selama sebelas bulan – tidak lagi diizinkan di bawah Konvensi Maritim Perserikatan Bangsa-Bangsa. “Kami telah dilupakan dan diterima begitu saja,” keluh Al Hindi. “Orang-orang di luar sana tidak khawatir tentang seberapa penuh rak di supermarket mereka.”

Singh dan sebagian besar awaknya yang berjumlah 20 orang telah mengelilingi hampir seluruh dunia dalam perjalanan yang melelahkan: dari India melalui Amerika Serikat, mereka pergi ke Cina, di mana selama berminggu-minggu mereka terjebak di depan pelabuhan yang padat dan menunggu kargo diturunkan. Kapalnya sekarang dalam perjalanan ke Australia. Di suatu tempat di Pasifik ia menerima telepon dari kantor berita Reuters.

“kapan pulang ke rumah?”

Sebagian besar dari sekitar 100.000 pelaut yang terdampar di lautan dunia tidak memiliki hari libur di darat dalam beberapa bulan terakhir, menurut sebuah laporan oleh International Chamber of Shipping (ICS). Sebagai aturan, tugas mereka di kapal kontainer berlangsung dari tiga hingga sembilan bulan. Di sisi lain, ada sekitar 100.000 pelaut yang terdampar di pantai dan tidak dapat naik ke kapal tempat mereka mencari nafkah.

Sebagian besar dari sekitar 1,7 juta pelaut pedagang di seluruh dunia berasal dari Asia, dan lebih dari sepertiganya berasal dari India dan Filipina. Jenis virus delta beredar di banyak negara Asia, dan pemerintah melarang kru bepergian ke pantai – terkadang bahkan menolak perawatan medis.

“Sulit berada di laut untuk waktu yang lama,” kata Singh. Kehidupan di kapal sangat sedikit, kabin awak kurang dari delapan setengah meter persegi. Singh mengatakan dia telah mendengar laporan tentang pelaut di kapal lain yang melakukan bunuh diri. Banyak dari mereka kelelahan secara fisik dan mental. “Pertanyaan tersulit untuk dijawab adalah ketika anak-anak bertanya, ‘Ayah, kapan kamu pulang?'” “

Berbicara tentang krisis kemanusiaan di laut, PBB bekerja untuk memastikan bahwa pemerintah mengidentifikasi pelaut sebagai tenaga kerja tetap sehingga mereka dapat divaksinasi lebih cepat. Menurut perkiraan ICS, hanya 2,5% pelaut yang divaksinasi. Kebanyakan dari mereka berasal dari negara berkembang di mana pemerintahnya berjuang untuk mendapatkan vaksin yang cukup untuk populasi mereka. Oleh karena itu, Komite Navigasi Udara Internasional mendesak negara-negara kaya untuk mengikuti contoh Amerika Serikat dan Belanda dan memvaksinasi pelaut dari negara mana pun yang datang ke pelabuhan mereka untuk memuat atau menurunkan muatan. Ada kewajiban moral untuk melakukannya.

Rotasi kru tidak dimungkinkan

Penting bagi seluruh dunia bahwa pelaut melanjutkan pekerjaan mereka: sekitar 90 persen kargo dunia diangkut dengan kapal kontainer. Dengan tidak adanya tenaga kerja, minyak, bijih besi, makanan, dan suku cadang elektronik dapat menjadi langka. Di beberapa industri, sudah ada kemacetan pengiriman karena alasan lain. “Kami sangat prihatin bahwa krisis pendudukan global kedua akan segera terjadi,” kata Jay Platten, Sekretaris Jenderal Pusat Internasional untuk Keadaan Darurat. Masalah serupa juga terjadi pada tahun 2020 ketika, karena pandemi, 200.000 pelaut tidak digantikan oleh kru lain untuk sementara waktu.

Dalam waktu normal, rata-rata 50.000 pelaut datang ke kapal setiap bulan dan 50.000 lainnya pergi ke darat. Rotasi ini sudah tidak berlaku lagi sejak merebaknya pandemi Corona. Hal ini membuat kedua kelompok putus asa, kata Rajesh Oni, presiden Synergy Marine Group, penyedia layanan manajemen kapal yang bertanggung jawab atas 14.000 pelaut. Orang-orang di kapal ingin pulang, dan orang-orang di darat ingin mendapatkan uang yang sangat dibutuhkan. Jepang dan Singapura adalah satu-satunya dua negara di Asia yang saat ini memungkinkan untuk melakukan perubahan awak rutin sampai batas tertentu.

Menurut sebuah survei oleh Federasi Pekerja Transportasi Internasional (ITF), hampir setengah dari pelaut profesional ingin meninggalkan industri atau setidaknya sedang mempertimbangkannya. “Kami sudah memiliki sangat sedikit pelaut,” memperingatkan Mark O’Neill, direktur pelaksana Columbia Shipmanagement. “Tapi sekarang kita memiliki semua masalah ini dan sejumlah besar pelaut tidak lagi menjadi bagian dari kumpulan kru yang tersedia.” Tidak dapat disangkal bahwa kapal mungkin tidak dapat berlayar sebagai akibatnya. Misalnya, jika hub pengiriman seperti Myanmar, Vietnam, atau Ukraina melakukan penguncian baru seperti Bangladesh, Vietnam, dan Indonesia, sistem akan benar-benar goyang.

Sekretaris Jenderal ITF Stephen Cotton memperkirakan akan ada hingga 25 persen lebih sedikit pelaut profesional daripada sebelum pandemi. “Kami telah memperingatkan merek global bahwa mereka harus bersiap untuk beberapa dari orang-orang yang lelah dan lelah ini untuk akhirnya menyerah sepenuhnya.”

READ  Apple menyelesaikan perselisihan hukum dengan pengembang kecil