Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cloud-Computing-Produkt: Livestream-Shopping: So will sich Alibaba gegen Amazon, Google & Co. durchsetzen

Produk Cloud Computing: Belanja Online: Beginilah Alibaba Ingin Membuktikan Dirinya Melawan Amazon, Google & Co | Pesan

Alibaba mengumumkan produk komputasi awan baru
Ciptakan keunggulan kompetitif di Amazon, Google & Co.
Belanja langsung semakin populer

Alibaba ingin berkembang lebih jauh dan telah memperkenalkan sejumlah besar produk komputasi awan baru ke pasar. Sementara raksasa e-commerce berencana untuk membuka pusat data baru di Filipina pada akhir tahun, pusat data ketiga juga akan diluncurkan di Indonesia. Raksasa ritel online mengumumkan ini baru-baru ini di Alibaba Cloud Summit 2021.

Live streaming berbasis cloud membawa harapan baru

Tetapi fokus utamanya adalah pada satu inovasi: produk streaming langsung berbasis cloud untuk belanja online, karena komputasi awan adalah mesin keuntungan yang penting bagi Alibaba. Berbicara di Alibaba Cloud Summit tahun ini, Jeff Zahn, Presiden Alibaba Cloud Intelligence, mengatakan, “Sebagai salah satu penyedia terkemuka dan mitra tepercaya di pasar cloud global, inovasi teknologi adalah inti dari pengembangan jangka panjang Alibaba Cloud. memperkenalkan produk dan solusi baru serta peningkatan fungsionalitas produk secara berkelanjutan membantu kami memenuhi janji kami kepada pelanggan dan mitra global kami Percepatan transformasi digital dan penggunaan teknologi baru sangat menggembirakan di Asia dan memotivasi kami untuk terus meningkatkan inovasi kami dan keterampilan R&D untuk tetap menjadi yang terdepan dalam industri ini.”

Dengan bantuan produk baru, pengecer online sekarang dapat menawarkan fungsionalitas belanja langsung di situs web atau di aplikasi mereka. Itu akhirnya di-host di cloud Alibaba, kata perusahaan itu dalam siaran pers. Dalam email ke TechNode, grup itu juga mengatakan berencana untuk menggunakan teknologi streaming langsungnya, termasuk “teknologi pemrosesan video terdistribusi real-time” dan “transmisi sinyal tanpa gangguan” untuk membantu pelanggan mengurangi waktu jeda selama sesi belanja virtual. Dengan cara ini, pengecer global dapat menawarkan pelanggan mereka pengalaman belanja online yang menarik dan personal, tulis Alibaba lebih lanjut di situs webnya.

READ  'One Earth - One Ocean' meluncurkan kapal sampah bertenaga surya

Belanja siaran langsung erfhrt Boom البث

Belanja streaming sedang booming di China khususnya, dan popularitasnya tumbuh di bagian lain Asia dan juga secara global. Tren ini diperparah oleh pandemi virus corona: “Pada saat toko tutup di seluruh Amerika, kami membantu orang-orang menghadirkan etalase digital mereka secara langsung dan menjadi jalan digital utama tempat orang mengetahui cerita di balik produk mereka,” kata Brian Moore, pendiri dan CEO TalkShopLive untuk e-commerce langsung, ke PYMNT awal tahun ini.

Untuk mengambil keuntungan dari meningkatnya permintaan, Alibaba membawa produk baru ke pasar. Sementara raksasa perdagangan Asia di kawasan Asia Pasifik adalah penyedia terbesar di pasar cloud publik menurut IDC, namun belum dapat mengalahkan pesaingnya seperti Microsoft, Amazon dan Google di pasar global.

Masih harus dilihat apakah Alibaba dapat menegaskan dirinya melawan meningkatnya persaingan dengan langkah ini. Namun, mengingat tren streaming global dan ambisi raksasa e-commerce, itu pasti merupakan langkah ke arah yang benar.

Tim Redaksi Finanzen.net

Berita lainnya tentang Amazon

Sumber gambar: 360b / Shutterstock.com, tes / Shutterstock.com