Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Produksi Nikel Tertinggi di Dunia: Memulai Rayuan Sumber Daya Mineral di Indonesia

Produksi Nikel Tertinggi di Dunia: Memulai Rayuan Sumber Daya Mineral di Indonesia

Produksi nikel tertinggi di dunia
Menggoda dengan sumber daya alam dimulai di Indonesia

Ditulis oleh Andrea Silman dan Mary Abdel-Aziz Dizzo

Indonesia memiliki apa yang dibutuhkan Jerman: nikel dalam jumlah besar untuk produksi baterai. Rencana ambisius menempatkan pulau nusantara di panggung ekonomi dunia. Perusahaan Jerman menjajaki peluang mereka – dan bertemu dengan anjing terbesar di China.

Ketika Indonesia menampilkan dirinya sebagai negara mitra di Hanover Fair akhir-akhir ini, ini tentang bisnis: Presiden Indonesia Joko Widodo tidak ragu lagi bahwa dia memiliki rencana ambisius: Pada tahun 2030, Indonesia ingin menjadi salah satu dari sepuluh ekonomi terbesar di dunia tidak lagi. Para ahli percaya bahwa ini mungkin, karena negara kepulauan itu sudah menjadi negara paling kuat secara ekonomi di Asia Tenggara.

Kepulauan Indonesia kira-kira lima kali ukuran Jerman dan karena itu merupakan salah satu pemain utama di kawasan ini. Lebih dari 275 juta orang tinggal di sana. Sebagai mitra dagang Jerman, Jerman sejauh ini menempati peringkat terjauh. Tetapi sejak perang Ukraina menyoroti ketergantungan Jerman pada China, kepentingan strategisnya meningkat. “Indonesia memiliki berbagai macam bahan baku,” jelas Jan Ronfeld di podcast “Wirtschaft Welt & Weit” NTV. General manager Kamar Dagang Jerman-Indonesia di Jakarta tahu betul situasi di sana: Pulau Sulawesi, misalnya, kaya akan nikel, komponen penting baterai mobil listrik.

Tahun lalu, 1,6 juta ton nikel ditambang di tambang Indonesia – hampir setengah dari produksi dunia. Dengan 21 juta ton, cadangannya sama besarnya dengan tempat lain di Australia. Dalam perjalanan menuju e-mobilitas, pabrikan mobil Jerman sulit menghindari Indonesia.

Jerman tertinggal

“Rantai nilai dari penambangan nikel hingga pemrosesan sebagian besar sudah berada di tangan China,” kata Frank Mallerius dari Badan Perdagangan Luar Negeri Federal Jerman. Menurut Malerius, orang Tionghoa datang dengan kantong uang yang besar dan harus kurang perhatian dalam industri ini. Standar Barat berfokus pada manusia dan lingkungan, tetapi membutuhkan waktu.

Ronfeld mengatakan perusahaan-perusahaan Eropa sangat perlu mengambil sikap untuk terlibat sama sekali. Oleh karena itu, dia menyerukan komitmen investasi yang jelas, seperti yang ditunjukkan oleh grup bahan kimia BASF dan perusahaan pertambangan Prancis Eramet: perusahaan saat ini sedang mempertimbangkan untuk bekerja sama dalam pabrik nikel-kobalt untuk pasar kendaraan listrik. Dengan cara ini, BASF memiliki akses ke 42.000 ton nikel dan 5.000 ton kobalt dari tambang yang memenuhi standar keberlanjutan internasional.

Namun, Eropa tidak akan bisa mengejar China. Indonesia juga berpegang teguh pada aturannya: daripada sekadar mengekspor bahan mentah, mereka harus diproses di dalam negeri sendiri agar penduduk setempat dapat memperoleh manfaat dari nilai tambah yang lebih. Investor Barat disambut di jalan ini dan tentu saja dirayu. Indonesia telah melonggarkan undang-undang investasi dan ketenagakerjaan khusus untuk tujuan ini karena mendorong digitalisasi. Kepala Negara Joko Widodo akan gencar berkampanye untuk negaranya di Hannover Fair.

ekonomi global dalam skala besar

Apa yang harus dilakukan Jerman untuk terus memainkan peran penting dalam perekonomian masa depan? Kepada siapa kita bergantung? Negara apa yang mendapat manfaat dari situasi global baru? Mary Abdelaziz Ditzou membahas ini di podcast NTV “Wirtschaft Welt & Weit” dengan para pakar yang terlibat.

Anda dapat menemukan semua episode di aplikasi NTV atau di mana pun ada podcast: di RTL + MusikDan Podcast apelDan Podcast GoogleDan SpotifyDan Musik Amazon atau Deezer. Untuk semua aplikasi podcast lainnya, Anda dapat menggunakan umpan RSS.

READ  Peserta pelatihan Indonesia menyelesaikan pelatihan kejuruan mereka - SWR Aktuell