Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Program Penangkaran Hiu: Perlombaan Melawan Kepunahan

Program Penangkaran Hiu: Perlombaan Melawan Kepunahan

Nisha Ishida berlutut di danau biru kehijauan di kepulauan Raja Ampat, Indonesia. Dia dengan lembut menggendong hiu zebra berusia 15 minggu – bayi yang datang jauh-jauh hari. Dalam tahap telur, berada di akuarium di Australia dan diterbangkan ke Indonesia. Itu ditetaskan di stasiun penangkaran hiu, dan dibesarkan pertama kali di tangki air laut dan kemudian di kolam luar ruangan. Orang tuanya ditangkap beberapa tahun yang lalu di lepas pantai utara Queensland, tempat hiu zebra biasa ditemukan. Sebaliknya, di perairan Kepulauan Raja Ampat, sekitar 2.400 kilometer barat laut, mereka semua menghilang – menjadi korban perdagangan hiu global. Dari tahun 2001 hingga 2021, para ilmuwan hanya menghitung tiga sampel.

Hiu liar yang dihasilkan Ichida adalah bagian dari ide besar: Para ilmuwan ingin membiakkan hiu dan pari yang terancam punah di penangkaran dan kemudian melepaskannya kembali ke alam liar untuk memulihkan populasi ikan predator di lautan dunia. Hiu zebra seharusnya menjadi yang pertama, dan peneliti kelautan Indonesia Ishida ingin melepaskan hiu pertama ke alam liar. Jadi, pada hari yang panas di bulan Januari ini, seorang gadis menggeliat di bawah formasi batu kapur yang menjulang tinggi di Kepulauan Wayag yang terpencil. Tempat ini berjarak sekitar 140 kilometer dengan perahu dari kota terdekat. Nisha Ishida telah mempersiapkan Baby Shark untuk kehidupan barunya selama berbulan-bulan. Dia bahkan memberinya nama: Charlie.

Menurut International Union for Conservation of Nature (IUCN), setiap sebelas spesies hewan dan tumbuhan di laut kini terancam punah. Duyung, serta berbagai perwakilannya, termasuk abalon, terumbu karang, ikan gobi, bass rock, tuna, dan paus. Tetapi hanya sedikit makhluk yang tersingkir secepat hiu dan pari. Meskipun selamat dari empat kepunahan massal selama 420 juta tahun terakhir, sekitar 37 persen dari semua spesies hiu dan pari kini terancam punah, menurut penelitian oleh pakar hiu terkenal Nicholas Dolphy dari Universitas Simon Fraser di British Columbia, Kanada. Perburuan adalah kekuatan pendorong. Jutaan hiu dimakan di seluruh dunia setiap tahun – dan siripnya sering dimakan dalam masakan Asia.

READ  Drama Corona: Makin parah lagi di negara-negara ini - kesehatan

Hiu sangat penting untuk kehidupan laut. Mereka menjaga keseimbangan jaring makanan dengan memangsa hewan kecil. Jika tidak, mereka akan lepas kendali dan menghancurkan sistem alam yang menjadi dasar makanan bagi miliaran orang. Untuk melindungi hiu, perburuan liar harus dihentikan. Tapi tidak bisakah beberapa kerusakan yang sudah terjadi sementara itu diperbaiki? Bisakah hiu dibiakkan di penangkaran dan kemudian dilepaskan kembali ke alam liar – tidak sembarangan, tetapi menggunakan metode ilmiah terkini?

Dengan ide ini, ilmuwan kelautan Marc Erdmann dari organisasi perlindungan lingkungan AS Conservation International memulai proyek “ReShark”. Grup ini sekarang terdiri dari 75 mitra – termasuk 44 akuarium besar – di 15 negara. Ia ingin melepas 585 bayi hiu zebra ke perairan Raja Ampat dalam waktu sepuluh tahun. Mereka harus membentuk populasi liar yang mandiri dan menjadi cetak biru bagi spesies hiu lainnya. Para ilmuwan sering memerangi kepunahan spesies dengan reintroduksi, seperti panda raksasa di Cina. Di Jerman, Austria, dan Swiss, lynx secara aktif dimukimkan kembali, di Pegunungan Alpen elang berjanggut dan di Italia beruang coklat. Namun, reintroduksi ke laut agak rumit dan jarang. Lautan sangat luas, dan tidak mudah untuk melacak penghuninya.