Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Prospek Pasar Saham: Sinyal Positif dari Asia - Tiga Dana Berkembang Favorit |  02/01/22

Prospek Pasar Saham: Sinyal Positif dari Asia – Tiga Dana Berkembang Favorit | 02/01/22

Negara-negara Berkembang: Pandemi Corona telah memengaruhi masing-masing negara dan pasar hingga tingkat yang berbeda-beda. Dari sisi pertumbuhan ekonomi dan investasi, Asia akan tetap menjadi pilihan nomor satu pada 2022. Dari Stefan Riedel

e2021 bukan tahun yang bahagia bagi pasar negara berkembang. Pandemi Corona telah mengambil alih pembangunan ekonomi. Pembatasan keluar dalam konteks gelombang infeksi individu membuat perdagangan tercipta. Di sisi lain, industri harus berjuang dengan rantai pasokan yang terputus-putus dan kemacetan bahan mentah dan produk setengah jadi.

Indeks Pasar Berkembang MSCI telah berkinerja agak rendah. Sejak awal tahun, indeks, di mana China, Korea Selatan dan Taiwan bersama-sama menyumbang sekitar 62 persen dari bobot, turun sekitar tiga persen. Kerugian besar dalam teknologi China dan harga saham internet, yang disebabkan oleh intervensi regulasi oleh negara, memainkan peran utama dalam hal ini.

Terlepas dari masalah ini, dan seiring dengan kemajuan kampanye vaksinasi dalam beberapa bulan terakhir, pemulihan ekonomi telah dipercepat. “Tidak seperti negara-negara industri Barat, di mana bantuan keuangan besar-besaran pemerintah mengurangi distorsi epidemi Corona, pemulihan ekonomi klasik telah dimulai di negara-negara berkembang. Dengan dimulainya pertumbuhan ekonomi, rumah tangga swasta sekarang memiliki lebih banyak uang yang tersedia lagi untuk belanja konsumen dan pada tingkat yang lebih tinggi. pada saat yang sama, ekonomi Asia kurang terpengaruh oleh inflasi dibandingkan Amerika Serikat dan Eropa, kata Sean Taylor, analis investasi untuk wilayah Asia Pasifik di DWS Investment.

Taylor percaya bahwa negara-negara seperti Indonesia dan Thailand, yang ekonominya sangat terpukul oleh dampak pandemi, memiliki potensi terbesar untuk mengejar ketinggalan pada tahun 2022. Untuk China, ia memperkirakan risiko yang jauh lebih rendah untuk industri individu melalui intervensi pemerintah. Dalam dananya, ahli meningkatkan saham perusahaan dari sektor konsumen dan pemasok produksi mobil listrik di saham Cina.

Menunggu di tingkat negara bagian dan mengambil saham perusahaan sendiri adalah strategi sebagian besar perusahaan pembiayaan untuk Amerika Latin, Eropa Timur dan Afrika. Di Rusia dan Afrika Selatan, ketergantungan industri bahan mentah yang dominan pada harga dunia dan pada faktor politik dalam negeri merupakan faktor ketidakpastian terbesar.

Andalkan China, Jepang, dan India

Jadi Asia akan terus mengatur nada untuk investasi pasar negara berkembang. “China akan menjadi kunci untuk kinerja yang lebih baik di pasar negara berkembang pada tahun 2022,” kata Luke Barrs, manajer portofolio senior di Goldman Sachs Asset Management. Karena peringkatnya yang rendah, ia menyukai judul-judul terpilih dari sektor perangkat lunak, perangkat keras, manufaktur komponen dan otomasi industri bersama dengan perusahaan terkemuka di bidang e-mobilitas.

Seperti fund manager Taylor dan pakar Asia lainnya, dia bertaruh secara mencolok pada kembalinya Jepang pada tahun 2022. Tidak seperti kebanyakan negara di Asia Timur dan Tenggara, negara tersebut sedikit mengalami pandemi Corona, dan sebagai negara yang berorientasi ekspor, itu akan menguntungkan. dari meningkatnya permintaan secara global. Selain itu, lanjut Barz, langkah-langkah fiskal yang digagas oleh pemerintah yang baru terpilih akan mendorong konsumsi domestik.

READ  Uni Eropa dan Jepang berkolaborasi dalam digitalisasi

India dapat menawarkan potensi kejutan terbesar. Setelah anak benua India terpukul keras oleh epidemi hingga pertengahan 2021, pemulihan domestik yang besar memiliki andil besar dalam laba perusahaan yang naik tajam lagi. Sementara itu, reformasi pajak dan pasar tenaga kerja yang diperkenalkan oleh pemerintah Narendra Modi mulai berlaku dalam beberapa tahun terakhir. Lalu ada tren digitalisasi. “Mirip dengan apa yang dimulai di China lebih dari satu dekade lalu, ekonomi dan pasar keuangan di India, tetapi juga di Indonesia, akan mendapat manfaat dari digitalisasi dunia kerja dan konsumsi swasta,” kata Taylor Mann kepada DWS.

Enam produk, dua saham

Untuk investor swasta, ETF tertentu dan dana yang dikelola secara aktif adalah pilihan yang sangat baik untuk berinvestasi di dunia pasar berkembang secara geografis dan internasional. Isu Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola (ESG) memainkan peran yang semakin penting dalam pemilihan stok. Pemula khususnya melakukannya dengan baik dengan tiga produk yang kami rekomendasikan dalam hal biaya dan kinerja, yang menentukan pasar secara keseluruhan dan, dalam kasus ETF iShares, menetapkan indeks yang pemilihan sahamnya didasarkan pada kriteria keberlanjutan yang eksplisit. Ketiga produk reksa dana tersebut adalah salah satu favorit jangka panjang kami dan kinerjanya juga terbukti berharga di tahun pasar saham 2021.

grup media afrika selatan Naspers (WKN: 906 614) Tidak hanya mengembangkan bisnis intinya, tetapi juga menawarkan opsi untuk berpartisipasi dalam pertumbuhan perusahaan internet seperti China’s Tencent Holdings melalui perusahaan induknya Prosus. Penurunan harga platform online China akibat intervensi regulasi oleh pemerintah juga berdampak pada harga saham Naspers tahun ini. Naspers kini sekali lagi menawarkan peluang masuk yang spekulatif. dengan 2022Rasio harga terhadap pendapatan (P/E) sebesar 17,7 membuat saham bagusdinilai buruk.

READ  Opini: Asia bersaing untuk AI

kamu butuh (WKN: 878403), berbasis di Jepang, memproduksi motor dan mesin listrik untuk kendaraan dan lokomotif. Grup ini juga mengembangkan sensor, kompresor, dan komponen elektronik lainnya untuk peralatan rumah tangga, misalnya. denganPada 2023 P/E ratio sebesar 42,1, taruhannya tidak lagi murah. Karena Nidec Dengan produk-produknya di garis depan pasar masa depan seperti e-mobilitas, premi penilaian dibenarkan mengingat tingkat pertumbuhan tahunan lebih dari 20 persen selama beberapa tahun ke depan.

Sumber gambar: BÖRSE ONLINE, BRSE ONLINE