Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Protes kekerasan di Rusia terhadap mobilisasi parsial – sebuah mengintip

Diperbarui 26/09/2022 06:12

  • Setelah mobilisasi parsial Rusia, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara kepada etnis minoritas Rusia.
  • Di Kaukasus khususnya, ada protes kekerasan terhadap mobilisasi parsial.
  • Sekilas info malam.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita tentang perang di Ukraina di sini

kepala Kremlin Vladimir Putin di Rusia Menurut Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mobilisasi parsial yang dia perintahkan sangat mempengaruhi etnis minoritas. “Kami melihat orang-orang, terutama di Dagestan, mulai berjuang untuk hidup mereka,” kata Zelensky dalam pidato videonya Senin malam. Dia mengacu pada protes kekerasan yang meletus beberapa jam sebelumnya di republik Rusia Dagestan yang didominasi Muslim di Kaukasus.

Selama demonstrasi melawan kerumunan cadangan, petugas polisi di sana pada hari Minggu, menurut aktivis hak-hak sipil, melepaskan tembakan peringatan ke pengunjuk rasa. Lebih dari 780 orang ditangkap selama akhir pekan selama protes anti-perang di lebih dari 30 kota Rusia di seluruh Rusia, menurut organisasi independen OVD-Info.

Mengingat kekalahan pasukannya baru-baru ini, kepala Kremlin Putin Rabu lalu memerintahkan bahwa pasukan cadangan sekarang juga harus bertempur di medan perang. Ukraina dipaksa. Sejak itu menang Kepanikan hebat di antara banyak orang Rusia. Perang agresi Rusia telah berlangsung selama lebih dari tujuh bulan.

Aktivis hak-hak sipil: Tembakan peringatan pada protes anti-perang Rusia

Aktivis HAM di desa Indirij, di Dagestan, mengatakan warga telah memblokir jalan untuk mencegah mobilisasi parsial yang diperintahkan oleh Putin. Video menunjukkan polisi mengarahkan senjata ke udara dan kemudian terdengar suara tembakan. Menurut media Dagestan, protes tersebut merupakan reaksi terhadap 110 orang yang dipaksa dari desa untuk ambil bagian dalam perang melawan Ukraina. Ada juga protes besar di Makhachkala, ibu kota Dagestan.

READ  Perang Eropa Tengah? Konflik Balkan mengancam akan meningkat - ultimatum 24 jam untuk NATO

Dagestan adalah salah satu wilayah Rusia di mana, menurut pengamat, sejumlah besar pria direkrut. Aktivis mengeluh bahwa anggota etnis minoritas adalah yang paling terpukul oleh mobilisasi, dan dengan demikian kadang-kadang berbicara tentang “pembersihan etnis”. Protes anti-mobilisasi juga sangat besar di wilayah Yakutia dan Buryatia di Siberia.

Referendum palsu Rusia terus berlanjut meskipun ada pemboman Ukraina

Di daerah-daerah yang diduduki oleh Moskow di Ukraina timur dan selatan, para penjajah terus mengadakan referendum palsu tentang aksesi wilayah itu ke Rusia, meskipun terjadi pengeboman. Menurut otoritas pendudukan, dua orang tewas di sebuah hotel di daerah Cherson dalam serangan rudal Ukraina.

Pemungutan suara, yang telah dikritik secara internasional sebagai pelanggaran hukum internasional, dijadwalkan pada Selasa di wilayah Zaporizhia, Donetsk dan Luhansk. Putin menekankan bahwa Moskow kemudian akan memperlakukan serangan Ukraina di wilayah tersebut sebagai serangan terhadap wilayahnya dan akan mempertahankan diri dengan segala cara. Barat sedang mempersiapkan sanksi baru sebagai tanggapan atas aneksasi tersebut.

Zelensky: Putin tidak tertipu oleh ancaman nuklir

Dalam sebuah wawancara dengan US CBS News, Zelensky menjelaskan bahwa dia menganggap serius ancaman nuklir Putin. “Mungkin kemarin hoax. Sekarang bisa jadi kenyataan,” kata Zelensky, menurut terjemahannya. Mengacu pada pertempuran di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhia yang diduduki Rusia di Ukraina, dia berkata, “Dia (Putin) ingin menakut-nakuti seluruh dunia. Ini adalah langkah pertama dari pemerasan nuklirnya. Saya tidak berpikir dia curang.”

Dalam pidatonya mengumumkan mobilisasi parsial pada hari Rabu, Putin mengatakan: “Jika integritas teritorial negara kita terancam, kita benar-benar akan menggunakan semua cara yang tersedia untuk melindungi Rusia dan rakyat kita. Ini bukan tipuan.” Pengamat melihat penggunaan senjata nuklir sebagai ancaman.

READ  CEO Netzagentur Klaus Müller mengharapkan musim dingin yang keras di Jerman

Berlin tidak lagi menginginkan warga negara Uni Eropa di pucuk pimpinan perusahaan milik negara Rusia

Menurut pemerintah Jerman, warga negara Uni Eropa tidak boleh memegang posisi senior di perusahaan milik negara Rusia. Ini berasal dari proposal Berlin untuk menjatuhkan sanksi baru terhadap Rusia, yang tersedia untuk Kantor Berita Jerman di Brussels. Latar belakangnya kemungkinan adalah kasus mantan penasihat Gerhard Schroeder, yang merupakan kepala dewan pengawas perusahaan minyak Rusia Rosneft selama bertahun-tahun. Pertama, Sueddeutsche Zeitung melaporkan.

Apa yang penting di hari Senin

Penanganan penentang hati nurani Rusia akan dikoordinasikan di tingkat UE pada hari Senin. Ke-27 duta besar dari Uni Eropa bertemu di bawah apa yang disebut mekanisme respons krisis.

Selain itu, referendum fiktif untuk bergabung dengan Rusia berlanjut di wilayah Ukraina yang diduduki Rusia. Ukraina dan Barat melihat pelanggaran hukum internasional dalam pemungutan suara wajib yang dijadwalkan hingga Selasa. Putin diperkirakan akan mencaplok wilayah tersebut dan kemungkinan mendeklarasikannya sebagai wilayah negara Rusia pada hari Jumat.
© dpa