Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Protes lain terhadap amnesti bagi separatis Catalan

Protes lain terhadap amnesti bagi separatis Catalan

Pada: 9 Maret 2024 pukul 21:09

Ribuan orang turun ke jalan di Madrid menentang rencana undang-undang amnesti bagi separatis Catalan. Pemungutan suara rencananya akan dilakukan minggu depan. Pihak oposisi menggambarkan proyek tersebut sebagai “aib nasional.”

Ribuan orang kembali berdemonstrasi di Spanyol menentang rencana pemberian amnesti kepada separatis Catalan. Menurut perkiraan polisi, 15.000 orang berpartisipasi dalam demonstrasi di Lapangan Cibeles di Madrid. Penyelenggara melaporkan jumlah peserta yang jauh lebih besar.

Partai Rakyat, yang dipimpin oleh pemimpin oposisi Alberto Nunez Viejo, dan Partai populis sayap kanan Vox juga bergabung dalam protes tersebut. Para pengunjuk rasa menuntut pengunduran diri Perdana Menteri Pedro Sanchez, sambil meneriakkan kalimat, “Sanchez adalah pengkhianat” dan “Sanchez dipenjara.”

Persetujuan terhadap rancangan perubahan

Dewan Perwakilan Rakyat menolak rancangan undang-undang pertama yang diajukan oleh pemerintah sayap kiri pada akhir Januari. Pada saat itu, tidak hanya oposisi konservatif dan populis sayap kanan yang memberikan suara menentangnya, tetapi juga partai Catalan “Genet” yang dipimpin oleh mantan pemimpin pemerintah daerah Carles Puigdemont. Alasan Ghent adalah kekhawatiran bahwa amnesti tidak akan melindungi semua separatis yang diadili oleh pengadilan dari hukuman.

Namun, pada hari Rabu, rancangan revisi pengecualian pidana telah disetujui di Komite Kehakiman Parlemen, yang juga diterima oleh Junts. Versi baru undang-undang tersebut akan dibahas dan dipilih untuk pertama kalinya di House of Commons pada Kamis depan. Namun, proses parlemen kemungkinan akan memakan waktu berbulan-bulan.

Jika Parlemen menyetujui versi kedua undang-undang tersebut, maka harus disetujui oleh Senat. Namun, jika terjadi hasil pemungutan suara negatif di Senat, undang-undang tersebut akhirnya dapat disahkan oleh Parlemen pada putaran berikutnya. Pihak oposisi telah mengumumkan bahwa mereka akan menantang undang-undang amnesti tersebut ke Mahkamah Agung.

READ  Partai Republik AS Salut Vladimir Putin: Skenario Mimpi Buruk untuk Eropa

Sanchez ingin meredakan masalah melalui dialog

Sánchez telah menjanjikan amnesti kepada “Catalanians” untuk mengamankan suara dari dua partai separatis untuk terpilih kembali menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat di Madrid pada musim gugur 2023. Figo menggambarkan proyek tersebut sebagai “aib nasional dan aib internasional. .” Perlawanan terhadap undang-undang tersebut bertujuan untuk “menyelamatkan” demokrasi Spanyol yang terancam.

Partai liberal Junts yang dipimpin oleh Puigdemont, yang telah tinggal di pengasingan di Belgia sejak upaya pemisahan diri yang gagal pada musim gugur 2017, dan partai sayap kiri ERC yang dipimpin oleh presiden regional Catalan Pere Aragonés, mengupayakan pemisahan Catalonia dari Spanyol. Sanchez ingin meredakan konflik melalui dialog dan konsesi.