Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Punya tas: Ransel dari laut

Punya tas: Ransel dari laut

  • untukRegen Cybele

    Menutup

Sebuah perusahaan dari Mainz menangkap sampah plastik di Indonesia – dan mengolahnya menjadi kantong yang rapi. Namun terlepas dari semua kebahagiaan dengan kesuksesan tersebut, sang pendiri tahu bahwa masalah terbesar ada di tempat lain.

Perusahaan tekstil dan kosmetik besar sudah lama menemukan topik ini: sepatu, tekstil, atau botol sampo yang terbuat dari plastik laut daur ulang. Foto-foto permadani sampah—seperti yang ada di kawasan Pasifik Utara empat kali luas Jerman—telah menggambarkan skalanya. Setiap tahun antara lima dan 13 ton sampah plastik mengotori lautan. Saat ini banyak yang ingin mengatasi masalah tersebut.

Dalam kasus perusahaan besar, kadang-kadang bisa menjadi masalah pencucian hijau. Masyarakat ilmiah dan lingkungan berbeda dalam skala manfaat lingkungan, karena bergantung pada metode daur ulang dan sifat produk yang dihasilkan. Misalnya, jika produsen minuman besar memiliki botol plastik yang dibundel di pantai untuk membuat wadah sekali pakai, kampanye tersebut lebih cenderung menampilkan citra perusahaan daripada lingkungan.

Para pendiri startup Got Bag di Mainz ingin mengatasi masalah ini secara lebih mendasar. Ini berarti: di lokasi, dalam kasus mereka di Indonesia, di mana nelayan lokal menangkap plastik dari laut, selama produksi, di mana mereka mengatakan mereka juga berjuang untuk keberlanjutan sosial, dan untuk produk: ransel dan tas berkualitas tinggi yang tahan lama yang sekarang ada ditawarkan tidak hanya secara online, tetapi juga di banyak toko berorientasi berkelanjutan.

Sampah plastik yang tidak dapat didaur ulang dikirim dari negara-negara industri barat ke Asia

Nelayan Got Bag bekerja dengan telah menghapus lebih dari 100 ton sampah plastik dari laut.

© Punya Tas

Waktunya tepat ketika pada tahun 2016 Benjamin Mandos memutuskan untuk menjadikan Saving the Ocean sebagai salah satu bisnisnya selain pekerjaannya sebagai direktur. Sebagai seseorang yang menggemari olahraga air, seperti yang tertuang dalam cerita pendiriannya, pria berusia 34 tahun ini selalu merasa terhubung dengan laut. Dengan seorang teman, ia mengembangkan apa yang seharusnya menjadi ransel olahraga pertama di dunia yang terbuat dari plastik laut – dan mendirikan jaringan yang bertujuan tidak hanya untuk bekerja menuju produksi dan rantai pasokan yang berkelanjutan, tetapi juga untuk mengubah kesadaran. Di Indonesia, katanya, pekerjaan pendidikan sedang berlangsung di antara penduduk lokal dan staf lokal berusaha meyakinkan pemerintah setempat tentang perlunya sistem pembuangan sampah yang belum ada di sana. “Negara ini tenggelam dalam sampah, ini adalah gambaran yang tragis,” kata Mandus. Tentu saja, dia tahu alasannya: sampah plastik yang tidak dapat didaur ulang dikirim dari negara-negara industri Barat ke Asia, di mana sampah itu pertama-tama berakhir di tempat pembuangan sampah dan kemudian terbawa ke laut melalui sungai.

READ  Situasi Corona saat ini di Bali: informasi untuk wisatawan

Anda harus mulai di suatu tempat. Got Bag dimulai dengan lima karyawan dan membawa ransel pertama ke pasar pada 2019, meskipun ada pembatasan terkait pandemi, penjualan meningkat tiga kali lipat setahun kemudian. Produk-produk baru seperti penutup laptop, tas travel dan aksesoris pun diikuti. Perusahaan yang berbasis di Mainz, yang menurut Mandus sejak awal sudah untung, kini memiliki 55 karyawan, trennya meningkat, dan baru-baru ini dianugerahi Rhineland-Palatinate Prize for Innovation.

Punya tas: Ada 3,5 kilogram plastik laut di dalam ransel

PET dipotong menjadi pelet, yang pertama kali dibuat di China dan Taiwan menjadi filamen dan kemudian menjadi bahan untuk ransel dan tas.

© Punya Tas

Menurut Mandos, ada 3,5 kilogram plastik laut di dalam ransel. Nelayan yang bekerja sama dengan perusahaan, sekarang 2.300, telah membawa lebih dari 100 ton sampah plastik dari laut. Tetapi hanya 30 persen yang dapat didaur ulang, dan fraksi PET yang dibutuhkan Got Bag untuk memproduksi filamennya bahkan lebih sedikit. PET dipotong menjadi pelet, dimana pabrik pengolahan tekstil di Cina dan Taiwan pertama-tama mengubahnya menjadi benang dan kemudian menjadi bahan untuk ransel dan tas. Di pabrik, Mandus menegaskan, penduduk setempat bekerja di bawah “kondisi kerja dan produksi yang adil” dan upah “di atas standar industri.” Ransel kemudian dibawa ke Eropa dengan kereta api, dan barang dikirim ke Amerika Serikat, di mana ada lokasi lain.

Baca juga: Nora Sophie Griffan adalah Ratu Ekonomi Sirkular Jerman

Dan bagaimana dengan sisa sampah plastik yang dibuang? Itu dibakar di pabrik semen di Indonesia, menggunakan proses yang sangat canggih yang menghasilkan nol emisi. “Itulah yang kami bayar,” kata Mandus. Dari perspektif global, pengusaha muda ini tidak memiliki ilusi bahwa plastik PET yang didaur ulang perusahaannya adalah masalah terkecil karena telah berkembang menjadi bahan baku yang dicari. Diperlukan solusi untuk sampah plastik dalam jumlah besar yang tidak dapat didaur ulang karena terdiri dari plastik berlapis-lapis seperti yang digunakan dalam kemasan makanan. Untuk mengubah itu, pedoman politik akan diperlukan. Tapi ini masalah lain lagi.

READ  OVIDpartner GmbH: sumber kehidupan ekonomi