Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Putin ingin menyoroti masalah ekonomi sebelum pemilu Rusia, dan mencetak gol bunuh diri

Putin ingin menyoroti masalah ekonomi sebelum pemilu Rusia, dan mencetak gol bunuh diri

  1. Beranda
  2. sebuah pekerjaan

Dia menekan

Putin ingin tetap menjabat. Para ahli mengatakan hal ini akan menimbulkan konsekuensi serius bagi perekonomian Rusia. Pasalnya, bos dihadapkan pada tumpukan pecahan yang sangat banyak.

MOSKOW – Perekonomian memainkan peran besar dalam pemilu Rusia yang dijadwalkan pada 15-17 Maret. “Bagi kebanyakan orang Rusia yang ingin mengabaikan perang, ekonomi sebenarnya adalah isu yang lebih besar,” kata Janice Kluge, pakar ekonomi Rusia di Institut Politik dan Keamanan Internasional Jerman, baru-baru ini. berita euro. Itu sebabnya Vladimir Putin sepertinya berusaha menampilkan situasi ekonomi stabil dan aman sesaat menjelang pemilihan presiden. Tapi dia menipu dirinya sendiri.

Sebelum pemilu Rusia: Putin ingin menonjol dalam masalah ekonomi

Saat pidato kenegaraan, Putin berbicara tentang situasi ekonomi dalam konteks pemilu. Dalam pidatonya, Presiden Rusia menjanjikan manfaat sosial selama enam tahun ke depan, terutama ditujukan untuk mendukung keluarga besar yang hidup dalam situasi genting. Dia juga menjanjikan kredit pajak anak yang lebih tinggi dan program sosial regional, yang akan didukung dari anggaran federal, sebagai langkah untuk mendukung keluarga.

Perekonomian juga memainkan peran penting dalam pemilihan presiden Rusia. Oleh karena itu, Putin juga ingin mencetak poin dalam isu ekonomi. © Kremlin Banteng/Imago

Upah minimum harus meningkat dari 19.000 rubel (190 euro) per bulan menjadi 35.000 rubel (350 euro) pada tahun 2030. fr.de Seorang pakar telah menyatakan keraguannya terhadap janji-janji Putin. Keprihatinan utama Putin adalah menunjukkan pemahaman terhadap kekhawatiran masyarakat “normal” Rusia.

Putin menyebarkan optimisme terhadap perekonomian Rusia menjelang pemilihan presiden

Menurut Kluge, inflasi sangat penting bagi masyarakat Rusia. Namun, fakta bahwa inflasi itu menyakitkan bukanlah hal baru. Meskipun bank sentral berupaya mengendalikan inflasi hingga 4% sepanjang tahun ini, namun saat ini masih jauh dari target tersebut. Rusia saat ini sedang berjuang dengan tingkat inflasi sebesar 7,4 persen. (Per Februari 2024).

READ  Kerabat korban U-boat menggambarkan saat-saat sebelum dimulainya - dan jam-jam putus asa

Namun, Putin mungkin tetap berpegang pada gagasan bahwa paket sanksi Barat berdampak kecil terhadap perekonomian Rusia dan bahwa perekonomian sedang pulih meskipun ada sanksi. Kantor Statistik Rusia juga menerbitkan angka positif pada pertengahan Februari yang menunjukkan pertumbuhan PDB sebesar 3,6 persen pada tahun 2023. Namun presiden harus jelas mengenai konsekuensi sanksi tersebut.

Pemilu di Rusia: Mampukah perekonomian Putin bertahan dalam jangka panjang?

Jika Putin tetap menjabat selama enam tahun lagi, ia kemungkinan akan menghadapi konsekuensi sanksi jangka panjang yang mengerikan. Dunia usaha menghadapi kekurangan tenaga kerja. tinggi berita euro Ratusan ribu orang meninggalkan negara itu setelah pertempuran dimulai di Ukraina untuk menghindari mobilisasi. Ratusan ribu orang menandatangani kontrak militer.

Kemerosotan bisnis minyak dan gas kemungkinan akan menjadi kekhawatiran yang lebih besar, karena negara-negara Barat ingin memberikan tekanan lebih besar pada bisnis minyak dan gas Putin. Dalam paket sanksi terbaru, Amerika Serikat memasukkan armada Putin ke dalam daftar hitam, dan juga ingin mengambil tindakan terhadap negara-negara ketiga yang menghindari sanksi Rusia. Akibatnya, India, sebagai pembeli minyak Rusia yang paling penting, mungkin akan meninggalkan Rusia karena kekhawatiran mengenai sanksi.

Selain itu, sejak awal perang Ukraina, Putin telah mengubah perekonomian ke mode “ekonomi perang”. Para ekonom percaya bahwa ini adalah alasan utama kuatnya dukungan terhadap perekonomian Rusia. Pengeluaran militer Rusia yang besar dan pembayaran yang tinggi kepada tentara sukarelawan merangsang perekonomian. Namun, orang mungkin berpikir bahwa tanda-tanda perekonomian Rusia yang “terlalu panas” mengurangi optimisme terhadap kondisi perekonomian yang sangat positif.

Meski menghadapi situasi ekonomi yang buruk, Rusia tetap optimis jelang pemilu 2024

Namun, Rusia nampaknya tetap optimis. Profesor ekonomi Natalia Subarowicz menghilangkan kekhawatiran akan “keruntuhan yang cepat”: “Tentu saja hal ini tidak akan terjadi.” Kenaikan harga pangan juga terjangkau bagi sebagian masyarakat. Dia menambahkan bahwa kenaikan harga “tentu saja membuat saya khawatir, seperti konsumen mana pun, saya melihat harga naik.” berita euro Fedotov, seorang pejalan kaki asal Rusia yang bekerja di bidang pendidikan. “Ini tentang masa-masa yang kita jalani dan masa-masa itu akan berlalu.”

Sedangkan bagi Putin, pandangan positif terhadap situasi ekonomi di Rusia kemungkinan besar akan menguntungkannya jika ia kembali mencalonkan diri dalam pemilihan presiden. Stabilitas ekonomi “adalah sebuah sinyal yang dapat digunakan Putin untuk menunjukkan kepada para elit bahwa ia masih mampu memobilisasi massa,” kata Kluge. Namun, “angka tersebut harus nyata dan bukan sekedar angka yang dimanipulasi.” (Buhi)