Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Putin mengerikan, tetapi alternatifnya lebih buruk

Putin mengerikan, tetapi alternatifnya lebih buruk

Rusia menyerang Ukraina di front yang luas dengan kekuatan militer yang luar biasa, dan tanpa memprovokasi secara langsung. Ini adalah perang agresi Rusia untuk mendapatkan wilayah dan keuntungan politik. Jelas, ini melanggar Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Putin bertanggung jawab atas perang besar pertama antara negara-negara berdaulat di Eropa sejak perang NATO melawan Serbia pada 1999. Di sinilah Rusia, ya, menganggap Putin secara pribadi bersalah. Tetapi Barat juga memikul tanggung jawab yang besar.

Pengarang

Michael von der Schulenberg adalah mantan Asisten Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa dan telah bekerja di banyak daerah konflik di seluruh dunia; Antara lain pada misi jangka panjang di Afghanistan, Haiti, Pakistan, Iran, Irak dan Sierra Leone, tetapi juga di Suriah, Somalia, Asia Tengah, Balkan dan Sahel. Pada tahun 2017, buku “On Peacebuilding – Saving the Nation State and Saving the United Nations” diterbitkan (Amsterdam University Press). Situs webnya dengan teks lain: https://www.michael-von-der-schulenburg.com/

Dengan intervensi militer ini, Putin telah kehilangan semua harapan untuk mencapai kesepakatan dengan Barat dalam mengakui kepentingan keamanan Rusia. Demikian juga, serangan Putin tidak begitu banyak ditujukan terhadap Ukraina seperti halnya terhadap Barat. Ukraina adalah “satu-satunya” korban dalam konflik ini. Apa yang sekilas tampak sebagai misi bunuh diri Rusia jauh lebih kompleks daripada yang ingin diakui oleh kebanyakan komentator. Dengan operasi militer yang tentunya ilegal ini, Putin dapat mendikte arsitektur keamanan Eropa baru yang tentunya tidak untuk kepentingan Barat dan tentunya bukan untuk kepentingan Eropa.

Putin tidak mungkin menghadapi banyak perlawanan di Ukraina timur

Laporan pers bahwa Presiden Ukraina Zelensky telah membuat tawaran bahwa negaranya tidak akan bergabung dengan NATO mungkin tampak menggiurkan, tetapi tawaran itu tidak terlalu realistis. Zelenskyy tidak memiliki kemampuan untuk membuat penawaran seperti itu, atau jaminan implementasinya. Itu melanggar sebuah artikel dalam konstitusi Ukraina yang ditambahkan pada tahun 2014, dan dengan demikian menghadapi tentangan keras dari sebagian besar penduduk Ukraina, terutama dari milisi nasionalis yang kuat. Dan kesepakatan seperti itu tidak akan ada artinya tanpa tanda tangan dari Amerika Serikat dan NATO.

READ  Opini: Dibutuhkan optimisme teknologi | Keuangan dan ekonomi

Kemungkinan besar Putin berencana untuk merebut sebagian besar wilayah Ukraina di sebelah timur Sungai Dnieper, yaitu, wilayah-wilayah yang baru dimasukkan ke dalam Republik Sosialis Soviet Ukraina yang baru dibentuk di bawah Lenin pada tahun 1922. Tujuannya kemudian adalah untuk membentuk Rusia baru. Federasi dengan Belarus, dan wilayah yang diduduki di Ukraina timur dan selatan, dan Transnistria. Karena daerah itu memiliki mayoritas penduduk berbahasa Rusia, dia mungkin berharap untuk menghadapi sedikit perlawanan.

Mesin ekonomi dunia ada di Asia

Invasi militer ke seluruh Ukraina agak tidak mungkin. Di bagian barat negara itu khususnya, tentara Rusia harus menghadapi perlawanan yang signifikan. Dan upaya untuk merebut Kiev akan menghabiskan banyak darah dan sumber daya militer. Sebagian besar penduduk kota modern berpenduduk tiga juta ini akan menolak pemerintahan permanen Moskow hanya karena alasan sejarah.

Jika Putin berhasil dalam rencana tersebut – dan ini tidak berarti pasti – itu akan menjadi partisi Ukraina. Perbatasan Rusia akan didorong ke barat lagi.

Ini akan menciptakan arsitektur keamanan baru untuk Eropa, tetapi ini sekali lagi akan membagi Eropa begitu lama dengan Tirai Besi. Perkembangan seperti itu akan menjadi bencana bagi Uni Eropa. Ekonomi Eropa tidak hanya akan terpukul keras oleh sanksi baru dan lebih keras terhadap Rusia sendiri, tetapi Eropa juga dapat memotong pasokan gas dan komoditas dasar dari Rusia dan Asia Tengah, dan dari jembatan darat ke pasar yang menguntungkan di Asia. Eropa harus menyelaraskan diri dengan Barat lagi. Namun, mesin ekonomi yang menggerakkan perekonomian Eropa saat ini tidak begitu banyak ditemukan di Amerika Serikat, tetapi semakin banyak di Cina, India, india, dan negara-negara Asia Tenggara.

READ  Mengapa Tiktok kini membuka toko online sendiri

Runtuhnya sistem negara di Rusia membawa risiko besar

Jika rencana Putin gagal, risiko ke Eropa bisa lebih buruk. Ukraina mungkin terperosok dalam perang bertahun-tahun dengan Rusia dan bentrokan bersenjata antara milisi pro-Barat dan pro-Rusia. Karena semua pihak akan memiliki akses ke sistem senjata terbaru, konflik ini dapat menghancurkan Ukraina sepenuhnya. Bagaimanapun, Ukraina adalah negara terbesar kedua di Eropa dan kekacauan di sana pasti akan menyebar ke seluruh Eropa.

Jika terjadi perang berkepanjangan yang tidak dapat dimenangkan lagi, peningkatan perlawanan juga dapat terjadi di dalam Rusia. Tetapi Barat seharusnya tidak berharap bahwa pengunduran diri Putin akan mengarah pada kebijakan yang lebih bersahabat. Alternatif untuk Putin adalah Partai Komunis garis keras, diikuti oleh Partai Liberal Nasional sayap kanan yang radikal. Navalny, yang sangat dipuji di Barat, berasal dari kancah nasionalis sayap kanan ini. Rusia memiliki cadangan senjata nuklir terbesar kedua di dunia, dan terlepas dari ketidaksukaannya, Putin tetap menjadi penjamin stabilitas terbaik. Demi kepentingan keamanan individu, runtuhnya sistem negara di Rusia tidak boleh dicari.

Anda seharusnya mendekati Rusia

Dengan perang ini, Putin mengambil risiko besar. Ini hanya dapat dijelaskan oleh fakta bahwa Barat, tidak hanya Putin, tetapi juga sebagian besar rakyat Rusia sangat dirugikan oleh Barat. Selama beberapa dekade, Barat telah mengabaikan kepentingan keamanan Rusia, menghadapi mereka dengan sanksi dan ancaman, dan memperlakukan negara itu dengan arogansi dan arogansi yang mengerikan.

Tentu saja berkontribusi terhadap pelanggaran ini adalah fakta bahwa pada akhir Perang Dingin, Rusia didorong kembali ke batas yang serupa dengan yang diberlakukan oleh tentara Jerman dan Austria di Brest-Litovsk pada akhir Perang Dunia I. Selama negosiasi Versailles, Sekutu Barat menyebut Perdamaian Brest-Litovsk sebagai perdamaian pencurian dan menyatakannya batal demi hukum. Saat ini, negara-negara Barat sendiri bersikeras bahwa perbatasan Brest-Litovsk sudah diperbaiki.

READ  "Di garis depan krisis ini" (saat ini)

Tentu saja, hari ini negara-negara yang baru terbentuk memiliki hak penuh untuk hidup dan mengklaim keamanan regional mereka sendiri. Tetapi akan lebih baik bagi Barat untuk terlibat dengan Rusia dan lebih melibatkannya dalam arsitektur keamanan Eropa, daripada memperluas NATO ke perbatasan Rusia, dan menciptakan sistem pertahanan rudal di sebelah Rusia, sehingga mengepung Rusia seperti yang dibayangkan. Putin telah mencoba beberapa kali untuk mencapai kesepakatan dengan Barat tentang hal ini. Pada 22 Juni 2021, Putin membuat proposal untuk efek ini. Sebagai tanggapan, mereka dengan cepat dikeluarkan sebagai racun dalam jumlah Zeit yang sama. Dalam beberapa bulan terakhir, ada juga kesempatan untuk berkomunikasi dengan Rusia.

Mereka harus berhenti meneriakkan perang

Jika Barat menganggap serius kepentingan keamanan Rusia, solusinya tidak akan terlalu sulit pada akhirnya. Esensi sebenarnya dari tuntutan Rusia sepenuhnya dipahami. Amerika Serikat khususnya harus dapat memahami kekhawatiran Rusia dari pengalamannya sendiri. Sekarang perjuangan ini benar-benar di luar kendali, dan kita tidak akan bisa dengan mudah memasukkan kembali roh yang kita panggil ke dalam botol. Jadi Barat sekarang menemukan dirinya dalam situasi yang jauh lebih buruk dan lebih berbahaya. Bahkan jika kita mencela Putin sebagai penjahat perang, Barat mungkin akan berakhir sebagai pecundang. Uni Eropa, khususnya, telah gagal total di sini. Ini akan sangat merugikan kita orang Eropa.

Mungkin sudah waktunya untuk menghentikan jeritan perang dan berpikir sedikit lebih tenang tentang bagaimana mengubah situasi ini menjadi lebih baik. Dalam melakukannya, kita dapat mengandalkan saran dari Henry Kissinger, Yang sebenarnya dia lakukan untuk The Washington Post pada tahun 2014.

Apakah Anda memiliki pendapat tentang teks ini? Menulis kepada kami! [email protected]

Teks ini muncul di Berliner Zeitung edisi akhir pekan – setiap hari Sabtu di kios atau di sini sebagai langganan.