Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Putusan hanya setelah Natal: Maxwell menghabiskan liburan di penjara

Penghakiman hanya setelah Natal
Maxwell menghabiskan liburannya di penjara

Persidangan mantan pasangan Jeffrey Epstein, Jesselyn Maxwell, hampir berakhir – tetapi tidak akan ada putusan sebelum Natal. Selain liburan, Maxwell juga harus menghabiskan ulang tahunnya yang ke-60 di balik jeruji besi. Maka hukumannya harus jatuh pada minggu berikutnya.

Jesselyn Maxwell, penulis almarhum pelanggar seks AS Jeffrey Epstein, harus menunggu sampai setelah Natal untuk vonis di persidangannya. Hakim Allison Nathan mengabulkan permintaan juri untuk tidak berunding pada hari Kamis dan meminta mereka untuk kembali pada hari Senin setelah Natal.

Dua belas juri telah berdebat sejak Senin lalu apakah Ghislaine secara sistematis merekrut anak di bawah umur untuk Epstein selama bertahun-tahun. Penundaan musyawarah berarti bahwa Maxwell harus menghabiskan ulang tahunnya yang ke-60 di balik jeruji besi pada Hari Natal. Jika terbukti bersalah, Maxwell menghadapi sepuluh tahun penjara. Juri harus mencapai keputusan bulat pada setiap hitungan. Berapa lama mereka masih membutuhkan itu tidak jelas. Jika mereka tidak setuju, hakim dapat menyatakan proses tersebut tidak meyakinkan.

Tuduhan: perdagangan seks

Orang kepercayaan Epstein ditangkap di sebuah rumah di negara bagian New Hampshire AS pada Juli 2020, dan telah ditahan sejak itu. Surat dakwaan menuduh Maxwell secara sistematis merekrut anak di bawah umur ke Epstein selama bertahun-tahun, yang kemudian diserang secara seksual oleh investor keuangan yang memiliki koneksi baik. Secara khusus, Maxwell didakwa dengan enam tuduhan perdagangan seks antara tahun 1994 dan 2004.

Empat dari tersangka korban Epstein bersaksi selama persidangan tiga minggu. Dua dari mereka mengatakan mereka baru berusia 14 tahun ketika serangan seksual dimulai. Maxwell sendiri menolak untuk bersaksi di persidangan, setelah membantah semua tuduhan. Pengacaranya menuduh jaksa agung menjadikan Maxwell sebagai “kambing hitam” karena Epstein tidak bisa lagi dituntut setelah kematiannya.

Epstein, yang dihukum karena kejahatan seks pada 2008, ditemukan tewas di selnya di New York pada Agustus 2019 setelah ditangkap lagi. Menurut pihak berwenang, pria 66 tahun itu bunuh diri. Investor yang sangat kaya, yang telah dikaitkan dengan tokoh-tokoh terkenal dari politik dan masyarakat seperti mantan Presiden Bill Clinton, Donald Trump dan pendiri Microsoft Bill Gates, dikatakan telah melakukan pelecehan seksual terhadap gadis di bawah umur dan wanita muda selama bertahun-tahun dan menghasut mereka ke pelacuran. Pangeran Andrew dari Inggris, teman lama Maxwell, juga terlibat dalam skandal pelecehan tersebut.

READ  Pemberantasan korona: Prancis melarang pemesanan vaksin baru dari Uni Eropa