Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rafale telah menjadi hit ekspor

Rafale telah menjadi hit ekspor

NSMacron menggunakan perjalanan dua harinya ke kawasan Teluk untuk memperdalam kerja sama militer dengan Uni Emirat Arab. Presiden Prancis bertemu, pada Jumat pagi, dengan Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan, Putra Mahkota Abu Dhabi dan pada saat yang sama, Wakil Komandan Angkatan Bersenjata negara gurun itu. Bersama-sama, mereka menandatangani kontrak untuk memasok 80 pesawat tempur Rafale Prancis. Mereka juga sepakat untuk menyerahkan senjata kepada sebuah pesawat Rafael dan dua belas helikopter angkut serba guna Airbus Caracal. Emirates juga setuju untuk meningkatkan investasinya di industri Prancis, dan antara lain, lisensi Museum Louvre cabang Prancis di Emirates diperpanjang. Jumlah yang tepat tidak diberikan. Total volume perjanjian diperkirakan sekitar 25 miliar euro.

Istana Elysee menyatakan bahwa “ini adalah hasil dari kemitraan strategis antara kedua negara, yang meningkatkan kemampuan mereka untuk bekerja sama demi kemerdekaan dan keamanan mereka.” Di sisi lain, dalam sejarahnya, industri senjata Prancis menerima pesanan besar, dan di sektor pesawat tempur bahkan yang terbesar. Eric Trapier, CEO Dassault Aviation, yang membuat Rafale, dengan senang hati membalasnya. “Kontrak ini adalah berita bagus bagi Prancis dan industri penerbangannya, untuk seluruh ekosistem dari 400 perusahaan, besar dan kecil, yang berkontribusi pada Rafale,” kata Traber. Dia berterima kasih kepada otoritas UEA atas kepercayaan mereka dan menggambarkan pesawat tempur itu sebagai “kisah sukses Prancis.” Investor juga mengapresiasi penandatanganan kontrak: Harga saham Dassault Aviation, yang diperdagangkan di Bursa Efek Paris, naik tak lama setelah diumumkan dan naik sekitar 8 persen sesaat sebelum penutupan perdagangan sekitar Jumat sore. 91 euro.

Negara ketujuh yang mengandalkan pesawat tempur

Berkat Kesepakatan Sahara, Rafale semakin menjadi ekspor. Termasuk Prancis, UEA kini menjadi negara ketujuh yang mengandalkan pesawat tempur. Tahun-tahun awal yang sulit semakin dilupakan: Diperkenalkan pada awal 2000-an, Rafale tidak bersaing dengan pesaing lama seperti Lockheed Martin F-35 Amerika. Baru pada tahun 2015 permintaan pertama datang dari luar angkatan bersenjata Prancis atas perintah Mesir. Sejak itu, kurva permintaan telah menunjuk ke atas dengan tajam: Mesir mengikuti Qatar dan India, dan dengan Yunani dan Kroasia, Prancis menemukan pembeli di Eropa untuk pertama kalinya tahun ini. Menurut laporan, pembicaraan dengan Finlandia dan Indonesia berjalan dengan baik. Rafale diproduksi di sebelas lokasi di Prancis, dan Dassault Aviation memperkirakan memiliki sekitar 7.000 karyawan, baik secara langsung maupun tidak langsung. Secara total, perusahaan mempekerjakan sekitar 12.400 orang tahun lalu dan menghasilkan penjualan 5,5 miliar euro.

READ  Nolan ke Netflix: Presiden memohon: "Untuk film Christopher Nolan berikutnya, saya akan melakukan semua yang saya bisa!"

Dengan pesanan 80 pesawat tempur, babak baru akan terbuka dalam kisah Rafale, Dassault Aviation yakin, dengan hanya 180 pesawat yang dipesan oleh angkatan bersenjata Prancis dan 150 kendaraan dari luar negeri. Ini akan dikirim ke negara gurun dari 2027 hingga 2031 kemungkinan besar. UEA telah memesan Rafale versi F4 terbaru dan ingin menggunakannya untuk menggantikan armada Mirage 2000 sebelumnya. Mengapa mereka mengambil keputusan terhadap F-35 Amerika, yang teknologi silumannya dan sarana komunikasinya lebih modern, adalah tidak diketahui secara resmi.

Untuk Macron dan industri senjata Prancis, permintaan yang tinggi dari UEA adalah kisah sukses setelah kegagalan di musim panas untuk membatalkan pengiriman kapal selam ke Australia dan dengan pemilihan presiden mendekati musim semi berikutnya. Dan bukan kebetulan bahwa dalam perjalanannya ke kawasan Teluk, Presiden didampingi tidak hanya Menteri Ekonomi Bruno Le Maire dan Menteri Pertahanan Florence Parly, tetapi juga banyak perwakilan industri. Perusahaan Prancis yang aktif di sektor persenjataan termasuk Airbus, Dassault Aviation, Safran, Thales dan Naval Group. Negara bagian Prancis dan Dassault Aviation telah menjalin kemitraan selama puluhan tahun dengan Emirates. Pesawat tempur pertama dikirim ke sana pada awal 1970-an. Prancis dan Uni Emirat Arab mengejar kepentingan bersama di Timur Tengah, antara lain terkait Turki. Dalam sengketa produksi gas alam di Mediterania timur, kedua negara memihak Yunani.