Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rata-rata, wanita makan sedikit lebih baik daripada pria: tiket harian

Rata-rata, wanita makan sedikit lebih baik daripada pria: tiket harian

Dalam perbandingan global, wanita mematuhi diet yang direkomendasikan lebih baik daripada pria. Rata-rata, mereka makan sedikit buah dan sayuran yang rendah pati seperti kubis, mentimun atau tomat, dan produk gandum, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Nature Food. Menurut studi yang dilakukan oleh para peneliti yang dipimpin oleh Victoria Miller dari Tufts University (Boston / USA), memimpin untuk wanita terutama besar di negara-negara berpenghasilan tinggi serta di Eropa Tengah dan Timur dan Asia Tengah.

Untuk studi mereka, para ilmuwan mengevaluasi data dari lebih dari 1.100 studi dan menghasilkan perilaku diet orang-orang dari 185 negara antara 1990 dan 2018. belajar Ini juga mencakup data dari anak-anak dan remaja – hal baru, menurut para ilmuwan. Para peneliti mencatat beberapa keterbatasan pada temuan penelitian. Misalnya, data lengkap tidak tersedia untuk semua negara.

Secara umum, orang-orang saat ini tidak makan lebih sehat daripada 30 tahun yang lalu, para peneliti melaporkan. “Konsumsi kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan sayuran non-tepung meningkat dari waktu ke waktu,” jelas Miller. “Tetapi perbaikan keseluruhan dalam kualitas diet telah diimbangi dengan peningkatan asupan makanan tidak sehat seperti daging merah atau olahan, minuman manis, dan natrium.” Natrium ditemukan dalam garam meja, antara lain.

Pada skala 0 hingga 100, yang menunjukkan seberapa baik orang mematuhi diet yang direkomendasikan, sebagian besar negara mencetak sekitar 40 poin pada tahun 2018 – 1,5 poin lebih tinggi daripada tahun 1990. Skor 0 berarti pola makan yang buruk dan 100 untuk pola makan yang baik dan seimbang. Secara umum, para peneliti menilai kualitas nutrisi di seluruh dunia sebagai “sedang”.

Hanya di Afrika sub-Sahara yang nilainya menurun selama 30 tahun terakhir. Di Asia Selatan itu tetap hampir sama. Negara dengan nilai terendah adalah Brasil, Meksiko, Amerika Serikat, dan Mesir (27,1-33,5), dan tertinggi bersama Vietnam, Iran, Indonesia, dan India (54,5-48,2).

READ  Gogoro memulai debutnya di NASDAQ

Para peneliti juga melaporkan bahwa gizi juga dipengaruhi oleh faktor sosial ekonomi seperti tingkat pendidikan. Jadi, orang dewasa yang berpendidikan lebih baik dan anak-anak mereka rata-rata makan lebih sehat. “Rata-rata global, kualitas nutrisi juga lebih baik pada anak-anak yang lebih muda, tetapi kemudian memburuk seiring bertambahnya usia,” jelas Miller. “Ini menunjukkan bahwa anak usia dini adalah waktu yang penting untuk strategi intervensi untuk mendorong pengembangan preferensi makanan sehat.”

Menurut tim peneliti, kekurangan gizi merupakan salah satu penyebab utama penyakit. Diperkirakan bertanggung jawab atas 26 persen dari semua kematian yang dapat dicegah. (dpa)