Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ratusan Ribu Ingin Menyerang: Inggris Raya Diancam Berhenti

Ratusan Ribu Ingin Menyerang: Inggris Raya Diancam Berhenti

Ratusan ribu ingin mogok
Inggris Raya terancam berhenti

Awalnya, pengendara hanya mogok di Inggris Raya, kemudian tukang pos datang. Tujuh serikat pekerja menyerukan pemogokan pada hari Rabu. Pemerintah mengkhawatirkan “pergolakan besar” tetapi bertekad untuk tidak mundur.

Dengan pemogokan terbesar dalam beberapa dekade, “musim dingin ketidakpuasan” Inggris Raya untuk sementara mencapai puncaknya. Menurut perkiraan, setengah juta karyawan di banyak sektor ingin berhenti bekerja pada hari Rabu. Di atas segalanya, mereka berdemonstrasi untuk kenaikan upah besar-besaran, tetapi juga untuk kondisi kerja yang lebih baik – dan untuk hak mogok itu sendiri. Tujuh serikat pekerja menyerukan aksi buruh dari para anggotanya dan mengoordinasikan hari protes nasional. Kebuntuan akan segera terjadi di sebagian besar Inggris. Downing Street memperingatkan “gangguan besar”.

Guru, masinis kereta api, dosen, PNS, supir bus, dan aparat keamanan kini mogok berbarengan. Ketidakpuasan sangat besar di semua sektor. Lebih banyak pemogokan telah diumumkan dalam beberapa hari mendatang, pada hari Senin dan Selasa, misalnya, lagi oleh staf perawat NHS. Masalah lain yang dihadapi pemerintah konservatif Perdana Menteri Rishi Sunak adalah bahwa petugas pemadam kebakaran baru-baru ini memilih untuk mogok.

Para pemogok dipersatukan terutama oleh tuntutan mereka akan kenaikan upah atas dasar inflasi. Harga konsumen baru-baru ini meningkat sebesar 10 persen. Misalnya, pemerintah menawarkan gaji guru lima persen lebih tinggi. Persatuan Guru Baru sedikit mengeluh dan menegaskan: “Ini bukan tentang kenaikan gaji, ini tentang mengoreksi pemotongan bersejarah dalam upah riil.” Sejak tahun 2010, upah riil telah turun sebesar 23 persen, dan banyak guru meninggalkan pekerjaan mereka karena gaji yang rendah – menambah tekanan bagi mereka yang tetap tinggal. Di Inggris dan Wales, diperkirakan 120.000 guru kini ingin mengambil cuti kerja. Sekitar 23.000 sekolah tetap ditutup.

Para pengajar tersebut akan didampingi oleh puluhan ribu karyawan dari 150 perguruan tinggi, serta masinis dari 14 perusahaan kereta api swasta. Ada juga sekitar 100.000 pegawai sektor publik dari 124 instansi pemerintah yang berbeda, serta penguji sekolah mengemudi.

Pemerintah ingin membatasi hak mogok

Pemerintah menolak untuk melakukan negosiasi ulang. Perdana Menteri Sunak menekankan bahwa pintunya selalu terbuka untuk negosiasi. Namun, ini tampaknya tidak berlaku untuk pembicaraan gaji. Pria berusia 42 tahun itu telah berulang kali memperingatkan bahwa kenaikan yang sesuai dengan inflasi hanya akan memicu “lingkaran setan” dari harga konsumen yang terus meningkat. Ketidakpuasan karyawan dipicu oleh proyek pemerintah yang kontroversial. Snack dan sekretaris bisnisnya, Grant Shapps, bosan dengan perselisihan perburuhan yang sedang berlangsung sejak musim panas lalu dan sekarang ingin mengesahkan undang-undang yang membatasi hak mogok. Pembatasan ketat kemudian harus diterapkan pada petugas polisi, petugas pemadam kebakaran, pekerja NHS, atau staf kereta api.

Sunak berpendapat bahwa ini harus menjamin pelayanan dasar. Shapps membenarkan perekrutannya, yang memberikan keseimbangan yang adil antara hak mogok dan kebutuhan penduduk: “Orang tidak bebas memilih kapan mereka membutuhkan ambulans atau pemadam kebakaran.” Pada hari Senin, House of Commons yang didominasi Konservatif mengesahkan RUU tersebut pada pembacaan ketiga. Tapi perlawanan diharapkan di Senat. Serikat pekerja khususnya mengkritik keras rencana tersebut. Sekretaris jenderal serikat TUC Paul Novak mengeluh bahwa proyek itu “tidak demokratis, tidak layak, dan hampir pasti ilegal”.

Hari pemogokan besar dinyatakan oleh serikat pekerja sebagai Hari “Perlindungan Hak Mogok”. Lusinan protes direncanakan di seluruh negeri. Oposisi juga memperingatkan bahwa undang-undang tersebut akan berarti bahwa para pekerja akan takut kehilangan pekerjaan mereka. Wakil pemimpin buruh Angela Rayner menjuluki undang-undang itu “tembak para perawat” – dan tampaknya itu berhasil. Dalam jajak pendapat, mayoritas mendukung para pemogok.

Usia Anda berada di bawah tekanan

Di mata banyak orang, pemerintah memikul tanggung jawab atas kekacauan itu. Padahal di masa lalu Konservatif berulang kali dapat meminta Partai Buruh, yang terkait erat dengan serikat pekerja, bertanggung jawab atas konsekuensi pemogokan, pengamat yakin pendekatan ini tidak lagi berhasil. Banyak orang terpengaruh oleh kenaikan harga energi dan pangan. “Karena krisis biaya hidup, pemogokan ini tidak lagi dapat digambarkan sebagai motivasi ideologis,” kata James Frain dari Public First Consulting kepada situs web Politico. Sebaliknya, sikap keras kepala yang dirasakan pemerintah sangat membebani angka jajak pendapat. Bisnis ini telah memimpin selama berbulan-bulan, dan tidak ada tanda-tanda akan berbalik arah. Sampai sekarang, Konservatif harus takut akan bencana dalam pemilihan parlemen yang dijadwalkan pada tahun 2024.

Namun: usia Anda tidak akan menyerah, rekan pesta saya. Sebaliknya, perdana menteri mendapat dukungan dari mereka. “Kita harus menjaga keberanian kita,” kata Politico mengutip seorang anggota parlemen Konservatif. Inflasi akan segera turun, sehingga tekanan terhadap konsumen akan berkurang. “Itu sebabnya kita harus tetap seketat mungkin.”

READ  Anak Tewaskan 4 Teman Temannya: Polisi Cari Ayah Pelaku - Berita Luar Negeri