Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Raya and the Last Dragon” di Disney +: A Heartless Princess – Culture

Itu akan sangat indah. Film Disney animasi yang rumit dalam warna-warna cerah. Seorang protagonis wanita jauh dari stereotip putri negatif. Ini diatur dalam dunia yang penuh dengan budaya yang kaya dan pemandangan indah yang belum pernah dipilih Disney untuk menjadi tempatnya sebelumnya: Asia Tenggara. Mengapa “Raya dan Naga Terakhir” meninggalkan perasaan yang sangat mengecewakan meskipun semua bahan telah dipadukan dengan sempurna? Mengapa Anda merasa seperti telah melihat lusinan kali ini?

Tentu, film tersebut mengutip apa yang diperlukan. Sedikit “Mad Max” pada awalnya, ketika pahlawan wanita itu berkendara melalui gurun merah – atau lebih baik: menunggang kuda, karena pengangkutannya adalah armadillo besar yang menyerupai ban yang mengembang saat digulung. Kemudian banyak “Indiana Jones” ketika mereka harus memenangkan potongan permata legendaris dan menghindari segala macam jebakan pintar di gua dan kuil. Tapi bukan kutipan masalahnya. Setiap film animasi menggunakannya dengan menghargai dirinya sendiri dan ingin menyenangkan tidak hanya anak-anak, tetapi juga orang tua mereka.

Bahkan tokoh utama pun harus membuat jantung setiap feminis berdegup kencang: Fight for Peace ingin menyatukan kembali tanah airnya yang sudah terbagi menjadi lima bagian. Raya melawan iblis – di satu sisi, awan badai ungu yang mengubah setiap makhluk hidup menjadi batu, dan di sisi lain, ketidakmampuan mereka untuk mempercayai orang lain. Akhirnya seorang putri Disney yang rumit, seseorang dapat menghibur.

Tetapi untuk disentuh – dan apa yang diinginkan oleh proyek Disney besar, jika bukan itu? – Semuanya di sini sangat keren untuk itu. Pahlawan wanita, yang berkomentar tentang perjalanannya melintasi gurun dengan kata-kata yang menenangkan, “Aku tahu apa yang kamu pikirkan. Kontestan kesepian di dunia yang menyedihkan.” Dia mengemas Dendeng Nangka miliknya sendiri untuk persediaan. Dia menyebut dirinya “naga aneh” karena dia mencari naga terakhir yang harus memperbaiki segala sesuatu di antara suku yang bertikai di tanah airnya. Ini adalah bahasa remaja Amerika seperti yang dibayangkan Hollywood saat ini. Di suatu tempat antara ironi diri yang dipelajari dan pencarian kompulsif untuk baris berikutnya. “Raya” terlihat cantik, tetapi tim kreatif film tidak harus melakukan perjalanan melintasi anak benua India untuk melakukan penelitian seperti ini.

READ  Ewan McGregor berbicara tentang keunggulan "Star Wars Obi Wan Kenobi" dibandingkan kompetisi

Naga berbulu itu tampak mencurigakan seperti mainan yang menyenangkan

Naga yang akhirnya ditemukan, yang seharusnya bermain komik, tidak mengubah apa pun tentang garis pukulannya yang lemah. Dalam nuansa pastel seperti ular, mainan ini terlihat seperti mainan kesayangan Disney yang mungkin coba dijual dengan film ini. Seseorang memberi tahu Ciso di akhir, “Aku merindukan nagamu … baunya harum.” Siso menjawab, “Aku anggap itu pujian.” Leluconnya hampir seperti kaliber.

Raya adalah penerus “Vaiana”, kesuksesan Disney 2016, yang juga membawa penonton ke dunia sinematik yang belum dijelajahi, ke Polinesia. Namun, Vaiana memiliki lelucon bagus dan lagu-lagu bagus oleh penemu “Hamilton” Lin-Manuel Miranda dan karakter yang benar-benar orisinal dengan setengah dewa narsistik Maui. Semua ini hilang di sini. Dimotivasi oleh keinginan untuk tenang, seseorang lupa menulis hati untuk film ini.

Niat baik di balik lingkungannya juga tidak terlalu berhasil. Raya ingin memberi orang-orang dengan latar belakang Asia Tenggara perasaan yang luar biasa untuk mengenal diri mereka sendiri di layar Disney, perasaan yang selalu menjadi norma bagi anak-anak kulit putih. Namun, budaya dari negara-negara seperti Thailand, Vietnam, Malaysia, dan Indonesia begitu polos bercampur dan bercampur sehingga beberapa kritikus keberatan – film tersebut tidak progresif seperti yang diklaim.

Kabar baik yang dibutuhkan setiap film Disney tidak bisa lebih kontemporer dalam “Raya”: Pada akhirnya, dunia hanya bisa diselamatkan dari setan badai jika suku yang bertikai saling percaya. Akan lebih baik jika pesan ini hadir dalam kemasan yang lebih kreatif.

Raya dan naga terakhir, AS 2021 – Disutradarai oleh Don Hall, Carlos Lopez, Estrada, dan lainnya. Buku: Adele Lim, Qui Nguyen. Dengan: Kelly Marie Tran, Okwafina. 107 menit. Di Disney +.

READ  Perancang Israel: Perancang busana Albert El-Baz meninggal dunia pada usia 59 tahun