Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Recce Pharmaceuticals menjalin kemitraan strategis di Asia Tenggara untuk mempercepat implementasi program klinisnya, IR-WORLD.com Finanzkommunikation GmbH, Story

Recce Pharmaceuticals menjalin kemitraan strategis di Asia Tenggara untuk mempercepat implementasi program klinisnya, IR-WORLD.com Finanzkommunikation GmbH, Story

Data penting penting:

Nota Kesepahaman dengan perusahaan biomedis terkemuka Indonesia PT Etana Biotechnologies

MoU ini bertujuan untuk memfasilitasi pelaksanaan uji klinis tahap akhir di Indonesia dan memberikan pemerintah Indonesia akses yang lebih baik terhadap obat-obatan baru untuk penyakit menular.

Peluang memasuki pasar di sepuluh negara anggota ASEAN Populasinya adalah 670 juta orang

Sejumlah besar pasien dengan kebutuhan medis yang tidak terpenuhi merupakan ciri khas wilayah tersebut

Inisiatif bilateral yang penting didukung oleh Pemerintah Australia dan Indonesia

Ritchie Pharmaceuticals Co., Ltd.(ASX:RCE, FSE:R9Q) (yang Dia menyelidiki, pengembang obat antiinfeksi sintetik golongan baru, mengumumkan penandatanganan Nota Kesepahaman dengan PT Etana Biotechnologies (Etana), organisasi biomedis terkemuka di Indonesia. Tujuan dari MoU ini adalah untuk mempercepat pengembangan klinis portofolio anti infeksi Recce di Indonesia dan dengan demikian berupaya memecahkan masalah kesehatan global yang serius yaitu resistensi antimikroba atau resistensi antibiotik (AMR).

Menteri Kesehatan RI Budi Sadikin “Resistensi antimikroba merupakan ancaman terhadap kesehatan global dan telah menjadi masalah serius di seluruh dunia,” jelasnya. “Indonesia menyambut baik inisiatif bersama dan mendukung upaya memerangi resistensi antimikroba, termasuk pengembangan pengobatan inovatif terhadap penyakit menular.”

Ini adalah inisiatif bilateral bersejarah yang didukung oleh pemerintah Australia dan Indonesia. Pada pertemuan CEO Recce dan Etana, Yang Mulia Penny Williams PSM, Duta Besar Australia untuk Indonesia, Menteri Kesehatan RI Budi Sadikin dan Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional BRIN, seluruh peserta mendukung penuh inisiatif ini.

Recce dan Etana telah menyepakati tujuan utama berikut:

Perusahaan akan bekerja sama dengan sponsor bioteknologi terpilih secara nasional, Etana, untuk mengembangkan program klinis Recce berdasarkan kecepatan, aksesibilitas, efektivitas biaya (termasuk dukungan pemerintah yang signifikan) dan kualitas. Koordinasi upaya bilateral antara pemerintah Australia dan Indonesia serta pakar industri memungkinkan Recce memasuki dan menembus pasar yang siap untuk ekspansi internasional dengan banyak peluang baru yang dikembangkan.

READ  Kontroversi baru mengenai piramida tertua dan pertama

Laksana Tri Handoko, Ketua Badan Riset dan Inovasi Nasional BRIN, “Ilmu kesehatan dan biomedis memainkan peran penting dalam upaya penelitian dan inovasi di Indonesia,” jelasnya. “Kita perlu segera membangun kapasitas nasional, terutama setelah mengambil pelajaran dari pandemi yang terjadi baru-baru ini. Melalui kolaborasi ini, kita melanjutkan hubungan erat kita dengan Australia dan, dalam pandangan saya, akan “Kami memperluas hubungan ini lebih jauh di masa depan. Kami ingin memperluas keterampilan kami bersama dan saya menantikan kolaborasi kami.”

Indonesia sangat membutuhkan pengobatan baru, dan pemerintah meningkatkan fokusnya pada penyakit menular dan resistensi antimikroba. Secara spesifik, lebih dari 10% penduduk dewasa Indonesia (19,5 juta) menderita diabetes[ii]Ini adalah penyakit yang kemungkinan besar menyebabkan infeksi kaki dan saluran kemih, selain infeksi luka operasi. Selain itu, penelitian terbaru menemukan bahwa 15% pasien sepsis di rumah sakit di Indonesia juga menderita diabetes.[iii].

James Graham, CEO Recce Pharmaceuticals Ia menambahkan: “Kolaborasi bilateral antara Recce dan Etana ini menunjukkan bahwa pemerintah Australia dan Indonesia bersama-sama berkomitmen untuk meningkatkan kesehatan masyarakat, mendorong inovasi, dan mengatasi tantangan global resistensi antimikroba di kawasan Asia-Pasifik. , kita dapat membuat kemajuan nyata menuju masa depan dengan kesehatan dan ketahanan yang lebih baik bagi negara kita dan seluruh penduduk dunia.

Tentang Etana

Perusahaan biofarmasi Indonesia Etana didirikan pada tahun 2014 dan mengkhususkan diri dalam penelitian, produksi dan pemasaran biofarmasi untuk pasar Asia Tenggara. Dengan tujuan memberikan perawatan berkualitas tinggi, terjangkau, dan inovatif kepada pasien, Aetana telah mendirikan fasilitas manufaktur lokal canggih yang memenuhi standar otoritas pengawas obat internasional dan Indonesia. Fasilitas ini dapat memproduksi biofarmasi dengan sertifikasi Halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI). Aetana bertujuan untuk menjadi perusahaan biofarmasi terkemuka di kawasan ASEAN melalui perluasan kemampuan produksi dan pengembangan produk yang ambisius. Aetana mempunyai misi untuk menyediakan pengobatan yang inovatif dan terjangkau melalui produksi lokal, sehingga mendukung program pemerintah Indonesia di satu sisi dan memenuhi permintaan pasar yang lebih besar di sisi lain.

READ  Pasar Perangkat Lunak EMR Neurologi Global 2022-2029 Pertumbuhan, Permintaan, Pasokan, Perkembangan Kareo, Sistem Data Canggih - GBS News

Tentang Ricci Pharmaceuticals Limited

Recce Pharmaceuticals Ltd (ASX: RCE,FOB: R9Q) saat ini sedang mengembangkan obat anti-infeksi sintetis kelas baru untuk mengatasi tantangan kesehatan global yang terkait dengan bakteri yang resistan terhadap antibiotik dan munculnya patogen virus.

Anti-infeksi yang dikembangkan oleh Recce mencakup tiga anti-infeksi polimer sintetik spektrum luas yang dipatenkan: RECCE® 327 sebagai pengobatan topikal intravena, digunakan untuk mengobati infeksi parah dan berpotensi mengancam jiwa yang disebabkan oleh Gram-positif dan anti-infeksi. Bakteri Gram-negatif dan bentuk “antibakteri”-nya sedang dikembangkan; RECCE® 435 sebagai pengobatan oral untuk infeksi bakteri; dan RECCE® 529 untuk infeksi virus. Berkat mekanisme kerjanya yang kompleks, antiinfeksi Recce memiliki kemampuan untuk berhasil mengatasi mutasi hiperseluler pada bakteri dan virus – sebuah tantangan besar bagi semua antibiotik sebelumnya.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah mengklasifikasikan RECCE® 327 sebagai Produk Penyakit Menular Berkualitas (QIDP) berdasarkan Undang-Undang Generate Antibiotic Incentives Now (GAIN) dan memberikan persetujuan yang dipercepat dan eksklusivitas pasar selama 10 tahun setelah persetujuan. Selain persetujuan ini, RECCE® 327 telah dimasukkan dalam apa yang disebut “Antibiotik Baru Global dalam Jalur Pengembangan” dari organisasi nirlaba AS “T”.Hdan Perwalian Amal Pew.” pengintaian® 327 belum menerima persetujuan pemasaran untuk digunakan pada manusia dan studi klinis lebih lanjut diperlukan untuk mengevaluasi sepenuhnya keamanan dan efektivitas produk.

Recce memiliki hak atas manufaktur yang sepenuhnya otomatis untuk mendukung uji klinis pertama pada manusia. Dalam lini produk anti infeksinya, Recce bertujuan untuk memanfaatkan kemampuan unik teknologi RECCE® untuk memenuhi kebutuhan medis sinergis yang belum terpenuhi.

Publikasi iklan ini telah disetujui oleh Dewan Direksi Recce Pharmaceuticals.

READ  Analisis dan Prakiraan Pasar Deteksi Gas Amoniak Portabel (NH3) oleh Produsen Utama 2022-2029 Sistem RAE, Bacharach, Sistem RC, Sensidyne

Bahasa sumber (biasanya bahasa Inggris) yang digunakan untuk menerbitkan teks asli adalah versi resmi, resmi, dan sah secara hukum. Terjemahan ini telah disertakan untuk pemahaman yang lebih baik. Versi Jerman dapat dipersingkat atau diringkas. Tidak ada tanggung jawab atau kewajiban yang ditanggung atas isi, kebenaran, kesesuaian atau keakuratan terjemahan ini. Dari sudut pandang penerjemah, pesan tersebut tidak mewakili rekomendasi untuk membeli atau menjual! Harap perhatikan pesan asli dalam bahasa Inggris di www.sedarplus.ca, www.sec.gov, www.asx.com.au/ atau di situs web perusahaan!

https://asean.org/member-states/
[ii] https://idf.org/our-network/regions-and-members/western-pacific/members/indonesia/
[iii] https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5332551/

Ditransmisikan oleh layanan berita IRW-Press IR-WORLD.com Finanzkommunikation GmbH Pembuat pesan bertanggung jawab penuh atas isi pesan atau penelitian. Pesan ini bukanlah nasihat investasi atau ajakan untuk melakukan transaksi pasar sekuritas tertentu.