Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Referensi untuk imigran ilegal: Arizona menggugat aturan vaksinasi Biden

Referensi untuk imigran ilegal
Arizona menggugat aturan vaksinasi Biden

Dalam perang melawan meningkatnya jumlah cedera akibat Corona, Presiden AS Biden juga mengandalkan vaksinasi wajib karyawan federal. Jaksa Agung Arizona mengatakan ini “tidak konstitusional.” Alasannya: Pedoman menempatkan warga AS pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan imigran ilegal.

Arizona telah menjadi negara bagian AS pertama yang pergi ke pengadilan terhadap persyaratan vaksinasi Corona baru yang diberlakukan oleh Presiden Joe Biden. Jaksa Agung Arizona Mark Brnovich mengatakan vaksinasi wajib karyawan federal dan vaksinasi atau pengujian untuk karyawan pemilik bisnis besar “tidak konstitusional.”

“Pemerintah tidak bisa memaksa orang untuk divaksinasi Covid-19,” kata Republikan. Pemerintah Demokrat Biden sekali lagi mengabaikan undang-undang yang ada untuk “memajukan agenda radikalnya.”

Dalam gugatan yang diajukan di pengadilan federal, Brnovich berpendapat bahwa persyaratan vaksinasi baru akan menempatkan warga AS pada posisi yang kurang menguntungkan dibandingkan dengan “imigran ilegal” — mereka tidak tunduk pada vaksinasi wajib apa pun. “Tidak ada persyaratan vaksinasi untuk imigran yang melintasi perbatasan selatan (AS) secara ilegal.” Ini merupakan “preferensi inkonstitusional untuk imigran ilegal.” Arizona terletak di perbatasan dengan Meksiko.

Pekan lalu, di tengah peningkatan tajam dalam jumlah infeksi, Biden mengumumkan komitmen untuk memvaksinasi virus Corona bagi pegawai federal dan pegawai kontraktor pemerintah. Selain itu, perusahaan dengan lebih dari 100 karyawan harus memastikan bahwa karyawannya divaksinasi atau diuji seminggu sekali. Menurut Biden, tindakan itu mempengaruhi sekitar seratus juta orang.

Partai Republik mantan Presiden Donald Trump segera mengumumkan dimulainya kembali persyaratan vaksinasi. Konservatif dengan tegas menentang vaksinasi wajib dan juga menolak perintah untuk memakai masker.

Di Amerika Serikat, jumlah infeksi virus corona dan kematian telah meningkat tajam lagi sejak Juli. Para ahli mengaitkan ini terutama dengan penyebaran variabel delta. Selain itu, ada sejumlah besar orang di Amerika Serikat yang tidak ingin divaksinasi, sementara pembatasan Corona telah sepenuhnya dicabut di banyak bagian negara.

READ  Mengapa jumlah kasus corona menurun? : Kelengkungan tiba-tiba dari kurva jatuh di Inggris - Politik