Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rekor volume penjualan Blum: untuk pertama kalinya lebih dari 2 miliar euro - Ekonomi Vorarlberg -

Rekor volume penjualan Blum: untuk pertama kalinya lebih dari 2 miliar euro – Ekonomi Vorarlberg –



© Bloom

Blum menutup tahun fiskal dengan pendapatan €2376,75 juta. Produsen alat kelengkapan Vorarlberg mencapai peningkatan penjualan sebesar 24,7 persen.

Blum Group menghasilkan total penjualan sebesar €2,38 miliar dari 1 Juli 2020 hingga 30 Juni 2021. Pertumbuhan signifikan tersebut sesuai dengan peningkatan 24,7% atau €470 juta dibandingkan tahun sebelumnya.

Peningkatan permintaan global untuk konstruksi furnitur akibat pandemi Corona juga telah menyebabkan peningkatan yang tidak proporsional dalam penjualan produsen perlengkapan Vorarlberg dan ini tidak diharapkan. “Selama krisis, keempat dinding Anda menjadi lebih penting di seluruh dunia. Pada saat yang sama, telah terjadi pergeseran konsumsi pribadi – dari kegiatan rekreasi tradisional dan menuju investasi di rumah seseorang. Juga di dapur dan furnitur, antara lain banyak hal,” jelas Philip Bloom. , direktur pelaksana Blum Developments.

Mengembangkan pasar internasional

Eropa Barat

Meskipun toko furnitur sebagian terpengaruh oleh penutupan lama selama penutupan, permintaan di sektor rumah dan perabot telah meningkat di seluruh dunia. Pasar Eropa Barat mencatat pertumbuhan yang kuat, terutama Italia, Prancis, Inggris, dan Jerman.

Eropa Timur

Pertumbuhan signifikan juga terjadi di Eropa Timur, misalnya di Polandia, Rusia, Republik Ceko, dan Turki.

Amerika Utara

Pasar Amerika Utara juga berkembang dengan baik.

Asia / Oseania

Ada juga pertumbuhan penjualan di pasar di Asia dan Oseania – lagi-lagi Cina memberikan kontribusi yang signifikan.

Afrika, Amerika Selatan, Timur Tengah

Afrika, Amerika Selatan, Timur Dekat dan Timur Tengah juga mengalami tahun yang positif.

Spesialis perlengkapan menyediakan pelanggan di lebih dari 120 pasar – dengan berdirinya Blum Indonesia sejak musim semi 2021, perusahaan telah memiliki total 33 anak perusahaan dan kantor perwakilan di seluruh dunia.

READ  Setelah meningkatkan prioritas vaksinasi: Siapa yang dapat, ingin, harus, tahu kapan harus divaksinasi

Distribusi penjualan di Blum Group tetap datar dibandingkan tahun sebelumnya. “Kami masih membuat sebagian besar penjualan kami, 44 persen, di pasar dalam negeri kami, Uni Eropa,” kata Philip Bloom. Amerika Serikat tetap menjadi pasar tunggal terbesar dengan pangsa 13 persen, sementara pasar lain di seluruh dunia menyumbang 43 persen dari total penjualan.

371 karyawan baru di Vorarlberg

Pada akhir tahun fiskal, 8.778 karyawan dipekerjakan oleh Blum di seluruh dunia, 6.551 di antaranya di Vorarlberg. Tahun lalu, 371 karyawan baru dipekerjakan di Vorarlberg, 429 karyawan di seluruh dunia.

Pada tanggal 1 September, 93 pekerja magang baru akan memulai pelatihan mereka di Blum di Vorarlberg, 8 di AS dan 2 di Polandia.

Investasi di Vorarlberg dan di seluruh dunia

Total investasi global untuk tahun fiskal terakhir adalah 259 juta euro, 176 juta di antaranya berada di Vorarlberg.

Ekspansi di Pabrik 4 di Bregenz akan mulai beroperasi musim panas ini. Perluasan produksi dan gudang layang telah dimulai di Pabrik 6 di Geisau, dengan commissioning dijadwalkan pada pertengahan 2023.

Ekspansi pabrik di Polandia juga mengalami kemajuan, dan Blum mengharapkan selesai pada musim gugur 2023. Pembangunan lokasi produksi di China akan selesai pada awal 2022.

Permintaan yang tinggi memiliki konsekuensi

Besarnya permintaan di industri dapur dan furnitur serta industri lainnya menyebabkan kelangkaan bahan baku seperti baja selama beberapa bulan ini. “Sayangnya, pelanggan kami juga harus menunggu lebih lama untuk produk kami saat ini,” kata Martin Blum, “dan kami hanya dapat memenuhi permintaan pasar yang meningkat pesat berkat waktu pengiriman yang direvisi sebagian.” Baja naik hampir dua kali lipat, tetapi plastik, kemasan, seng dan aluminium juga terpengaruh oleh kenaikan harga besar-besaran.Perkembangan serupa dapat dilihat di sektor transportasi: seluruh rantai pasokan internasional berada di bawah tekanan, baik harga transportasi darat maupun laut telah meningkat signifikan dalam beberapa kasus.

READ  Zona Perdagangan Bebas di Asia: Eropa terancam tertinggal dalam tatanan dunia baru

Prakiraan untuk tahun fiskal berikutnya

Dalam pandangan manajemen, rantai pasokan internasional dan ketersediaan bahan baku akan tetap sangat menegangkan untuk waktu yang lebih lama. “Kami berharap – juga karena cakupan vaksinasi yang tinggi – kami dapat menghindari penutupan lebih lanjut,” kata Philip Bloom. Pada saat yang sama, muncul pertanyaan apakah tren umum dan pergeseran terkait dalam konsumsi swasta akan berlanjut.