Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Republik Ceko: Euro sebagai kegembiraan menyambut Tahun Baru

Republik Ceko: Euro sebagai kegembiraan menyambut Tahun Baru


Oleh Robert Schuster, Praha

13 Januari 2024 pukul 16:16

Euro tidak terlalu populer di Republik Ceko dan penerapannya kemungkinan besar akan terus terjadi di masa depan – meskipun negara tersebut telah dipaksa untuk melakukan hal tersebut sejak bergabung dengan UE sekitar 20 tahun yang lalu! Hubungan emosional antara warga negara dan Kerajaan Ceko sangat erat. Hal ini kini juga menjadi jelas dalam perdebatan yang muncul setelah Presiden Peter Pavel menyerukan penerapan mata uang tunggal.

Di awal tahun baru, sebuah topik yang sampai saat itu mendapat perhatian khusus di Republik Ceko muncul: pengenalan euro.

Presiden menyerukan pengenalan euro

Perdebatan ini diangkat oleh Presiden Peter Pavel dalam pidato Tahun Barunya. Yang mengejutkan banyak orang, kepala negara mengimbau para politisi negaranya untuk mengambil langkah nyata menuju mata uang bersama Eropa. Dia menunjukkan bahwa negara tersebut berkomitmen terhadap hal ini ketika bergabung dengan Uni Eropa dua puluh tahun yang lalu dan sekarang adalah waktu yang tepat untuk mematuhinya.


Presiden Republik Ceko Petr Pavel dalam pidato Tahun Baru 2024
Kredit gambar: Cheska TV

Reaksi politisi lain tidak lama kemudian muncul dan, dengan beberapa pengecualian, bersifat negatif. Namun, patut dipertanyakan berapa banyak dari mereka yang benar-benar menolak euro dan berapa banyak dari mereka yang melakukannya karena alasan ekonomi agar “berada di sisi yang aman dari sejarah.” Mayoritas warga Ceko menolak penerapan euro. Survei terkait telah membuktikan hal ini selama bertahun-tahun.

Jajak pendapat: Ceko menolak euro

Musim panas lalu, survei Eurobarometer sekali lagi menegaskan fakta ini. Oleh karena itu, 54% masyarakat Ceko menentang pemberlakuan mata uang tunggal, sementara hanya 44% yang mendukungnya. Dibandingkan dengan negara-negara anggota UE lainnya yang belum menggunakan euro, yaitu Rumania, Swedia, Polandia, dan Hongaria, dukungan terhadap euro tidak serendah di Republik Ceko. Menurut Eurobarometer, peminat euro terbesar dalam kelompok ini adalah warga Hongaria sebesar 72 persen, diikuti oleh warga Rumania sebesar 71 persen.

Sebuah survei yang dilakukan oleh lembaga penelitian opini Ceko, CVVM, yang berbasis di Academy of Sciences, menunjukkan gambaran serupa mengenai tren ini. Jumlah mereka mengasumsikan penolakan yang lebih besar terhadap euro, yaitu 73%, sementara hanya 22% dari mereka yang disurvei mendukung pemberlakuan euro.

Seperti yang terjadi di hampir semua survei mengenai topik ini, terdapat pola yang jelas dan konsisten: semakin tua dan semakin rendah pendidikan responden, semakin mereka menolak euro. Dalam hal simpati politik, ia adalah pendukung terbesar gerakan populis ANO yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Andrej Babis, Partai Sosial Demokrat sayap kanan radikal yang dipimpin oleh Tomio Okamura dan komunis. Bagi dua kelompok terakhir, mendukung Euro sama saja dengan pengkhianatan.

Koalisi pemerintah tidak setuju mengenai penerapan euro

Koalisi lima partai berkuasa yang dipimpin oleh Perdana Menteri Peter Fiala terpecah belah mengenai masalah ini. Pendukung euro yang jelas termasuk Partai Bajak Laut, partai liberal TOP09, serta partai walikota STAN, yang muncul dari politik lokal. Partai Kristen Demokrat pada prinsipnya juga mendukung euro, namun mereka belum melihat waktu yang tepat.

Kekuatan politik paling kuat di pemerintahan, Partai Warga Demokrat yang dipimpin oleh Perdana Menteri Fiala, dengan tegas menentang keputusan ini. Dia baru-baru ini menyatakan penolakan yang jelas terhadap mata uang tunggal dengan kata-kata berikut: “Kami tidak akan berurusan dengan euro selama periode legislatif ini.” Dia juga merujuk pada perjanjian koalisi saat ini, yang tidak mencakup masalah ini.

Menanggapi permintaan Presiden Pavel, pihak TOP09 dan STAN mengusulkan untuk menunjuk setidaknya satu perwakilan resmi pemerintah untuk euro. Misinya adalah meluncurkan dialog nasional yang komprehensif dan memastikan bahwa Republik Ceko bergabung dengan mekanisme nilai tukar kedua, yang dikenal sebagai “ruang tunggu euro.”


Catatan Mahkota – Menurut Menteri Eropa Ceko Martin Dvořák, Mahkota adalah “koin kecil”. Kemarahan warga sebangsanya menanggapi kata-kata ini sangatlah besar.
Kredit gambar: gambar IMAGO/CTK

Namun, hal ini hanya mendapat sedikit pemahaman dari Menteri Keuangan Zbienek Stangora, yang juga seorang politisi Partai Sosial Demokrat. Dalam wawancara dengan Czech Public Television (ČT), ia mengindikasikan bahwa pemerintah tidak bermaksud memperkenalkan euro, melainkan memulihkan sistem keuangan negara. Untuk tahun ini, pemerintah borjuis telah menetapkan tujuan untuk mengurangi defisit anggaran dari 3,6% PDB saat ini menjadi 2,2%. Artinya Republik Ceko sudah memenuhi salah satu kriteria Maastricht.

Keterikatan emosional pada mahkota Ceko

Salah satu alasan rendahnya penerimaan euro mungkin karena Ceko memiliki hubungan yang sangat sentimental dengan negaranya. Mata uang dengan nama ini masih digunakan untuk pembayaran pada periode KuK. Setelah berdirinya Cekoslowakia pada tahun 1918, Mahkota Cekoslowakia diperkenalkan, yang seiring waktu berkembang menjadi mata uang yang stabil dan sangat “keras” pada saat itu, yang juga menjadi simbol kemakmuran bagi banyak warga pada saat itu. Pihak Komunis juga tidak ingin menggoyahkan Kerajaan tersebut, meskipun Kerajaan tersebut telah kehilangan banyak nilainya dan tidak dapat dipindahtangankan secara bebas pada masa perekonomian terencana.

Mungkin keterikatan masyarakat yang kuat terhadap mata uang nasional juga menjelaskan mengapa Menteri Urusan Eropa Republik Ceko dari STAN, Martin Dvořák, paling banyak menimbulkan keributan dalam perdebatan mengenai euro saat ini. Dia tidak hanya mendukung euro, tetapi dia juga menggambarkan koruna Ceko sebagai “mata uang kecil” dan karena itu tidak relevan, sehingga memicu sejumlah seruan agar dia mengundurkan diri.

Pengantar Euro – isu kepresidenan

Pidato Tahun Baru Kepala Negara Pavel tidak hanya juga menunjukkan bahwa euro adalah semacam isu kepresidenan di Republik Ceko. Mantan Presiden dan Perdana Menteri Vaclav Klaus berjuang di garis depan melawan mata uang tunggal. Dia menganggap tidak hanya euro, tapi juga seluruh Uni Eropa, sebagai struktur yang cacat dan karena itu pasti akan gagal. Reaksinya terhadap kemajuan penggantinya Pavel, yang ia gambarkan secara harfiah sebagai “orang biasa”, juga sama kerasnya. Klaus hanya menggambarkan pertimbangan mengenai penerapan euro sebagai “serangan terhadap Republik Ceko.”

Pengganti Klaus, mantan Presiden Milos Zeman, yang tetap menjabat hingga musim semi lalu, lebih moderat, meski ia tidak asing dengan populisme. Dia baru-baru ini mengatakan bahwa dia menyadari keuntungan dari mata uang Eropa, terutama yang berkaitan dengan penghapusan nilai transfer untuk bisnis. Namun pada saat yang sama, ia memperingatkan bahwa warga Ceko harus “membayar harga utang Yunani.”

Tampaknya Euro masih berjarak beberapa tahun cahaya lagi di Republik Ceko. Namun, tahun 2024 masih membawa inovasi penting: sejak awal tahun, perusahaan-perusahaan lokal sudah bisa melakukan transaksi mereka dalam euro, bersama dengan dolar AS dan pound Inggris, jika mata uang tersebut dominan dalam mata uang mereka. kegiatan bisnis, yaitu euro. Jika terutama diekspor ke negara-negara terkait ekspor. Anda juga dapat membayar pajak dalam mata uang ini. Ini adalah langkah kecil menuju euro.

Lihat dari

Topik dalam program ini:MDR saat ini | Hari ini di Podcast Timur – Eropa Timur | 06 Januari 2024 | 07:17

READ  Bucha: Citra satelit mengkonfirmasi tuduhan terhadap Rusia