Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Republik Rusia: Sedikitnya 17 orang tewas dalam serangan di Dagestan – yang menargetkan sinagoga dan gereja Yahudi

Republik Rusia: Sedikitnya 17 orang tewas dalam serangan di Dagestan – yang menargetkan sinagoga dan gereja Yahudi

di luar Republik Rusia

Setidaknya 17 orang tewas dalam serangan di Dagestan yang menargetkan sinagoga dan gereja

Situasi di Makhachkala

Polisi meningkatkan tindakan pengamanan di lokasi tersebut

Sumber: Aliansi Foto / Badan Pers Jerman / TASS / Gyanzevi Gadzhibalayev

Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, Anda perlu mendapatkan persetujuan yang dapat dibatalkan atas transfer dan pemrosesan data pribadi, karena penyedia konten yang disematkan memerlukan persetujuan ini sebagai penyedia layanan pihak ketiga. [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan menyetel sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujuinya (dapat dibatalkan kapan saja). Hal ini juga mencakup persetujuan Anda terhadap transfer data pribadi tertentu ke negara ketiga, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Pasal 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat mencabut persetujuan Anda kapan saja menggunakan kunci dan privasi di bagian bawah halaman.

Terjadi serangan terhadap sinagoga dan gereja di Republik Islam Rusia Dagestan. Orang tak dikenal melepaskan tembakan. Setidaknya 15 petugas polisi tewas dalam operasi kontra-terorisme berikutnya, dan beberapa penyerang juga tewas.

MDalam operasi anti-terorisme, polisi mengakhiri serangkaian serangan terhadap gereja dan sinagoga di Republik Islam Dagestan Rusia di Kaukasus Utara setelah beberapa jam. Walikota Makhachkala, Yusup Umavov, mengatakan pada Senin malam: “Layanan darurat dan pasukan keamanan merespons dengan cepat, namun sayangnya hal tersebut bukannya tanpa korban.”

Lebih dari 15 petugas polisi dan sejumlah warga sipil tewas dalam serangkaian serangan tersebut. Gubernur Sergei Melikov menyampaikan pengumuman tersebut melalui pesan video pada Senin pagi. Dua warga sipil, seorang pendeta Kristen Ortodoks dan seorang penjaga keamanan, juga tewas.

READ  Gunung berapi Vagradalsvial meletus di dekat Reykjavik

16 orang lainnya harus dibawa ke rumah sakit. Menurut pernyataan Malikov, enam penyerang tewas, dan Komite Investigasi yang bertanggung jawab mengatakan lima penyerang tewas. Para penyerang dikatakan menggunakan senjata otomatis.

Pada Minggu malam, beberapa serangan paralel terjadi di Dagestan. Di satu sisi, di kota Derbent di selatan Rusia, dan di ibu kota daerah, Makhachkala, yang jaraknya lebih dari 100 kilometer. Kongres Yahudi Rusia mengatakan bahwa sinagoga-sinagoga diserang di kedua kota tersebut. Di Derbent, sinagoga rusak parah akibat kebakaran. Dua gereja Ortodoks juga diserang. Sasaran penyerang lainnya adalah kantor polisi di Makhachkala.

Pihak berwenang mengumumkan berakhirnya fase aktif operasi antiterorisme malam itu. Namun, masih belum jelas apakah semua penyerang telah ditangkap. Karena ancaman teroris yang terus berlanjut, pintu keluar ke Makhachkala telah ditutup. Pasukan keamanan di republik tetangga Rusia juga telah disiagakan.

Gubernur Dagestan Sergei Melikov menggambarkan serangan terhadap aplikasi Telegram sebagai upaya untuk mengacaukan situasi di wilayah tersebut. Dagestan Islam dianggap sebagai salah satu wilayah termiskin di Rusia. Republik Rusia juga terletak di perbatasan dengan Chechnya.

Baca juga

Cuplikan video yang diposting di media sosial menunjukkan para pria menyerbu landasan pacu bandara di Makhachkala.  Mereka bernyanyi

Republik Dagestan Rusia

Gubernur Dagestan Sergei Melikov menggambarkan serangan terhadap aplikasi Telegram pada Minggu sore sebagai upaya untuk mengacaukan situasi di wilayah tersebut. Dagestan Islam dianggap sebagai salah satu wilayah termiskin di Rusia.

Pada bulan April, empat orang ditangkap di Republik Kaukasus sehubungan dengan serangan mematikan di Balai Kota Crocus di pinggiran kota Moskow. Menurut badan intelijen Rusia FSB, mereka disebut menyediakan uang dan senjata untuk serangan tersebut. Lebih dari 140 orang tewas dalam serangan di aula tersebut pada bulan Maret. Negara Islam (ISIS) mengaku bertanggung jawab atas kejahatan tersebut.

READ  Pada konferensi pers: Putin menyebut kemungkinan serangan terhadap NATO sebagai "omong kosong" - dan memuji AfD