Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Resolusi tentang Nord Stream bocor: Dewan Keamanan PBB menolak Moskow

Resolusi tentang Nord Stream bocor: Dewan Keamanan PBB menolak Moskow

Resolusi pada kebocoran Nord Stream
Dewan Keamanan PBB menolak Moskow

Moskow ingin terlibat dalam penyelidikan internasional atas serangan terhadap jaringan pipa Nord Stream dan menyerukan penyelidikan “tidak memihak”. Namun, tidak ada mayoritas untuk ini di Dewan Keamanan PBB. Hanya tiga negara yang memberikan suara mendukung permintaan tersebut, dan yang lainnya abstain, juga karena mencurigai adanya perhitungan politik di balik permintaan tersebut.

Rusia telah mengecewakan Dewan Keamanan PBB dengan mendorong penyelidikan internasional atas ledakan di pipa gas alam Baltik Nord Stream 1 dan Nord Stream 2. Dalam pemungutan suara di badan paling kuat PBB, hanya tiga dari 15 negara anggota memilih – Rusia, Cina, dan Brasil – mendukung keputusan serupa. Dua belas negara lainnya abstain. Mayoritas sembilan suara diperlukan untuk meloloskan teks – tanpa hak veto oleh salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan.

Dalam draf resolusi tersebut, Rusia meminta PBB untuk melakukan “penyelidikan yang komprehensif, transparan dan tidak memihak” terhadap pengeboman September. Moskow memperjelas bahwa Rusia dikeluarkan dari penyelidikan yang diprakarsai oleh Jerman, Denmark, dan Swedia. Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebentsya mengatakan ada “keraguan besar dan beralasan” tentang objektivitas penyelidikan nasional.

Namun, anggota Dewan Keamanan PBB lainnya telah menolak akun ini. Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood mengatakan satu-satunya tujuan Rusia adalah mendiskreditkan penyelidikan yang sedang berlangsung atas pengeboman tersebut. Diplomat lain menuduh Rusia ingin mengalihkan perhatian dari perang agresinya melawan Ukraina.

Banyak kemungkinan, tidak ada kepastian

Pada malam tanggal 26 September 2022, ledakan di zona ekonomi Swedia dan Denmark di Laut Baltik menyebabkan beberapa kebocoran pipa Nord Stream 1 dan Nord Stream 2, yang dibangun untuk mengangkut gas Rusia ke Jerman. Menurut Swedia, vandalisme berada di balik kecelakaan itu. Dengan demikian, sisa-sisa bahan peledak terungkap. Moskow menganggap Amerika Serikat dan Inggris bertanggung jawab atas serangan itu.

Pada awal Maret, banyak media melaporkan bahwa jalur tersebut dapat mengarah ke Ukraina. The New York Times melaporkan bahwa kelompok pro-Ukraina mungkin berada di balik pengeboman, tetapi ada beberapa misteri. Ukraina membantah terlibat dalam pengeboman itu. Menurut informasi dari RTL dan NTV, pada bulan Januari Kantor Kejaksaan Federal di Karlsruhe telah mengumumkan bahwa mereka telah menggeledah kapal yang mencurigakan. Diduga kapal tersebut digunakan untuk mengangkut alat peledak yang diledakkan di jalur pipa.

READ  Setelah lebih dari 500.000 kematian: protes terhadap kebijakan Corona di Brasil