Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Resolusi tentang penerapan mendesak dalam kasus genosida terhadap Israel

Resolusi tentang penerapan mendesak dalam kasus genosida terhadap Israel

Per: 26 Januari 2024 pukul 11:51

Afrika Selatan menuduh Israel melakukan genosida di Jalur Gaza, sebuah persidangan panjang yang sedang berlangsung di Mahkamah Internasional. Namun hari ini dia mengambil keputusan atas permintaan mendesak untuk segera mengakhiri operasi militer.

Di tengah intensnya pertempuran di Jalur Gaza, Mahkamah Internasional di Den Haag hari ini mengumumkan keputusan pertama dalam kasus genosida terhadap Israel. Ini bukan soal menuduh Raisi melakukan genosida, namun lebih pada penerapan langkah-langkah perlindungan yang mendesak bagi penduduk Palestina.

Menurut pengadilan, keputusan akan diumumkan pada pukul satu siang. Afrika Selatan menyerukan kepada Mahkamah Internasional untuk segera memerintahkan Israel segera menghentikan operasi militernya di Jalur Gaza karena pelanggarannya terhadap Konvensi Genosida.

Keputusan tersebut mungkin akan meningkatkan tekanan terhadap Israel

Namun, kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun sebelum keputusan akhir dicapai dalam proses utama. Keputusan pengadilan bersifat mengikat. Namun, dia tidak punya cara untuk menerapkannya.

Namun, teguran Mahkamah Agung PBB akan meningkatkan tekanan politik terhadap Israel. Hakim juga dapat memerintahkan Israel untuk melaporkan tindakan yang diambil untuk melindungi warga Palestina. Hal ini juga akan mempunyai dampak eksternal yang signifikan.

Israel menolak tuduhan tersebut

Afrika Selatan mengajukan gugatan terhadap Israel pada akhir Desember lalu dengan tuduhan melanggar Konvensi Genosida. Ini adalah pertama kalinya Israel menghadapi tuduhan genosida di hadapan pengadilan PBB. Israel, Amerika Serikat, dan pemerintah federal Jerman menganggap gugatan tersebut tidak berdasar.

Dalam sidang yang digelar di Peace Palace di Den Haag sekitar dua pekan lalu, perwakilan Israel membantah keras tuduhan tersebut. Tal Baker, penasihat hukum Kementerian Luar Negeri Israel, mengatakan: “Israel berperang dengan Hamas, tapi tidak dengan rakyat Palestina.” Israel juga menolak seruan untuk mengakhiri operasi militer. Alasan yang diberikan adalah bahwa hal ini akan menghilangkan hak negara untuk membela diri.

READ  Medvedev menghina komandan baru tentara Ukraina

Pembantaian Hamas inilah yang memicu perang

Perang Gaza disebabkan oleh pembantaian dahsyat yang dilakukan oleh organisasi teroris Hamas dan ekstremis lainnya pada tanggal 7 Oktober 2023 di Israel. Menurut data Israel, 1.140 orang terbunuh dan sekitar 250 orang diculik dari Israel – sekitar setengahnya masih berada di tangan Hamas.

Israel membalasnya dengan serangan besar-besaran di Jalur Gaza. Menurut informasi Hamas yang tidak dapat diverifikasi secara independen, sejauh ini lebih dari 25.000 orang telah terbunuh di sana. Israel menganggap organisasi teroris tersebut bertanggung jawab atas korban dan penderitaan penduduk sipil di Jalur Gaza.