Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rhododendron: sumber antibiotik baru?  |  NDR.de – Direktori

Rhododendron: sumber antibiotik baru? | NDR.de – Direktori

Pada: 6 Mei 2019 pukul 13.01

Setiap spesies rhododendron liar menghasilkan antibiotiknya sendiri.

Ada sekitar 600 spesies liar dan lebih dari 3.000 jenis rhododendron. Meskipun semak pohon mawar hias dikenal sebagai tanaman hias di taman Jerman, ekstrak daun dan bunganya telah digunakan dalam pengobatan tradisional di India, Turki, dan india selama berabad-abad – untuk mengobati infeksi dan sakit gigi, mengurangi demam, dan menghilangkan rasa sakit. Memberikan bantuan dari ketidaknyamanan.

Namun, belum ada analisis ilmiah yang komprehensif mengenai bahan dan efeknya. Para peneliti di Universitas Jacobs di Bremen kini melacak zat yang digunakan rhododendron untuk melindungi diri dari kuman, dengan harapan mereka dapat mengembangkan antibiotik baru yang juga bekerja melawan bakteri multi-resisten.

Terdapat sekitar 40 zat antibakteri pada bunga dan daun

Para peneliti telah mengekstraksi sekitar 600 zat berbeda dari bunga dan daun dan menganalisis lebih dari 150 zat tersebut secara lebih rinci. Sejauh ini, mereka telah menemukan sekitar 40 zat dengan aktivitas antibakteri tinggi. Artinya mereka mampu menghancurkan patogen berbahaya. Beberapa juga secara andal membunuh kultur bakteri di laboratorium sehingga antibiotik konvensional tidak dapat membahayakan.

Para ilmuwan kini telah menguji zat-zat ini untuk mengetahui efek samping yang serius pada kulit dan sel usus manusia yang hidup. Hanya jika bahan aktifnya tidak berbahaya bagi sel manusia barulah bahan tersebut cocok sebagai dasar pengembangan antibiotik baru. Sejauh ini, empat bahan baru tersebut terbukti sama sekali tidak berbahaya bagi sel manusia.

Mencegah perkembangbiakan sel kanker

Saat mengevaluasi kultur sel, para peneliti di Bremen menemukan efek yang sama sekali tidak terduga: beberapa zat dari rhododendron juga menyerang sel kanker dan mencegah perkembangbiakannya. Para peneliti kini mencoba menciptakan kembali tiga zat rhododendron yang sangat efektif melawan bakteri di laboratorium – sebagai dasar untuk mengembangkan obat baru.

READ  Mengungkapkan dua pameran dagang dan satu pameran (dua pameran dan satu pameran) dimana Yulin menunjukkan tingkat keterbukaan yang tinggi terhadap dunia

Antibiotik melawan bakteri multiresisten?

Para ilmuwan telah menemukan bahwa setiap spesies rhododendron liar menghasilkan antibiotiknya sendiri. Misalnya, Rhododendron coltianum bisa menjadi senjata baru dalam perang melawan bakteri resisten. Para peneliti telah menemukan zat baru pada daun dan bunganya yang dapat membunuh kuman berbahaya. Para peneliti mengisolasi 20 miligram antibiotik dari dua kilogram daun Rhododendron coltianum, yang setara dengan dosis mingguan orang sakit. Artinya, tidak ada hal yang dapat menghalangi penelitian klinis, namun dana terbatas. Meskipun para peneliti telah melakukan banyak hal dan bahan aktif baru untuk melawan infeksi bakteri sangat dibutuhkan, industri farmasi sejauh ini tidak menunjukkan minat terhadap antibiotik herbal karena margin keuntungan yang rendah, keluh para peneliti.

Informasi lebih lanjut

Cakram putih terletak di latar belakang gelap © colorbox foto: kostsov

Antibiotik fluoroquinolone dapat menyebabkan efek samping yang serius. Dokter harus meresepkan obat hanya setelah pemeriksaan menyeluruh dalam kasus-kasus individual. lagi

Para ahli dalam topik ini

Profesor Dr. Matthias Ulrich, ahli mikrobiologi
Profesor Dr. Nikolai Kuhnert, ahli kimia
dokter. Claudia Brix, ahli biologi sel
Fakultas Teknik dan Sains (SES)
Universitas Jacobs Bremen
Kampus Episode 6
28759 Bremen
www.jacobs-university.de

Profesor Dr. Dirk Albach
Kepala Departemen Keanekaragaman Hayati dan Evolusi Tumbuhan AG
Direktur Kebun Raya
Institut Biologi dan Ilmu Lingkungan (IBU)
Universitas Carl von Ossietzky di Oldenburg
Carl von Osietzky-Straße 9 – 11
26111 Oldenburg
www.plant-evol.uni-oldenburg.de

Topik dalam program ini:

Kunjungi | 7 Mei 2019 | 20:15

logo NDR