Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Roket SLS raksasa NASA dijadwalkan terbang mengelilingi bulan pada Februari 2022

NASA telah sepenuhnya merakit roket raksasa SLS (Space Launch System) dan telah menjadwalkan dimulainya misi Artemis-1 pada Februari 2022. Dengan demikian, badan antariksa secara resmi mengkonfirmasi penundaan ke tahun depan untuk pertama kalinya, setelah SLS seharusnya. untuk lepas landas pada penerbangan pertamanya pada bulan November. Masalah teknis dan situasi Corona di sekitar pusat peluncuran NASA di negara bagian Florida, AS telah menyebabkan penundaan.

SLS telah dikembangkan selama bertahun-tahun dan merupakan dasar dari program Artemis, yang membayangkan kembalinya manusia ke Bulan. Peluncuran pertama roket raksasa itu akan menjadi penerbangan kedua – yang masih tak berawak – dari kapsul ruang angkasa Orion dan harus membuatnya pada lintasan mengelilingi bulan. Perjalanan itu awalnya direncanakan untuk 2017, tetapi semakin lama semakin tertunda. Baru-baru ini, ada juga masalah dengan kapsul Orion, tetapi menurut NASA, ini tidak berkontribusi pada penundaan lebih lanjut.

Tapi sekarang roket raksasa itu selesai, seperti NASA melaporkan. Roket dan kapsul sekarang akan menjalani pengujian lebih lanjut sebelum memindahkan SLS ke landasan peluncuran akhir tahun ini. Gladi bersih dijadwalkan akan dimulai pada awal Januari. Rudal itu diisi bahan bakar dan disimulasikan sebagai permulaan, di mana hitungan mundur dihentikan sesaat sebelum empat mesin RS-25 menyala. Mesin roket SLS untuk misi bulan NASA sudah berhasil diuji pada bulan Maret tahun ini, tetapi dengan sendirinya dan tanpa dipasang di roket.

Menurut badan antariksa, jendela peluncuran pertama akan dibuka pada 12 Februari 2022 dan akan tetap terbuka selama dua minggu, karena berita luar angkasa tersebut. Namun, NASA telah mengumumkan tanggal alternatif. Lebih banyak opsi mulai antara 12 dan 27 Maret dan antara 8 dan 23 April 2022. Jika permulaan terjadi di awal jendela waktu, misi akan memakan waktu enam minggu, jika tidak hanya empat.

Perbedaannya adalah karena orbit kapsul Orion mengelilingi bulan. Kapsul ruang angkasa akan membuat orbit lain di sekitar Bulan dengan peluncuran SLS awal. Tujuan misi Artemis pertama, yang belum beroperasi, adalah menemukan lokasi pendaratan yang cocok di Bulan untuk penerbangan bulan berikutnya.

Waktu peluncuran juga mempengaruhi misi berawak Artemis. Seorang karyawan NASA baru-baru ini menyatakan di sebuah acara bahwa akan ada 20 atau 21 bulan antara setiap misi Artemis karena penggunaan kembali roket dan kapsul. Jika Artemis-1 diluncurkan pada Februari 2022, Artemis kedua tidak akan diluncurkan hingga akhir 2023. Bahkan, program Artemis seharusnya membawa orang ke luar angkasa dengan peluncuran ketiga SLS pada 2024, yang kemudian harus mendarat di Bulan.

Penundaan lain dari sistem peluncuran ruang angkasa dan pengakuan yang diharapkan bahwa tidak akan ada cukup penerbangan berawak ke bulan pada tahun 2024 akan menyebabkan peningkatan biaya yang besar. Baru-baru ini, Inspektur Jenderal NASA menghitung bahwa total biaya akan menjadi US$86 miliar – lebih dari dua kali lipat dari perkiraan semula. Baru-baru ini juga diumumkan bahwa pakaian luar angkasa yang dibuat khusus tidak akan siap pada saat itu.

Namun, NASA baru sekarang melaporkan bahwa jadwal Artemis-2 masih belum pasti mengenai tanggalnya. Ini akan dievaluasi dalam beberapa minggu ke depan dan baru kemudian dapat diberikan jawaban tentang waktu misi berikutnya. NASA masih harus melakukan banyak hal untuk menyiapkan kapsul berawak untuk penerbangan luar angkasa.


(liburan)

ke halaman rumah

READ  (08.11.21) Amazon - Jam Tangan Pintar dan Perangkat yang Dapat Dipakai dalam Penawaran Awal Black Friday