Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ronia Osman di atas 20 tahun 9/11

DenganDua puluh tahun kemudian, gambar tetap ada: dua menara perak di langit biru jernih, lalu ketika pesawat pertama menabrak menara utara, bola api, asap. Lima belas menit kemudian, pesawat kedua memasuki menara selatan. Kami semua adalah saksi, pertanyaan yang sering diajukan: Di mana Anda pada 9/11? Kami yang salah satunya sering disebut-sebut saat itu, ada di depan TV, di rumah, di kantor, bersama teman, di kedai kopi, tapi selalu di depan TV.

Nine Eleven telah menjadi ikon gambar ikonik. Gambar seperti film bencana, film blockbuster yang Anda pikir pernah Anda lihat sebelumnya, di bioskop. Tapi kali ini nyata. Gambar horor nyata diikuti oleh gambar fiktif teror nyata. Film fitur seperti “World Trade Center”, “Flight 93 – United 93” dan “Ingat saya” diambil. 9/11 juga merupakan simbol bagi kaum Islamis. Pada 2017, misalnya, pada peringatan 9/11, Al Qaeda merilis rekaman video eksklusif para pembunuh, yang sebelumnya tidak dipublikasikan. Ada juga merchandise: modifikasi logo Adidas yang tercetak di tas, pullover, dan T-shirt. Alih-alih kata Adidas tertulis pangkalan, dan sebuah pesawat terbang menuju baris pertama dari tiga baris dari kanan.

Barat akan menyerang

Cakrawala New York, sering digambarkan pada poster, cangkir kopi dan tas, gedung pencakar langit dan Distrik Keuangan adalah landmark arsitektur, lambang modernisme Barat. Jadi World Trade Center juga merupakan ikon. Barat, yang berada di bawah pengaruh lobi Zionis untuk melayani Israel, harus dipukul. Osama bin Laden membicarakan hal ini dalam sebuah wawancara dengan Al-Jazeera pada tahun 2001. Ideologi konspirasi anti-Semit par excellence, dan target serangan, yang diduga “uang Yahudi”, juga merupakan tokoh anti-Semit kuno. Pusat militer AS juga akan dihantam oleh Pentagon. Pesawat keempat dan terakhir diyakini menuju Capitol, tetapi jatuh di Pennsylvania. “Serangan berulang terhadap demokrasi” setelah setiap serangan teroris baru dalam 20 tahun terakhir masih benar.

READ  Documenta15: Membongkar spanduk kontroversial setelah skandal anti-Semitisme

Pada tahun 1993 ahli teori Islam Muhammad al-Maqdisi menerbitkan buku “Agama Demokrasi” di mana ia membela hipotesis bahwa demokrasi adalah penghujatan dan monoteisme tidak sesuai dengannya. Satu-satunya orang yang dapat membuat hukum adalah Tuhan. Orang-orang berada dalam demokrasi – jadi demokrasi adalah politeisme, politeisme. Osama bin Laden juga dipengaruhi oleh tulisan-tulisan Al-Maqdisi. Peristiwa 9/11 dapat dipahami sebagai penghancur ikon: simbol-simbol demokrasi harus dihancurkan. Bin Laden berkata: Menara simbolis yang indah yang berbicara tentang kebebasan, hak asasi manusia dan kemanusiaan telah dihancurkan. Aku naik dalam asap. “Tetapi tidak hanya ikon yang dihancurkan, tetapi bangunan nyata dengan orang-orang nyata. Mari kita pikirkan orang-orang yang melompat sampai mati untuk menghindari api dan asap.