Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rorschach sedang syuting film dokumenter di Indonesia

Rorschach sedang syuting film dokumenter di Indonesia

video

Rorschach sedang syuting film dokumenter di Indonesia

Josias Broder membuat film dokumenter tentang minoritas Kristen. Itu didukung oleh Gereja Protestan. Ini bukan film pertama bagi pemain berusia 23 tahun itu, dan juga bukan film terakhirnya.

Umat ​​Islam merupakan mayoritas di Indonesia. Namun, negara kepulauan ini memiliki banyak keragaman agama. (Foto: Josias Broderer)

Pembuat film Rorschacher Josias Bruderer mempersembahkan karya terbarunya di CIFY Cinema hari ini. Pemain berusia 23 tahun ini melakukan perjalanan ke Indonesia untuk syuting film dokumenter pertamanya. “Bhinneka Tunggal Ika” berkisah tentang minoritas Kristen di negara yang mayoritas penduduknya beragama Islam.

Rorschacher telah berbagi hasratnya di klub selama tiga tahun yang baik Ruang pembuat. Semuanya dimulai dengan “Tarian Peri Gula Plum”. Film ini sebenarnya dimaksudkan sebagai film pendek tetapi dilengkapi dengan film fitur berdurasi 70 menit. “Sangat menyenangkan melakukan proyek dalam kelompok ini,” kata Bruderer tentang pekerjaan asosiasi beranggotakan lima orang yang berbasis di sudut Mariabergstrasse dan Eisenbahnstraße, ruangan proyek penggunaan sementara seluas 1.000 meter persegi.

Setelah beberapa proyek mereka sendiri, Macherstube ditugaskan untuk berpartisipasi dalam festival Summerdays atau festival jalanan Aufgetisch, dan mereka juga memproduksi film teater atau konser dan video musik.

Film dokumenter sebagai tantangan baru

Josias Bruderer menghadapi tantangan baru untuk tesisnya di Matura: kali ini harus berupa film dokumenter. Film “Kesatuan Keberagaman” menampilkan bagaimana agama ditangani di Indonesia. “Dalam arti tertentu, ini kebalikan dari Swiss,” kata Bruderer, mengacu pada hubungan antara Kristen dan Muslim.

Dia menghabiskan sepuluh hari di negara itu dengan grup tur pada bulan Oktober. Ilmuwan komputer peserta pelatihan didampingi ibunya yang mewawancarai warga. Seperti Josias Broder, ia juga bersekolah di Interstate Matura School (ISME) di St. Gallen dan memperoleh maturanya melalui jalur pendidikan kedua. “Melalui studinya di bidang teologi, dia memiliki pemahaman yang baik tentang pertanyaan apa yang menarik,” kata Broderer.

Josias Bruderer bekerja dengan klubnya di restoran Rorschach.  (Foto: Jolanda Redner)

Josias Bruderer bekerja dengan klubnya di restoran Rorschach. (Foto: Jolanda Redner)

Dia mempersiapkan secara ekstensif untuk perjalanan dan pembuatan film serta membuat skenario dengan lokasinya. “Tetapi saya tidak tahu apa yang diharapkan,” kata Bruderer. Banyak hal terjadi secara spontan. Misalnya percakapan di food truck dari Yogyakarta ke Bandung: Saat wawancara, semakin banyak orang yang duduk. Dengan demikian wawancara berubah menjadi diskusi yang hidup. Keterbukaan masyarakat Indonesia membuat Rorschach terkesan. “Setiap orang akan memberikan jawaban yang bersedia ketika Anda menanyakan pendapat mereka,” katanya.

Mereka juga tidak segan-segan menjawab pertanyaan-pertanyaan kritis. Banyak dari mereka juga berbicara bahasa Inggris dan bersedia menerjemahkan saat itu juga jika diperlukan, yang bermanfaat bagi pekerjaannya. Meskipun ada keterbukaan demografis:

“Ada semacam rasa tidak aman terhadap agama lain.”

kata Broder. Berdasarkan pengalamannya sendiri, kelompok agama minoritas tidak merasa terancam. Josias Bruderer menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengedit film tersebut. Ini adalah alat dramaturgi yang penting, namun pada saat yang sama merupakan sebuah tantangan. “Ini jelas bukan film dokumenter terakhir saya,” kata Broder. Dalam setahun ia ingin memfokuskan studinya ke arah tersebut.

Film ini dimaksudkan untuk melayani pekerjaan misionaris untuk tujuan periklanan

Josias Bruderer menerima dukungan dari Gereja Evangelis, yang menanggung sebagian biaya perjalanannya. Sebagai imbalannya, filmnya akan digunakan oleh organisasi misionaris Protestan Mission 21. Tujuannya antara lain untuk mempromosikan umat paroki setempat. Misi ini terus mendukung pelatihan dan pendidikan lanjutan mereka.

READ  Di ambang kepunahan! Tonton klip lain dari "Jurassic World - Dominion"!