Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rudal anti-kapal untuk Ukraina?: Rudal “Harpoon” dapat memecahkan blokade pelabuhan

Rudal anti-kapal ke Ukraina?
Rudal “Harpoon” dapat memecahkan blokade pelabuhan

Blokade laut di Laut Hitam secara signifikan memperlambat perdagangan Ukraina. Pakar Amerika yakin bahwa armada Rusia dapat dikalahkan dengan rudal anti-kapal khusus. Namun sejauh ini masih ada kendala logistik.

Menurut sumber informasi, Amerika Serikat ingin mengirim rudal anti-kapal modern ke Ukraina sehingga dapat mematahkan blokade Rusia terhadap pelabuhannya di Laut Hitam. Dua jenis rudal saat ini sedang dibahas, seperti yang telah dipelajari oleh Reuters dari tiga pejabat pemerintah AS dan dua pegawai kongres yang tidak ingin disebutkan namanya. Ini adalah “Harpoon” Boeing dengan jangkauan hingga 300 km dan rudal Naval Strike Missile (NSM) dari Kongsberg dan Raytheon Technologies dengan panjang 250 km.

Menurut pakar angkatan laut di Institut Hudson, Brian Clark, 12 hingga 24 rudal semacam itu akan cukup untuk mengancam kapal perang Rusia dan membujuk pemerintah di Moskow untuk mengakhiri blokade. Ini mempengaruhi, misalnya, pengiriman gandum Ukraina ke pasar dunia. Menurut Kementerian Pertahanan Inggris, Rusia memiliki sekitar 20 kapal perang – termasuk kapal selam – yang dikerahkan di zona pertempuran.

Angkatan Laut Rusia telah menderita kerugian besar dalam perang Ukraina, khususnya, tenggelamnya kapal penjelajah “Moskva”, kapal utama Armada Laut Hitam. Menurut Clark, kapal terbesar Rusia bisa berada dalam bahaya jika Ukraina memperoleh senjata canggih, namun Presiden Vladimir Putin berpegang pada blokade: “Mereka tidak punya tempat untuk bersembunyi di Laut Hitam.”

Angkatan bersenjata Jerman juga memiliki “Prajurit”

Pada bulan Maret, selama KTT NATO di Brussels, diketahui dari kalangan Amerika bahwa pengiriman rudal anti-kapal ke Ukraina sedang dibahas. Dikatakan pada saat itu bahwa mereka “mulai mengerjakannya”. Pada bulan April, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta anggota NATO Portugal untuk mengekstradisi Harbin. Bundeswehr juga memiliki sistem senjata.

Menurut sumber informasi, sekarang ada sejumlah negara yang pada prinsipnya akan siap untuk mengirim rudal semacam itu ke Ukraina. Namun, tidak ada yang ingin menjadi yang pertama melakukannya karena takut akan reaksi Rusia jika sebuah kapal perang ditenggelamkan oleh rudal milik negara itu. Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada Reuters bahwa sekarang ada negara “bersumber daya yang baik” yang mungkin siap untuk mengirimkan lebih dulu. Kemudian negara lain bisa mengikuti.

Menurut informasi sebelumnya dari Amerika Serikat, ada banyak kendala dan ketakutan terkait transfer senjata yang lebih kuat dan jarak jauh ke Ukraina. Ini termasuk waktu pelatihan yang lama, kesulitan dalam memelihara sistem dan kekhawatiran bahwa angkatan bersenjata Rusia mungkin akan mengambil alih. Ia juga mengkhawatirkan eskalasi konflik. Ada juga kesulitan teknis, karena “Harpoon” tidak dimaksudkan untuk diluncurkan dari darat.

READ  Perang Eropa Tengah? Konflik Balkan mengancam akan meningkat - ultimatum 24 jam untuk NATO