Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rupiah berada di bawah tekanan karena The Fed dan Bank Indonesia berbeda pendapat dengan Inves

Rupiah berada di bawah tekanan karena The Fed dan Bank Indonesia berbeda pendapat dengan Inves

USD/IDR: Rupee berada di bawah tekanan karena perpecahan The Fed dan Bank Indonesia

Nilai tukar USD/IDR tetap dalam kisaran yang ketat sementara Federal Reserve dan Bank Sentral Indonesia berbeda. Pasangan ini berada di 15.400, level tertinggi sejak Maret tahun ini. Dari level terendah tahun ini, nilai tukar telah meningkat lebih dari 5,10%.

Keputusan Bank Sentral dan Bank Indonesia

Pasangan USD/IDR telah mengalami reli yang kuat sejak titik terendahnya pada bulan Mei. Tren ini terjadi ketika tindakan Federal Reserve dan Bank Indonesia berbeda.

Seperti yang saya tulis di sini, data terkini menunjukkan inflasi di Indonesia sedang dalam tren menurun . Namun data menunjukkan inflasi di AS terus meningkat selama dua bulan terakhir. Inflasi AS naik 3,7% pada bulan Agustus, level tertinggi dalam beberapa bulan.

Oleh karena itu, kedua bank sentral bergerak ke arah yang berbeda. Bank sentral memutuskan untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah dan mengisyaratkan kenaikan suku bunga lagi pada akhir tahun ini. Investor percaya bahwa ini adalah jeda suku bunga yang terkendali.

Tonton di sini: https://www.youtube.com/embed/96h9HJCiHCo?feature=oembed

Bank sentral berupaya mencapai soft landing yang mengembalikan inflasi ke target 2% tanpa memicu resesi. Sayangnya, inflasi di negara tersebut bergerak ke arah yang salah dan situasinya akan semakin buruk.

Ada tiga alasan utama untuk hal ini. Pertama, harga bensin naik karena harga minyak mentah Brent mencapai level tertinggi dalam lebih dari 11 bulan. Bensin adalah pendorong utama inflasi.

Kedua, pemogokan buruh otomotif sedang berlangsung, yang dapat menyebabkan harga mobil baru menjadi lebih tinggi. Kemacetan lalu lintas di Terusan Panama juga terjadi, yang pada akhirnya menyebabkan harga lebih tinggi.

READ  Indonesia: Gempa bumi membunuh 81 - Panorama

Di tempat lain, Bank Indonesia menjadi bank sentral besar pertama yang memangkas suku bunga. Ini menurunkan suku bunga fasilitas simpanan menjadi 5% dan suku bunga fasilitas pinjaman menjadi 6,50%. Bank sedang mencoba untuk menstimulasi perekonomian, yang menunjukkan tanda-tanda perlambatan.

Analisis teknis

Grafik harian menunjukkan bahwa nilai tukar USD/IDR berada dalam tren naik yang kuat selama beberapa bulan terakhir. Ini telah membentuk saluran naik yang ditunjukkan dalam warna hitam. Pasangan ini telah bergerak di atas rata-rata pergerakan 50 dan 25 hari. Harga telah naik di atas level support utama di 15,217 (tertinggi 10 Juli).

Oleh karena itu, pasangan ini mungkin terus naik karena pembeli menargetkan titik resistensi utama di 15.500 di sisi atas saluran.

Artikel ini pertama kali tayang di Invezz Jerman