Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rupiah mundur ke $15.560 meskipun inflasi lebih kuat dan data PMI di Indonesia

Rupiah mundur ke $15.560 meskipun inflasi lebih kuat dan data PMI di Indonesia

  • USD/IDR menguat untuk mematahkan kemerosotan 2 hari karena dolar AS pulih di pasar musim liburan.
  • Inflasi Indonesia, perusahaan PMI Desember S&P Global, Presiden Widodo mengharapkan pertumbuhan 2023 di atas 5,0%.
  • Pasar tetap tidak aktif, namun keraguan tentang China membebani IDR.
  • PMI AS, risalah rapat FOMC, dan laporan pekerjaan AS akan menjadi penting untuk melihat arah yang jelas.

USD/IDR melihat beberapa kenaikan di sekitar level $15.560 setelah penurunan dua hari karena dolar AS pulih dari hari perdagangan yang membosankan. Pasangan Rupiah Indonesia (IDR) mengabaikan data yang lebih lemah dari Indonesia.

Tingkat inflasi Indonesia meningkat menjadi 5,51% year-on-year dari 5,39% pada minggu sebelumnya, sedangkan tingkat inflasi bulanan meningkat menjadi 0,66% dari 0,09% pada minggu sebelumnya. Khususnya, inflasi inti naik menjadi 3,36% yoy dari 3,3% di minggu sebelumnya. Juga, PMI Global S&P Indonesia untuk bulan Desember meningkat menjadi 50,9 dari 50,3.

Sebelumnya, Presiden Indonesia Joko Widodo mengindikasikan dia mengharapkan pertumbuhan lebih dari 5,0% pada tahun 2023, menurut Reuters.

Inflasi Indonesia baru-baru ini berada di atas kisaran target Bank Indonesia (BI) sebesar 2,0% hingga 4,0%, yang seharusnya mendorong rupiah. Namun, kekhawatiran ekonomi di sekitar China dan hari libur di pasar utama membuat USD/IDR melemah.

Keraguan terhadap pemulihan ekonomi China akibat wabah Covid, ditambah dengan komentar negatif dari Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva di Beijing, tampaknya akan mendukung pemulihan dolar AS. Namun, berita utama terbaru dari Reuters menantang bearish IDR dengan mendorong kembali pesimisme di China. “Beberapa di kota-kota besar China, Beijing, Shanghai dan Wuhan, menghadapi cuaca dingin dan gelombang infeksi COVID-19 dan kembali ke aktivitas normal mereka pada Senin, berharap ekonomi akan meningkat ketika orang pulih dari pandemi.” Menurut Reuters.

READ  Kecelakaan Pesawat di Indonesia: Bagian Turbin Dipulihkan dari Indonesia - Panorama

Dengan kalender yang tipis dan kurangnya banyak pasar, tidak melupakan sinyal beragam baru-baru ini dari China, USD/IDR tetap kuat. Namun, data ekonomi AS minggu ini, risalah rapat Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) dan angka ketenagakerjaan Desember sangat penting untuk panduan yang jelas.

Analisis teknis

Perdagangan yang sukses di atas garis support naik lima bulan, saat ini di sekitar $15.455, membuat pembeli USD/IDR berharap untuk menantang level tertinggi November 2022 di $15.821.