Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Rusia hampir selalu menghindari pembatasan harga minyak sebesar

Rusia hampir selalu menghindari pembatasan harga minyak sebesar $60

  1. Beranda
  2. sebuah pekerjaan

Para pejabat UE mengatakan bahwa harga maksimum untuk ekspor minyak Rusia “hampir selalu” dielakkan. Koalisi pembatasan harga minyak Barat di sekitar negara-negara G7 kini meningkatkan tekanan pada perusahaan pelayaran.

MOSKOW – Batasan harga minyak di Rusia tidak berfungsi. Demikian pernyataan para pejabat Uni Eropa baru-baru ini Waktu Keuangan (FT). Pernyataan tersebut didukung oleh data ekspor dari Rusia. Menetapkan batas atas harga minyak – salah satu sanksi paling penting yang dikenakan oleh Barat terhadap Rusia – dimaksudkan untuk mempersulit pendanaan perang agresif Rusia melawan Ukraina. Hal ini harus dilaksanakan di tingkat internasional dengan bantuan kekuatan pasar negara-negara industri di bidang perusahaan pelayaran dan perusahaan asuransi.

Pada bulan Oktober, hampir tidak ada pengiriman minyak mentah melalui laut yang berada di bawah $60 per barel, kata seorang pejabat Uni Eropa. kaki. “Data terbaru memperjelas bahwa kita perlu mengambil tindakan yang lebih keras. Kami sama sekali tidak ingin membiarkan Rusia terus melakukan hal ini,” lanjut orang dalam Uni Eropa tersebut. dari $80 per barel, yang mampu dicapai Rusia baru-baru ini.

Kapal tanker minyak Rusia di Sungai Volga: Rusia selalu menghindari penetapan batas atas harga minyak. © Konstantin Trubavin/Imago

Setelah sanksi Barat, Rusia mampu menyelaraskan kembali pengiriman minyaknya dengan bantuan armada kapal tanker yang diperluas, seperti yang dikatakan Presiden Vladimir Putin pekan lalu di Pekan Energi Rusia: “Berkat tindakan perusahaan dan pihak berwenang, armada kapal tanker berada dalam kondisi yang lebih baik. posisi.” Mekanisme pembayaran, asuransi dan reasuransi barang yang diperluas dan baru diciptakan.

Inilah cara Rusia menghindari batasan harga minyak

Melalui “armada bayangan” berupa kapal tanker minyak tua, Rusia kini mengangkut minyak ke pasar penjualan baru. Misalnya ke Türkiye, China atau India. “Mekanisme asuransi dan pembayaran baru” dijelaskan oleh David O’Sullivan, koordinator sanksi UE, dalam sebuah wawancara dengan jadwal. Media Seperti ini: Armada bayangan terdiri dari “kapal tanker yang sangat tua, terkadang sangat bobrok, yang jelas-jelas diasuransikan bukan oleh perusahaan asuransi Barat, tetapi oleh Rusia atau Tiongkok.” O’Sullivan melanjutkan: “Tetapi dengan jaminan apa? Jika suatu saat bencana lingkungan terjadi dan salah satu kapal tanker ini membuang minyak di suatu tempat di pantai, saya tidak tahu apakah negara yang terkena dampak akan benar-benar mendapat kompensasi melalui asuransi ini.”

READ  Penilaian Hutang Berlebih: Ashiko harus menyetor buku

Hal ini membawa kita pada kelemahan kedua dalam menetapkan batas atas harga minyak: prinsip tindakan hukuman. Untuk memberlakukan batas atas harga ekspor minyak Rusia ke negara-negara non-UE, diputuskan bahwa di masa depan layanan penting untuk ekspor minyak Rusia hanya dapat diberikan impunitas jika harga minyak yang diekspor tidak melebihi batas atas harga. . UE dapat mengambil tindakan hukuman terhadap perusahaan lokal karena menghindari sanksi. Namun, hal ini tidak bertentangan dengan perusahaan asuransi atau perusahaan pelayaran yang berlokasi di luar Uni Eropa. Selain itu, sulit untuk memantau perusahaan asuransi Eropa karena mereka mungkin tertipu oleh pelanggannya.

Negara-negara Barat menganut batasan harga minyak Rusia

Pada saat yang sama, negara-negara Barat menerapkan batasan harga minyak. Kata seorang pejabat Departemen Keuangan AS Waktu keuangan: Tujuannya bukan hanya “untuk membuat barel minyak berada di bawah batas maksimum.” Namun juga “mengubah insentif Rusia sehingga terpaksa mengambil keputusan sulit.” Peralihan ke penjualan minyak sebagian besar tanpa asuransi dan pengiriman dari negara-negara Barat telah menyebabkan Kremlin menanggung “biaya besar”.

Jeffrey Sonnenfeld, seorang ekonom di American University of Yale yang bergengsi, mengatakan kepada surat kabar bisnis Inggris bahwa perjalanan panjang kapal tanker minyak Rusia, premi asuransi yang lebih tinggi, dan belanja modal baru menyebabkan peningkatan biaya penjualan minyak Rusia sekitar $36 per barel. . Hal ini mengurangi keuntungan Moskow. Amerika Serikat baru-baru ini meningkatkan tekanan terhadap perusahaan pelayaran. Departemen Keuangan AS, menurut apa yang dikatakannya kaki Informasi diminta mengenai total 98 kapal dari 30 perusahaan pelayaran. 17 dari 30 pemilik kapal tinggal di negara-negara yang tergabung dalam Rate Cap Alliance. Sisanya berbasis di Uni Emirat Arab, India, Turki, Tiongkok, Hong Kong, dan india.

READ  Asia Tenggara menunjukkan bahwa Corona belum berakhir

Juga Uni Eropa Ia melihat masalahnya bukan pada batasan harga, namun pada penerapannya: “Saya pikir pandangan umum yang ada adalah bahwa masalahnya bukan pada batasan harga. Ini berhasil, tapi berhasil,” kata kepala sanksi UE David O’Sullivan pada pertengahan Oktober . “Hal ini tidak seefektif yang kami harapkan.” Tujuh negara industri besar sedang berupaya untuk menghindari sanksi tersebut. Ia memperkirakan bahwa “kita akan melihat lebih banyak tindakan dalam beberapa minggu ke depan.” (Dengan materi dari Badan Pers Jerman dan Agence France-Presse)