Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ruud van Nistelrooy dalam pertandingannya melawan Milan

Di pernikahannya, Ruud van Nistelrooy adalah salah satu striker terbaik di dunia, dicintai oleh penggemar dan ditakuti oleh bek lawan. dari semua? Tidak, karena orang Belanda itu juga menemukan kryptonite-nya sendiri. Garis pertahanan yang masih diingat Van Nistelrooy dengan ngeri.

Pada musim 2004/05, Van Nistelrooy berada di puncak karir sepak bolanya, di Liga Champions ia telah mengalahkan Manchester United dengan delapan gol dalam lima pertandingan grup di babak 16 besar.

Di babak 16 besar dia melawan Milan. Klub yang penuh dengan pemain kelas dunia. Andrei Shevchenko di tengah badai, Andrea Pirlo, Clarence Seedorf dan Gennaro Gattuso di lini tengah. Namun mahakaryanya adalah lini pertahanan Rossoneri.

Milan hanya kebobolan tiga gol di babak penyisihan grup. Serangan lawan tidak menemukan cara untuk memotong rantai di sekitar Cafu, Gap Stam, Alessandro Nesta dan Paolo Maldini. Dan Manchester United harus menguji kualitas kuartet ini dengan susah payah.

Van Nistelrooy: ‘Mengerikan’

“Bermain melawan pertahanan Italia sangat mengerikan,” kata Van Nistelrooy dalam sebuah wawancara dengan Serie A. Persatuan Oxford sekali kembali.

Meskipun saat ini di tahun 2022 sudah umum bagi para bek untuk terus maju bahkan dalam sistem empat bek, itu sangat berbeda di Milan di bawah pelatih Carlo Ancelotti. “Mereka semua terlambat. Lebih penting bagi mereka untuk tidak mencetak gol daripada mencetak satu gol sendiri,” kata Van Nistelrooy yang berusia 45 tahun.

READ  ASEAN dan FIFA mempromosikan inklusi melalui olahraga

Orientasi taktis ini dikombinasikan dengan tingkat tunggal Cafu, Stam, Nesta, dan Maldini juga memberi Van Nistelrroy teka-teki yang tidak dapat diatasi. Tapi masalahnya bukan hanya keempatnya. “Itu luar biasa. Dan kemudian mereka memiliki Gattuso di depannya. Saya pikir mereka akan membunuh saya jika saya menguasai bola.”

Legenda kepelatihan ManUnited Sir Alex Ferguson memutuskan bahkan melawan striker pertamanya mulai di leg pertama, Van Nistelrooy hanya datang dari bangku cadangan. Setan Merah kalah 0-1 di Old Trafford.

Van Nistelrooy di Real Madrid: akurat – dan sering cedera

Pada leg kedua, Ferguson beralih dari sistem 4-3-3 ke sistem 4-4-2 dengan Van Nistelrooy dan Wayne Rooney, namun hasilnya tetap sama. Sekali lagi Milan menang 1-0, bagi United kompetisi sudah berakhir. “Anda juga memiliki Pirlo dan Seedorf, orang terkuat di sepak bola. Itu adalah malam yang sangat sulit, saya bahkan tidak bisa mendapatkan gelar.”

Milan mencapai final Istanbul yang legendaris pada tahun yang sama, ketika Italia kehilangan keunggulan 3-0 mereka dari Liverpool FC dalam beberapa menit dan kalah dalam adu penalti. Van Nistelrooy meninggalkan Manchester setahun kemudian setelah berselisih dengan Ferguson untuk pindah ke Real Madrid. Dia juga membuktikan kualitasnya dengan tim kerajaan, menjadi pencetak gol terbanyak turnamen di tahun pertamanya di Spanyol. Dua turnamen diikuti, di mana ia memainkan peran yang semakin kecil karena cedera.

Pada Januari 2010, pemain internasional itu pergi 70 kali ke Hamburger SV selama satu setengah tahun sebelum menyelesaikan musim profesional terakhirnya bersama FC Malaga pada musim 2011/12. Van Nistelrooy, yang merupakan juara nasional lima kali, ditolak gelar internasional dalam karirnya.

READ  Pemerintah ingin membuat sepuluh "bal baru"