Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sabali dari Berlin di Bola Basket 3×3: Berjudi di Tiket Olimpiade

Sabali dari Berlin memainkan bola basket 3×3

Berjudi dengan tiket Olimpiade

gambar: Imago / Gambar Olahraga Halus

Berliner Satou Sabali dianggap sebagai pemain bola basket Jerman terbaik dan bermain di NBA. Dia saat ini memperebutkan tiket Olimpiade dengan tim bola basket Jerman 3 × 3. Olahraga ini membawa kembali kenangan masa mudanya di ibu kota untuk 23 tahun.

Sato Sabali bersinar saat dia menetes di atas ruang terbuka di taman Düsseldorf dengan kemeja hitam Jermannya. “Anda merasa sedikit terhubung dengan alam. Ketika Anda berada di aula, Anda tidak dapat melihat apa pun di kota,” kata penggemar atmosfer berusia 23 tahun itu. Saat kepangannya terbang di udara berulang kali, ingatan terbangun. “Di Berlin, selalu terjadi bahwa entah bagaimana Anda berada di lapangan dengan para pemain sepak bola karena tidak ada ring basket Anda sendiri tanpa gol di sebelahnya,” kenangnya di masa mudanya di ibu kota.

3×3 – Bola Basket

Bola basket 3×3 nya Asal usul bola jalanan. Di Setengah bidang Mainkan tiga pemain untuk setiap tim Di dalam keranjang. Ada satu titik pukulan dan dua penghitung untuk keranjang di belakang garis tiga. Siapakah 21 poin pertama Dia memimpin sepuluh menit kemudian, menang. Bola Basket 3×3 tahun ini Debut Olimpiade.

Kebetulan ke basket

Sementara itu, menendang akan memberi sayap 1,93m tempat tanpa ragu-ragu. Karena Sato Sabali dianggap sebagai pebasket Jerman terbaik. Dia datang ke olahraganya secara tidak sengaja, pelatih pertamanya melihatnya di stadion dan mengundang gadis berusia 9 tahun itu ke sesi latihan tes. Segera Sabali dan bola basket menjadi tidak terpisahkan. Pada usia enam belas tahun, dia meninggalkan Berlin untuk bermain di liga Jerman pertama di Freiburg. Tetapi bahkan itu tidak cukup untuk wanita muda berbakat. Jadi dia pindah ke perguruan tinggi di Amerika, di mana dia direkrut ke # 2 tahun lalu oleh Dallas Wings dari Asosiasi Bola Basket Nasional Wanita (WNBA).

Tim 3×3 memperebutkan Olimpiade: “Saya ingin berada di sana”.

Di klubnya, dia harus meyakinkannya untuk melepaskannya untuk petualangan dalam 3×3 (three on three). Tapi itu sepadan untuk Sabally. Pasalnya, tim Jerman masih berpeluang mendapatkan tiket olimpiade. “Ini adalah impian setiap atlet. Ketika saya melihatnya, saya langsung tahu: Saya ingin berada di sana,” kata pemain berusia 23 tahun itu. “Kami merasa terhormat jika Sato mengatakan, ‘Ini penting bagi saya, Dallas Wings yang terkasih, saya bermain untuk Jerman,'” kata pelatih tim nasional Matthias Weber dengan gembira tentang bakat di timnya.

Kualifikasi akan dimulai pada Kamis di Graz, awalnya dengan pertandingan melawan Uruguay dan Indonesia. Pada hari Sabtu, Sabali dan timnya menunggu dua misi sulit: Amerika Serikat dan Prancis. Hanya dua grup pertama dari Grup Lima yang mencapai perempat final. Sebanyak tiga tempat Olimpiade diberikan dari 20 tim di Austria.

Bola basket luar ruangan lebih cepat dan lebih menarik

Untuk tiket, pemain berusia 23 tahun dan rekan-rekannya harus melakukan persis seperti yang dimiliki Sabali dengan permainan 3×3 mereka: “Berjudi. Saya benar-benar memikirkan tentang perjudian.”

Meski konstelasi sulit, sang winger optimistis. “Kami memiliki kit yang menuntut, tetapi hal hebat tentang 3×3 adalah Anda selalu dapat membuat game.” Sabali mengatakan olahraga ini lebih bersifat fisik, lebih cepat dan lebih menarik dibandingkan dengan olahraga klasik lima lawan lima. “Anda benar-benar harus siap untuk apa pun dan memiliki sedikit gerakan di setiap posisi.” Pengalamannya dari WNBA AS dan Eropa, di mana dia bermain dengan Fenerbahce Istanbul di musim dingin, akan membantunya dalam hal itu. Dan bahkan mungkin kenangan berjudi di taman bermain luar ruangan di Berlin.

Siaran: Inforadio, 27 Mei 2021, 14:15

READ  Indonesia: Pelepasan Orangutan Betina di Kalimantan in