Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sabaya: Film tentang Menyelamatkan PSK dari ISIS | film | DW

Film ini dimulai dengan pesan radio: Mengumumkan kekalahan milisi teroris “Negara Islam” di Suriah. Mahmoud dan Ziyad, relawan Yazidi Center, hampir tidak memperhatikan mereka. Anda saat ini berkendara ke kamp al-Hol yang terkenal di Suriah, di mana 73.000 orang dari 58 negara – sebagian besar diduga pendukung dan keluarga pejuang ISIS – tinggal di kamp tenda. Di antara mereka adalah gadis dan wanita Yazidi yang telah diculik oleh apa yang disebut “Negara Islam” untuk bekerja sebagai pelacur paksa, yang dikenal sebagai “sabaya”. Penculikan terjadi pada tahun 2014 ketika ISIS mengambil alih Provinsi Sinjar di Irak. Genosida minoritas agama kuno dimulai dengan pembantaian Yazidi di wilayah tersebut.

Hourari mempertaruhkan nyawanya saat syuting

Mahmoud, Ziyad dan tim kecil dari Yazidi Home Center melakukan yang terbaik untuk melacak Yazidi ini dan membawa mereka ke tempat yang aman. Mereka bergabung dengan sutradara Hoger Hirori untuk mendokumentasikan misi penyelamatan berbahaya di depan kamera.

Ketika kelompok ekspedisi kecilnya terlibat baku tembak di jalan bergelombang setelah pengejaran, Hiroi merekam setiap detik aksinya. Situasi yang sangat berisiko. “Saya tidak menyangka bahwa saya akan hidup,” kata sang sutradara kepada DW pada pemutaran perdana film Jermannya di Berlin dengan bantuan seorang penerjemah.

Sabaya membukanya

Festival Film Hak Asasi Manusia Berlin, yang akan berlangsung dari 16-25 September 2021 sebagai gabungan acara online dan di tempat. Meskipun Festival Berlin adalah yang pertama yang dapat dikunjungi sutradara secara langsung karena pandemi Corona, “Sabaya” telah ditampilkan di 30 festival internasional dan memenangkan, antara lain, Penghargaan Penyutradaraan Dokumenter Dunia 2021 di Festival Film Sundance di Amerika Serikat.

READ  Steven Spielberg pengkhianat bioskop? Masalah besar dengan Netflix!

Pemandangan langka di dalam lubang

Sutradara Hirori lahir di Kurdistan pada 1980 dekat Sinjar. Dia telah tinggal di Swedia sejak 1999. “Sabaya” adalah bagian ketiga dari trilogi tentang efek perang di wilayah tersebut, setelah “The Girl Who Saved My Life” (2014) dan “The Deminer” (2017).

Dalam gaya sinematiknya yang imersif, Hiroi menawarkan pandangan langka tentang kehidupan di kamp al-Hol. Meskipun banyak tahanan telah dimukimkan kembali, lebih dari 60.000 pengungsi masih tinggal di tenda-tenda yang penuh sesak. Kamp Al-Hol dikendalikan oleh Pasukan Demokrat Suriah, koalisi militer pimpinan Kurdi yang merupakan mitra Amerika Serikat dalam perang melawan ISIS di Suriah.

Untuk mendapatkan kepercayaan dari tim aktivis Yazidi Home Center dan orang-orang yang menyelamatkannya, sutradara dokumenter menghabiskan banyak waktu dengan mereka: “Ketika mereka setuju untuk syuting, mereka pikir itu akan menjadi satu atau dua hari, atau mungkin saya Saya akan tinggal bersama mereka selama seminggu, tetapi saya pergi bersama mereka selama satu setengah tahun,” katanya.

Wanita yang hamil karena pemerkosaan oleh pejuang ISIS tidak dapat kembali ke komunitasnya

Wawancara yang difilmkan Hirori dengan gadis-gadis itu setelah mereka diselamatkan dari kamp al-Hol sangat mengejutkan. Beberapa dari mereka baru berusia dua belas tahun ketika mereka diculik. Mereka telah melalui dan menyaksikan hal-hal yang tak terkatakan – bahkan pembunuhan seluruh keluarga mereka. Laporan seorang penyintas masih tersimpan dalam ingatan. Dia bilang dia dijual ke 15 pria berbeda. Mereka memukulinya sampai dia mengalami lubang di kepalanya dan kehilangan giginya. Gadis Yazidi lainnya yang diselamatkan diculik ketika dia berusia satu tahun.

Ibu dipisahkan dari anak-anaknya

Sebelum para wanita dan anak-anak yang diselamatkan kembali ke Sinjar, Mahmoud untuk sementara menampung mereka bersama keluarganya. Ibunya memasak untuk mereka, sementara putranya yang masih kecil bermain dengan mereka. Tempat perlindungan ini memberi mereka rasa aman untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun yang mengerikan di kamp. Tetapi para penyintas tidak hanya kecewa dengan trauma masa lalu mereka. Mereka juga takut akan masa depan mereka. Banyak yang dibiarkan sendiri setelah anggota keluarga dibunuh dan sekarang takut dicap sebagai mantan “sabaia”.

Wanita yang hamil akibat pemerkosaan oleh pria ISIS adalah yang paling terpengaruh. Mereka dilarang kembali ke komunitasnya; Dewan Spiritual Tertinggi Yezidi memutuskan untuk tidak menerima anak-anak yang lahir dari pemerkosaan.

Hiroi mengatakan, menurut hukum Irak, anak-anak ini terlahir sebagai Muslim dan karena itu harus dibesarkan sebagai Muslim. Satu-satunya kesempatan untuk kehidupan yang lebih baik bagi ibu Yazidi dan anak-anak mereka adalah pindah ke negara lain.

Mantan pelacur kembali ke kamp

Pekerjaan relawan Yazidi Home Center adalah tindakan tanpa pamrih yang besar. Bahkan mantan pelacur yang dipaksa setuju untuk kembali ke kamp al-Hol, karena ini adalah satu-satunya cara untuk melacak tahanan Yazidi di antara banyak wanita ISIS yang ditangkap. Sulit dikenali di bawah niqab Anda. Kecuali celah untuk matanya, wajahnya benar-benar tertutup.

Gambar wanita tergantung di dinding.  Tangan menunjuk ke satu.  Sebuah adegan dari Sabaya.

Aktivis melakukan pekerjaan berbahaya dan paranormal

Dalam film tersebut Anda dapat melihat bagaimana Mahmoud dan Ziad terus-menerus berhubungan dengan para wanita pemberani ini. Ini terlepas dari koneksi internet yang buruk. Mereka menghabiskan hari dan malam yang tak terhitung jumlahnya untuk mempersiapkan penyelamatan berikutnya dengan membandingkan foto-foto Yazidi yang ditangkap.

READ  Konferensi iklim: 100 negara ingin menghentikan deforestasi pada tahun 2030

Panti Asuhan Yazidi berhasil menyelamatkan 206 orang. Dari 7.000 gadis dan wanita Yazidi yang diculik dan diperbudak oleh ISIS sejak 2014, diperkirakan sekitar 2.000 hingga 2.800 masih hilang.

Sejak penembakan berakhir, Ziyad, kepala Yazidi House Center, terpaksa mengungsi dari Suriah karena meningkatnya serangan ISIS. Meski demikian, ia terus berupaya menyatukan kembali ibu-ibu Yazidi dan anak-anaknya dari luar negeri. Rumah Mahmoud juga tidak aman dari serangan. Karena alasan ini, itu tidak bisa lagi berfungsi sebagai tempat tinggal sementara bagi para gadis.

Sabaya, panggilan untuk membantu orang-orang ini

Gambar diam dari film dokumenter

Salah satu pahlawan pemberani film dalam misi penyelamatan dalam solusi

Hiroi mempertaruhkan nyawanya saat syuting. Dengan filmnya dia ingin mengguncang dunia. “Saya ingin membuat film dokumenter ini sehingga tidak ada yang akan mengatakan saya tidak tahu atau belum pernah mendengarnya sebelumnya,” katanya di Festival Film Berlin. Dia berharap bahwa lembaga pemerintah yang lebih besar akan melangkah untuk menyelamatkan para wanita ini, yang sebagian besar telah dilupakan oleh masyarakat internasional di tengah krisis lainnya. Filmnya yang mengharukan mewakili perjuangan untuk mendapatkan lebih banyak dukungan: “Jika aktivis individu dengan hanya telepon seluler yang tidak terhubung dengan baik dapat mencapai banyak hal, maka organisasi yang hebat dapat melakukan banyak hal.”

Artikel tersebut diterjemahkan dari bahasa Inggris oleh Sabine Oelsee.