Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sains dan media adalah tumit Achilles

Sains dan media adalah tumit Achilles

Apakah Jerman menjadi sasaran pengaruh Cina? think tank yang berbasis di Taiwan Lab Berpikir Ganda Kesimpulannya: ya dan pada umumnya. Doublethink Lab baru-baru ini meluncurkan China Index Initiative. Tujuan dari proyek supra-regional ini adalah untuk menganalisis dampak Republik Rakyat Tiongkok (RRC) di berbagai negara di dunia – termasuk Jerman.

Indeks China memeriksa sembilan bidang di mana China bertujuan untuk mempengaruhi negara-negara: media, kebijakan luar negeri, ilmu pengetahuan, politik dalam negeri, ekonomi, teknologi, masyarakat, militer dan penegakan hukum. Ada sebelas indikator kunci untuk setiap domain, yang memungkinkan perbandingan data. Skor diberikan antara 0 (tidak berpengaruh) dan 4 (pengaruh kuat) untuk setiap indikator. Ini sesuai dengan maksimum 44 poin per wilayah. Pengaruh Cina kemudian dinilai menurut dimensi eksposur, beban, dan dampak. Indeks tersebut bukanlah cara mutlak untuk mengukur pengaruh Republik Rakyat Tiongkok, melainkan bertujuan untuk menetapkan tolok ukur relatif yang dapat membantu membandingkan pengaruh Beijing secara internasional.

Bagaimana Jerman terpengaruh?

Di Jerman, pengaruh Republik Rakyat Cina rata-rata. Tetapi: nilai terukur dari paparan Jerman terhadap pengaruh Tiongkok dan beban terkaitnya relatif tinggi dibandingkan dengan nilai terukur dari pengaruh Tiongkok di negara-negara Eropa lainnya. Di Jerman, bidang yang paling berisiko adalah sains dan media.

Dalam sains, Jerman mendapat skor 36 dari 44, nilai tertinggi kedua di antara 36 negara yang diperiksa. Menurut data, pepatah Achilles heel adalah kemitraan institusional, dukungan keuangan dan sumber daya manusia, dan penawaran program rekrutmen bakat dari Republik Rakyat Tiongkok. Indeks China juga menemukan contoh-contoh penyensoran diri di lembaga-lembaga Jerman dan bentuk-bentuk penindasan oleh Republik Rakyat Tiongkok terhadap lembaga-lembaga penelitian dan cendekiawan yang karyanya bertentangan dengan tujuan Beijing. Yang terakhir berlaku untuk ini, misalnya Mercator Institute for China Studies (MERICS) terhadap mana Beijing memberlakukan sanksi pembalasan atas analisis terbukanya.

Selain itu, universitas atau lembaga penelitian Jerman menjalin kemitraan dengan lembaga-lembaga yang terkait dengan Republik Rakyat Tiongkok merupakan hal yang umum. Idealnya, ini harus menjadi contoh pertukaran akademik yang mengglobal. Tetapi kurangnya pembatasan kerjasama ilmiah antara Jerman dan Republik Rakyat Tiongkok terkadang menyebabkan pendanaan atau dukungan tidak langsung untuk penelitian yang dipertanyakan: Dr. Tang Kun, seorang spesialis Tiongkok dalam keragaman genetik manusia, melakukan penelitian menggunakan sampel DNA yang ia kumpulkan pada 2018 dari 612 orang Uyghur di Xinjiang, yang memiliki kamp konsentrasi skala besar dan pengawasan minoritas Muslim. Salah satu sponsor Tang adalah lembaga penelitian Jerman Max Planck Society selama bekerja sama dengan polisi Tiongkok. Institut Max Planck mengatakan Tang telah gagal melaporkan masalah tersebut seperti yang dipersyaratkan.

Investigasi bersama baru-baru ini juga menemukan bahwa Beberapa lembaga penelitian terkemuka Jerman, seperti Universitas Bonn, Universitas Stuttgart dan beberapa Institut Fraunhofer bekerja sama dengan rekan-rekan Tiongkok yang berafiliasi dengan Universitas Teknologi Pertahanan Nasional Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) di bidang-bidang seperti kecerdasan buatan, senjata nuklir, dan penelitian kuantum . .

Surat kabar harian Jerman menerbitkan konten berbayar

Area kedua di mana Jerman sangat dipengaruhi oleh pengaruh Republik Rakyat Cina adalah media. Di area ini, indeks mengukur bagaimana Republik Rakyat Tiongkok mempengaruhi debat publik dan liputan media tentang Republik Rakyat Tiongkok di negara yang diteliti.

Dengan skor 28 dari 44, Jerman adalah negara paling berpengaruh keempat bersama Australia. Banyak media China di diaspora memproduksi konten dalam bahasa Jerman – dengan berbagai tingkat pengaruh atau dukungan dari negara partai. Surat kabar harian terkenal Jerman seperti Handelsblatt atau FAZ secara eksplisit mempublikasikan konten berbayar yang disediakan oleh media pemerintah Tiongkokdan berpartisipasi dalam tur media berbayar di Tiongkok. Patut dicatat kasus Patrick Kollmer, seorang influencer media sosial Jerman yang berpartisipasi dalam perjalanan ke Xinjiang yang diadakan di bawah naungan China Cyberspace Administration (CAC).. Dia kemudian membuat konten yang mendukung propaganda pro-Beijing dan narasi Tiongkok untuk melawan kritik terhadap pelanggaran hak asasi manusia di wilayah tersebut. Contohnya adalah videonya, “Xinjiang in the Eyes of a German Boy,” versi singkat dari wawancara di mana ia mengkritik media asing karena mengkritik China dan mengklaim bahwa semuanya baik-baik saja di Xinjiang. Hal ini bertujuan untuk menyampaikan citra positif Republik Rakyat Tiongkok.

Pengetahuan Jerman dapat bermanfaat bagi tentara Tiongkok

Memanfaatkan pembukaan sepihak suatu negara adalah strategi utama yang digunakan oleh Republik Rakyat Cina untuk memberikan pengaruh atas Jerman dan demokrasi liberal lainnya.

Dalam kasus kolaborasi baru-baru ini antara lembaga penelitian Jerman dan ilmuwan yang terkait dengan Tentara Pembebasan Rakyat, dua risiko harus diperhitungkan: pertama, kemungkinan penerapan ganda dari pekerjaan penelitian ini dan kedua, risiko transfer ilegal. Artinya, ilmu yang didapat dari Jerman bisa langsung bermanfaat bagi Tentara Pembebasan Rakyat. Hal ini terutama mengkhawatirkan ketika sistem politik Tiongkok membagikan hasil penelitian tentang rencana militer Partai Komunis Tiongkok.

Dalam hal media, peningkatan interaksi dengan RRC di tingkat penyedia konten berkontribusi pada pengaruh Beijing pada diskusi politik dan persepsi publik Jerman tentang RRC tanpa keterlibatan langsung. Karena Jerman belum bergabung dengan Belt and Road Initiative (BRI), akses institusional melalui jaringan BRI menjadi kurang formal. Namun, ini adalah fenomena yang mengkhawatirkan yang menjadi semakin umum di Eropa tenggara.

Kami membutuhkan pendekatan baru untuk berurusan dengan China

Republik Rakyat China telah diamati dengan lebih hati-hati oleh aktor Jerman dalam beberapa tahun terakhir. Berlin membagikannya Peringkat dan pendekatan beragam Brussel untuk melihat China sebagai mitra, pesaing, dan pesaing sistemik. Namun, insiden seperti pemaksaan ekonomi Republik Rakyat China terhadap Lithuania dan dukungan Kremlin dalam Perang Ukraina menunjukkan keengganan Beijing untuk mematuhi tatanan internasional berbasis aturan dan penguatan model pemerintahan otoriter.

Maka sudah saatnya para pembuat kebijakan memperlakukan RRT terutama sebagai pesaing dan menuntut transparansi ketika berhadapan dengan para pemangku kepentingan di RRC dengan tetap menjaga keterbukaan masyarakat Jerman. Jadi, meskipun penting untuk tidak melanggar kebebasan dalam penelitian, di bidang yang paling terpukul seperti akademisi Jerman, pemeriksaan latar belakang untuk ilmuwan China dan/atau aturan yang lebih ketat untuk mengelola risiko saat berkolaborasi di area sensitif adalah rekomendasi kebijakan praktis.

Akhirnya, setiap area yang dianalisis oleh Indeks China dikaitkan dengan pertanyaan terperinci yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut; Namun, skor keseluruhan indeks memungkinkan pemahaman yang lebih luas yang dapat meningkatkan kesadaran para pelaku global. Apa yang masih ada di Jerman Strategi baru ChinaAkhir tahun 2022 diperkirakan akan berakhir. Mengingat pengaruh signifikan Republik Rakyat Tiongkok di negara tersebut, mengembangkan pendekatan yang lebih sadar keamanan dan ketat untuk berurusan dengan Republik Rakyat Tiongkok di berbagai bidang adalah prioritas.

disini Temukan Indeks China lengkap.

Pak Dr. Puma Shin adalah Asisten Profesor di Sekolah Pascasarjana Kriminologi di Universitas Nasional Taipei, Kepala Lab Doublethink, dan Wakil Presiden Asosiasi Hak Asasi Manusia Taiwan (TAHR). Dia adalah seorang pengacara dan ahli kejahatan kerah putih, termasuk kejahatan negara, kampanye disinformasi, dan kejahatan keuangan. Dia telah menerbitkan beberapa makalah tentang operasi informasi Tiongkok di Taiwan dan Amerika Serikat, dan sekarang meneliti kegiatan front persatuan di Taiwan dan Asia Tenggara.

Yu-Fen Lai bekerja sebagai pakar situs dengan Doublethink Lab di China Index, untuk mempelajari kasus Jerman. Minat penelitiannya adalah Taiwan, Hong Kong, hubungan lintas selat, disinformasi dari China dan media diaspora China. Yu-Fen Lai meraih gelar MA dari Freie Universität Berlin dan gelar BA dari Universitas Nasional Tsing Hua, keduanya dalam bidang Sosiologi.

Anda dapat berlangganan China Newsletter disini masuk.

READ  Itu juga bisa mengancam keruntuhan Jerman