Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Saksikan: Letusan gunung berapi di Islandia, Guatemala, Indonesia dan Italia

Itu Perubahan iklim sudah pasti memicu letusan gunung berapi. Para ilmuwan telah menemukan bahwa variasi iklim yang relatif kecil mempengaruhi frekuensi letusan. Hal ini menjadi perhatian karena bagian selatan dunia mengalami beberapa letusan hebat. Seminggu yang lalu, gunung berapi meletus di Islandia hampir 900 tahun kemudian. Gelombang cair berwarna oranye-merah mengalir dari semua sisi. Gambar dan videonya yang berapi-api beredar di seluruh internet.

Tonton videonya:

Itu Pemandangan dari gunung berapi Fagradalsfjall Aliran vulkanik berwarna oranye-merah di dekat Semenanjung Reykjavk menunjukkan jalan keluar dari puncak atas. Pejalan kaki dan penonton terdekat berkumpul di sekitar tempat untuk mengambil gambar yang menawan. Letusan terjadi setelah aktivitas seismik semakin intensif di pulau yang telah mencatat sekitar 50.000.000 gempa bumi.

Setelah berita menyebar ke seluruh negeri, Kantor Meteorologi Islandia merilis laporan yang mengatakan itu adalah ledakan kecil. “Letusan dianggap kecil pada saat ini dan aktivitas vulkanik telah berkurang sejak kemarin malam,” kata departemen itu. Bandara Internasional Keflavik Islandia berjarak beberapa mil dari kota nelayan Kirindavik. Namun, para ahli telah mengklarifikasi bahwa letusan tersebut tidak menimbulkan bahaya apa pun hingga saat ini.

Nah, Islandia bukanlah satu-satunya negara yang pernah mengalami letusan tersebut akibat perubahan iklim. Selama dua bulan terakhir, Guatemala, kawasan hutan hujan di selatan Meksiko, juga mengalami letusan gunung berapi aktif dan kompleks.

Di Indonesia juga, Gunung Merapi meletus dua kali Awan hangat dan lava cair belakangan ini. Itna Mount Edna juga merupakan salah satu situs vulkanik teraktif di dunia. Baru-baru ini, letusan gunung berapi sering terjadi setiap malam di Gunung Edna.

Sementara itu, tunggu ZEE5 Untuk pembaruan lebih lanjut.

READ  Indonesia sangat ingin mempromosikan pariwisata tradisional