Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Salin Efek pada Samsung QD-OLED | online panas

Di masa lalu, efek burn-in yang nyata terkadang terlihat di TV dengan layar OLED. Di sisi lain, ini jarang terjadi pada perangkat yang lebih baru, dan ini juga disebabkan oleh berbagai tindakan pencegahan oleh produsen.

Namun, jika Anda menonton video di TV dengan konten gambar kontras tinggi yang sama, yaitu logo atau, misalnya, tagesschau24 dengan penggeser yang ditampilkan di bagian bawah, Anda mungkin juga akan melihat kerusakan akibat terbakar pada TV OLED yang lebih baru setelah beberapa saat: bayangan muncul di tempat-tempat di gambar, yang sebelumnya memiliki logo atau slider cerah untuk waktu yang lama. Penyebabnya adalah meningkatnya erosi lapisan organik di tempat-tempat ini. Namun, ada perbedaan besar antara layar WOLED LG dan QD-OLED Samsung.

More from c't

More from c't

More from c't

Dengan WOLED LG, cahaya “putih” dibuat dengan menumpuk lapisan organik yang bersinar merah, biru, hijau, kuning, dan hijau, menghasilkan warna putih keseluruhan. Filter warna dalam struktur lapisan ini yang bersinar putih mengembalikan warna kembali: untuk subpiksel merah, misalnya, komponen biru dan hijau dari cahaya putih disaring sehingga warna merah tetap ada.

Cahaya putih dalam WOLED dihasilkan oleh tumpukan lapisan bercahaya merah, hijau, biru, kuning, dan hijau organik. Filter warna, pada gilirannya, menyaring cahaya merah, hijau, dan biru putih dari sub-piksel RGB.

Jika jendela atau logo tetap berada di layar untuk jangka waktu yang lebih lama, lapisan organik akan aus pada titik ini, dan ini dalam berbagai tingkat tergantung pada warnanya. Oleh karena itu, area yang terbakar tidak hanya menjadi sedikit lebih gelap, tetapi juga memperoleh warna berwarna.

Dalam QD-OLED baru, Samsung hanya menggunakan lapisan organik bercahaya biru. Cahaya menjadi beraneka warna hanya dengan lapisan ekstra titik-titik kuantum: nanopartikel yang terkandung di dalamnya disebut sumber fotoluminesensi, yang menghasilkan cahaya merah dan hijau ketika disinari dengan cahaya biru. Jadi di sini tidak ada yang disaring, tetapi diubah, itulah sebabnya QD-OLED pada prinsipnya harus bersinar lebih terang. Posisi warna subpiksel merah dan hijau hanya ditentukan oleh titik-titik kuantum, dan intensitas cahaya (kecerahan) layar hanya ditentukan oleh intensitas cahaya lapisan cahaya biru organik.

QD-OLED berisi lapisan organik yang bersinar biru, dari mana titik-titik kuantum menghasilkan cahaya merah dan hijau dari sub-piksel RGB.

Jika logo atau bingkai yang cerah tetap berada di gambar untuk jangka waktu yang lebih lama, ini memberi tekanan pada lapisan organik, seperti halnya dengan WOLED. QD-OLED juga aus, tetapi tidak ada rona warna, hanya kecerahan yang sedikit lebih rendah. Penurunan sebagian intensitas cahaya ini dapat dikompensasi dengan relatif mudah dengan menerapkan lebih banyak arus ke area yang terkena dampak. Dalam OLED, secara konstan direkam untuk setiap piksel berapa lama dan seberapa terangnya dan kemudian disesuaikan menurut algoritme – mereka yang harus bersinar sangat lama diberi lebih banyak kekuatan.

Perhitungan seperti itu sudah ada di masa layar plasma, ketika lapisan fosfor juga terkikis oleh pemboman terus-menerus. LG juga menggunakan algoritme seperti itu di WOLED-nya, tetapi itu hanya dapat menghilangkan kecerahan peredupan, bukan warna apa pun.

Erosi lapisan organik memengaruhi masa pakai layar di WOLED dan QD-OLED. Namun, masa pakai, setidaknya untuk perangkat WOLED, sekarang jauh lebih lama daripada di masa-masa awal TV OLED besar. Sebagian besar produsen TV saat ini menawarkan garansi multi-tahun untuk perangkat mereka tanpa khawatir.

Mereka juga dapat melakukannya karena mereka tidak mengoperasikan layar secara maksimal, sehingga setiap keausan pada lapisan organik dapat dengan mudah dikompensasikan dengan kekuatan yang lebih besar. Tindakan pembersihan yang disebut juga berkontribusi pada masa pakai yang lebih lama. Omong-omong, mereka menggunakan algoritma di atas, antara lain.

Baca di sini apa yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko terbakar:

Karena kurangnya pengalaman, kami belum tahu bagaimana perilaku QD-OLED dalam hal masa pakai. Tetapi orang dapat berasumsi bahwa pembuat TV terbesar di dunia tidak akan membahayakan reputasinya dengan teknologi tampilan baru. Oleh karena itu, TV QD-OLED cenderung memiliki masa pakai yang lama.

Mesin pertama dengan teknologi QD-OLED baru Samsung adalah Dell Alienware AW3423DW. c’t 3003 menunjukkan kelebihan dan kekurangan monitor gaming AW3423DW dalam video.


(Britania Raya)

ke halaman rumah

READ  Seperti inilah App Store akan segera terlihat