Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sambutan Duta Besar Kim pada KTT Investasi AS-Indonesia

Sambutan Duta Besar Kim pada KTT Investasi AS-Indonesia

(Foto: Kementerian Luar Negeri/Budi Sodarmo)

Duta Besar Sung Wai Kim menyampaikan pidato pembukaan pada KTT Investasi tahunan AS-Indonesia yang diselenggarakan oleh Kamar Dagang Amerika di Indonesia dan Kamar Dagang Amerika pada tanggal 24 Oktober di Jakarta. KTT Investasi Tahunan AS-Indonesia ke-11 – Memetakan Warisan dan Menavigasi Masa Depan – Berfokus pada Warisan Presiden Widodo mengenai kebijakan ekonomi, dengan mencatat pembelajaran dari keberhasilan dan tantangan yang dihadapi selama masa jabatannya, dan menawarkan wawasan mengenai kebijakan ekonomi masa depan menjelang pemilihan presiden tahun 2024. KTT ini mendorong diskusi di antara perusahaan-perusahaan terkemuka Amerika, para menteri terkemuka saat ini administrasi, pakar, perwakilan pemerintah AS, dan pemain global.Pemain utama dalam kancah politik tahun 2024.

Duta Besar Kim:

Salam Baji, dan selamat pagi. Selamat Datang Di Jakarta untuk tamu kami yang datang dari Amerika Serikat dan wilayah lain di wilayah ini. Pertama, saya ingin mengapresiasi luar biasa kepemimpinan Menko Airlangga, Wakil Menteri Mansouri, dan Presiden Chinta Kamdani yang hadir bersama kita pagi ini. Kami merasa terhormat bisa bekerja sama dengan Anda semua. Kami juga gembira mendengar pendapat beberapa calon presiden hari ini. Gubernur Jangar Brannwo hadir di sini – dan kami menantikan kabar darinya segera. Saya memahami bahwa Gubernur Anies Baswedan dan Menteri Prabowo Subianto akan berpidato di sesi hari ini. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada Menteri Sri Mulyani, Menteri Sandiaga Uno, dan Duta Besar Rosanne Roslani, yang juga akan berbicara pada sesi hari ini, atas kepemimpinan dan dukungan mereka.

Doug [Ramage] Dan Yohanes [Goyer]Seperti biasa, senang berada di sini bersama Anda dan tim Anda yang luar biasa. Terima kasih atas dedikasi dan dukungan terus-menerus Anda terhadap hubungan bilateral. Terima kasih yang tulus saya sampaikan kepada Len Newman atas pelayanannya yang luar biasa kepada komunitas bisnis Amerika di Indonesia. Kami mendoakan yang terbaik untuknya saat dia memasuki peluang baru.

READ  Keinginan untuk bepergian selama musim dingin meningkat

Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah mencapai banyak kemajuan, dan forum ini hadir pada saat yang tepat. Tahun 2024 akan menandai peringatan 75 tahun hubungan diplomatik AS-Indonesia dan akan menjadi kesempatan untuk menyoroti pencapaian kami di masa lalu dan menantikan 75 tahun hubungan AS-Indonesia ke depan.

Tema pertemuan puncak hari ini mencerminkan kemajuan yang telah kita capai dan menyoroti potensi yang belum tergali yang belum kita manfaatkan. Hubungan kami telah mengalami pertumbuhan yang signifikan di berbagai bidang selama masa pemerintahan Presiden Jokowi dan selama tiga tahun masa jabatan saya sebagai Duta Besar untuk Amerika Serikat.

Kita telah melihat peningkatan perdagangan dua arah sebesar hampir 50%, dengan Amerika Serikat menjadi investor terbesar kelima di Indonesia. Amerika Serikat kini mewakili pasar ekspor terbesar kedua Indonesia. Indikator-indikator ini menunjukkan semakin dalamnya kemitraan ekonomi. Di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi, Indonesia telah melakukan reformasi legislatif yang signifikan melalui UU Cipta Kerja yang Komprehensif dan UU Kesehatan yang Komprehensif untuk menyederhanakan proses regulasi dan menarik investasi asing.

Presiden Jokowi juga menjadi pengawas keberhasilan Indonesia sebagai tuan rumah G20 pada tahun 2022 dan tuan rumah KTT ASEAN dan Asia Timur tahun ini. Beberapa inisiatif terpenting kami diluncurkan selama setahun terakhir. Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) dan Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) yang akan menjadi platform kerja sama yang berpotensi mengubah lanskap ekonomi dan lingkungan.

IPEF adalah yang pertama menangani prioritas penting, seperti ketahanan rantai pasokan, fasilitasi perdagangan, dan transisi menuju energi ramah lingkungan. Kawasan Indo-Pasifik, yang merupakan rumah bagi 60 persen populasi dunia, diperkirakan akan menjadi kontributor terbesar terhadap pertumbuhan global selama 30 tahun ke depan. Mitra IPEF memimpikan lingkungan perdagangan dan investasi yang lebih kuat yang akan merangsang pertumbuhan ekonomi, penciptaan lapangan kerja, dan inovasi di kawasan Indo-Pasifik.

READ  TikTok menghidupkan kembali ambisi e-commerce Indonesia dengan kemitraan lokal baru

Demikian pula, Kemitraan Transisi Energi yang Adil (JETP) merupakan landasan lain dari upaya kolaboratif kami. Inisiatif bersejarah senilai $20 miliar ini berkomitmen untuk membantu Indonesia mencapai tujuan iklim yang ambisius dan transisi menuju sumber energi yang bersih dan terbarukan. Amerika Serikat dan kelompok mitra internasional memandang dukungan keuangan yang kami berikan melalui JETP sebagai uang muka bagi transformasi Indonesia, terutama ketika Indonesia sedang merencanakan Rencana Investasi dan Kebijakan Komprehensif (CIPP) untuk meningkatkan lingkungan yang mendukung daya tarik investasi. investasi swasta skala besar. Untuk mendukung fase transisi.

Saya bangga menyaksikan pencapaian ini. Namun, masih banyak potensi yang bisa diraih. Kami memuji langkah-langkah yang telah diambil Indonesia dalam melakukan reformasi peraturan yang mendorong pertumbuhan ekonomi. Langkah-langkah ini tidak hanya akan menarik keahlian dan sumber daya sektor swasta dari Amerika Serikat, namun juga akan mendorong pertumbuhan yang transparan, bersih, dan berkelanjutan.

Amerika Serikat – pemerintah, dunia usaha, dan masyarakat kita – siap memperluas hubungan ekonomi dengan Indonesia. Kami bersyukur telah bermitra dengan Indonesia selama 75 tahun terakhir. Kami menantikan kolaborasi berkelanjutan untuk menciptakan lingkungan yang meningkatkan potensi gabungan karyawan dan perusahaan kami untuk mencapai kesuksesan yang lebih besar di tahun-tahun mendatang. Terima kasih.

[As prepared]

(Foto: Kementerian Luar Negeri/Budi Sodarmo)